Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 08:24 WIB | Kamis, 12 Mei 2022

Israel Ajak Palestina Kerja Sama Selidiki Pembunuh Jurnalis Shireen Abu Akleh

Israel Ajak Palestina Kerja Sama Selidiki Pembunuh Jurnalis Shireen Abu Akleh
Foto reporter Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, yang terbunuh oleh tembakan tentara Israel selama serangan Israel, menurut saluran berita yang berbasis di Qatar, ditampilkan di gedung markas Al-Jazeera di Doha, Qatar, 11 Mei 2022. (Foto: Reuters/Imad Creidi)
Israel Ajak Palestina Kerja Sama Selidiki Pembunuh Jurnalis Shireen Abu Akleh
Para pelayat membawa jenazah Shireen Abu Aqleh, yang tewas dalam bentrokan antara orang-orang bersenjata Palestina dan pasukan IDF di Jenin pada hari Rabu, 11 Mei 2022. (Foto: AFP/Jaafar Ashtiyeh via Getty Images)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Israel mengatakan bahwa temuan awal oleh Israel dan Palestina atas kematian jurnalis Shireen Abu Akleh belum dapat menentukan siapa yang menembak koresponden Al-Jazeera itu di Jenin ketika terjadi bentrokan antara warga Palestina bersenjata dan pasukan IDF.

Otopsi awal tubuhnya oleh koroner Palestina mengatakan bahwa dia meninggal setelah peluru yang ditembakkan beberapa meter jauhnya mengenai kepalanya. Dr, Ryan al-Ali dari Institut Patologi di Universitas a-Najah di Nablus dikutip oleh saluran TV al-Jarmak mengatakan bahwa mereka tidak dapat menentukan siapa yang telah menembaknya.

IDF meluncurkan penyelidikan atas kematian itu pada hari Rabu (11/5) malam. Berbicara kepada wartawan pada Rabu malam, Menteri Perthanan Israel, Benny Gantz mengatakan bahwa Israel “berkomitmen untuk menemukan kebenaran” dari insiden tersebut dan bahwa dia telah meminta Palestina untuk bekerja sama dalam penyelidikan dengan membagikan peluru yang membunuhnya.

"Temuan awal kami dari penyelidikan kami tidak dapat menentukan tembakan mana yang mengenai Shireen dan saya tidak dapat mengesampingkan apa pun, karena kekacauan di lapangan," katanya. “Saya berharap untuk mendapatkan kerja sama penuh dari Palestina karena tanpa temuan patologis dan temuan forensik akan sangat sulit untuk memahami apa yang terjadi,” katanya dikutip The Jerusalem Post.

Menteri pertahanan mengatakan bahwa perlu waktu untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang kematiannya dan siapa yang bersalah. “Saya memiliki 40 tahun pengalaman dan saya tahu bahwa perlu waktu untuk mencari tahu persis apa yang terjadi, dan kami mencoba untuk mencari tahu persis apa yang terjadi. Bisa jadi orang Palestina menembaknya, tragisnya bisa di pihak kita, dan kita sedang menyelidikinya,” katanya, menekankan bahwa Israel “berkomitmen untuk mencari tahu kebenarannya.”

Meliput Bentrokan di Jenin

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan bahwa dua orang Amerika-Palestina Shireen Abu Akleh, dari Beit Hanina, berusia 51 tahun, terkena peluru di kepala saat meliput serangan IDF di kota Tepi Barat.

Wartawan lain, Ali Samoudi, yang bekerja untuk surat kabar Quds yang berbasis di Yerusalem dilaporkan dalam kondisi stabil setelah dipukul dari belakang. Smoudi, seorang jurnalis senior dari Jenin yang bersama Abu Akleh, mengatakan bahwa mereka tiba di lokasi untuk melaporkan operasi IDF.

"Tiba-tiba, mereka menembaki kami," katanya kepada wartawan dari ranjang rumah sakitnya. Smoudi mengklaim bahwa tidak ada yang memperingatkan dia dan rekannya sebelum penembakan. "Mereka membunuhnya dengan darah dingin," katanya. "Satu peluru mengenaiku, yang kedua mengenai Shireen."

Smoudi menepis klaim IDF bahwa ada orang-orang bersenjata di daerah itu selama insiden itu. "Tidak ada pejuang perlawanan," katanya. "Kami sendirian di daerah itu."

Abu Akleh akan dimakamkan di Yerusalem pada hari Kamis (12/5) setelah upacara di Muqata di Ramallah dengan dihadiri Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas.

Bentrokan di Jenin

Bentrokan dimulai setelah pasukan IDF, Shin Bet dan Polisi Perbatasan melakukan operasi penangkapan, termasuk di kamp pengungsi Jenin, dekat kota Burkin, dan di sejumlah lokasi lain di Tepi Barat. “Selama operasi di kamp pengungsi Jenin, tersangka menembakkan sejumlah besar tembakan ke pasukan dan melemparkan alat peledak rakitan. Pasukan membalas dengan tembakan langsung,” kata tentara Israel dalam sebuah pernyataan.

