Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:11 WIB | Selasa, 19 April 2022

Israel Cegat Serangan Roket Hamas dari Gaza

Tentara Israel menjaga bagian dari penghalang pemisahan Israel, di desa Nilin Tepi Barat, barat Ramallah. Dua pria Palestina terluka parah oleh pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki pada hari Senin (18/4), Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan, insiden terbaru dalam gelombang kekerasan Israel-Palestina selama bulan suci Ramadhan. (Foto: dok. AP/Nasser Nasser)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Militan Palestina menembakkan roket ke Israel selatan untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan pada hari Senin (18/4), dalam eskalasi lain setelah bentrokan di Yerusalem, serangkaian serangan mematikan di dalam Israel dan serangan militer di Tepi Barat yang diduduki.

Israel mengatakan telah mencegat roket tersebut, dan tidak ada laporan segera mengenai korban atau kerusakan. Israel menganggap penguasa militan Hamas di Gaza bertanggung jawab atas semua proyektil tersebut dan biasanya meluncurkan serangan udara di belakang mereka. Itu adalah tembakan roket pertama sejak Malam Tahun Baru.

Selasa (19/4) pagi, jet tempur Israel melakukan serangkaian serangan udara di Jalur Gaza selatan, menargetkan "lokasi pembuatan senjata" untuk Hamas, kata militer Israel. Tidak ada laporan cedera.

Beberapa jam sebelumnya, pemimpin kelompok militan Jihad Islam, yang memiliki persenjataan roket, telah mengeluarkan peringatan singkat dan samar, mengutuk “pelanggaran” Israel di Yerusalem.

Ziad al-Nakhala, yang berbasis di luar wilayah Palestina, mengatakan ancaman untuk memperketat blokade Israel-Mesir di Gaza yang diberlakukan setelah Hamas merebut kekuasaan 15 tahun lalu “tidak dapat membungkam kita dari apa yang terjadi di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki.”

Namun, tidak ada kelompok Palestina yang mengaku bertanggung jawab atas serangan roket tersebut.

Warga Palestina dan polisi Israel bentrok selama akhir pekan di dalam dan sekitar kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, yang telah lama menjadi pusat kekerasan Israel-Palestina. Ini adalah situs tersuci ketiga dalam Islam dan paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount karena masjid berdiri di puncak bukit di mana kuil-kuil Yahudi berada di zaman kuno.

Tahun lalu, protes dan bentrokan di sana membantu memicu perang Gaza selama 11 hari. Polisi mengatakan mereka menanggapi pelemparan batu Palestina dan bahwa mereka berkomitmen untuk memastikan bahwa orang-orang Yahudi, Kristen dan Muslim, yang hari libur utamanya bersamaan tahun ini, dapat merayakannya dengan aman di Tanah Suci.

Warga Palestina melihat kehadiran polisi Israel di lokasi itu sebagai provokasi dan mengatakan mereka menggunakan kekuatan berlebihan. Perdana Menteri Naftali Bennett mengatakan Senin, menjelang tembakan roket, bahwa Israel telah menjadi target "kampanye hasutan yang dipimpin Hamas."

Ketegangan terbaru datang selama pertemuan langka bulan suci Ramadhan dan liburan Paskah Yahudi selama sepekan. Orang Kristen juga merayakan minggu suci mereka menjelang Paskah. Puluhan ribu pengunjung telah berbondong-bondong ke Kota Tua Yerusalem, rumah bagi tempat-tempat suci utama untuk ketiga agama, untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi virus corona. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home