Militer mengatakan bahwa tidak ada tentara yang terluka atau tewas dalam bentrokan tersebut. Pejabat Israel menolak bahwa peluru IDF membunuh Abu Akleh, dengan Kepala Staf IDF, Letnan Jenderal Aviv Kohavi bersumpah untuk sepenuhnya menyelidiki kematiannya, “menggunakan semua alat yang kami miliki untuk sampai di kebenaran." Kohavi menunjuk Kepala Brigade Komando Kolonel Meni Liberty untuk memimpin penyelidikan.

Kohavi mengatakan bahwa selama serangan penangkapan di Jenin, pasukan bertemu dengan lusinan militan Palestina bersenjata yang “menembaki pasukan kami secara ekstensif, menembak dengan liar dan tanpa pandang bulu, ke segala arah. Pasukan IDF melakukan penembakan yang profesional dan selektif.”

Kohavi mengatakan bahwa “pada tahap ini, tidak mungkin untuk menentukan dari peluru mana dia terkena dan kami menyesal atas kematiannya.”

"Saya tidak berpikir kami membunuhnya. Kami menawarkan Palestina untuk membuka penyelidikan bersama yang cepat. Jika kami benar-benar membunuhnya, kami akan bertanggung jawab, tetapi tampaknya tidak demikian," katanya, menambahkan bahwa sementara Palestina “mungkin memiliki alasan yang baik” untuk tidak bekerja sama dalam penyelidikan bersama, “jika mereka melakukannya, kami akan memiliki jawaban yang lebih baik.”

Kohav mengatakan kepada The Jerusalem Post bahwa Palestina menolak untuk menyelidiki insiden dengan Israel.

Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett, mengatakan bahwa Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas, yang mengatakan dia menganggap pasukan Israel "bertanggung jawab penuh" atas kematiannya, melemparkan tuduhan ke Israel "tanpa dasar yang kuat."

Bennett mengatakan bahwa menurut informasi yang dimiliki Israel saat ini, “ada kemungkinan besar bahwa orang-orang Palestina bersenjata, yang menembak secara luas, adalah orang-orang yang menyebabkan kematian malang jurnalis itu. Orang-orang Palestina bahkan didokumentasikan mengatakan 'kami memukul seorang tentara, dia terbaring di tanah. Tidak ada tentara yang terluka, yang meningkatkan kemungkinan bahwa mereka menembak dan memukul seorang jurnalis.”

Kelompok hak asasi manusia Israel B'Tselem mengatakan bahwa salah satu peneliti lapangan mereka mendokumentasikan lokasi di mana Abu Akleh dibunuh serta di mana orang-orang bersenjata Palestina ditampilkan dalam video yang digunakan oleh pejabat Israel dan IDF.

Menurut kelompok tersebut, koordinat GPS dari dua lokasi, serta foto udara dari situs tersebut “menunjukkan bahwa penembakan yang digambarkan dalam video ini tidak mungkin merupakan tembakan yang menghantam Shireen Abu Akleh dan rekannya.”

Al Jazeera Menyalahkan Israel

Menteri Luar Negeri Israel, Yair Lapid, mengatakan Israel menawarkan Palestina "penyelidikan patologis bersama atas kematian menyedihkan" Abu Akleh, menambahkan bahwa "wartawan harus dilindungi di zona konflik dan kita semua memiliki tanggung jawab untuk mendapatkan kebenaran."

Al Jazeera menyalahkan Israel atas kematiannya, mengatakan bahwa dia “sengaja” menjadi sasaran pasukan.

“Kami mengutuk kejahatan keji ini, yang dimaksudkan untuk mencegah media menyampaikan pesannya, dan kami meminta pemerintah Israel dan pasukan pendudukan bertanggung jawab atas perbuatannya," tulis saluran itu di Twitter.

Dan Al Jazeera menambahkan, "Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk mengutuk dan meminta pertanggungjawaban pasukan pendudukan Israel atas pembunuhan yang disengaja rekan kami Shireen Abu Akleh."

Dalam cuplikan dari tempat kejadian, Abu Akleh terlihat mengenakan rompi Press dan helm tetapi dia dipukul di bawah telinga di area yang tidak tertutup helmnya.

Dia bekerja untuk beberapa agensi seperti UNRWA, Radio Voice of Palestine, Amman Satellite Channel, Moftah Foundation, dan Radio Monte Carlo, akhirnya beralih ke Al Jazeera pada tahun 1997. Dia dikenal luas dan dihormati di dunia Arab.

Penyelidikan Internasional

Kelompok hak asasi manusia Yesh Din menyerukan penyelidikan internasional atas kematiannya, dengan mengatakan bahwa lembaga pertahanan Israel “telah membuktikan dalam beberapa kasus bahwa mereka tidak dapat menyelidiki insiden semacam itu sendiri.”

Kematian Abu Akleh “membutuhkan intervensi internasional yang mendesak untuk mendapatkan kebenaran, kami menyerukan pembentukan komisi penyelidikan internasional yang independen untuk menyelidiki kasus ini secara mendalam.”

IDF, menurut The Jerusalem Post, telah beroperasi di Jenin dan di seluruh Tepi Barat dalam upaya untuk menghentikan serangan yang sedang berlangsung di Israel yang telah menewaskan 19 orang dalam satu setengah bulan.

Hampir 30 warga Palestina telah dibunuh oleh pasukan keamanan Israel selama periode waktu yang sama, baik saat melakukan serangan atau selama bentrokan. Beberapa pengamat juga tewas, termasuk seorang gadis remaja yang pulang dari belajar.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home