Loading...
SAINS
Penulis: Reporter Satuharapan 23:26 WIB | Minggu, 15 Maret 2020

Israel Klaim Temukan Vaksin COVID-19

Peneliti MIGAL bekerja keras untuk menemukan vaksin virus corona.

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM - Ilmuwan Galilee Research Institute (MIGAL) Israel tengah mengembangkan vaksin pertama untuk melawan virus corona. Setelah vaksin dikembangkan, dibutuhkan setidaknya 90 hari untuk menyelesaikan proses regulasi dan potensi untuk memasuki pasar.

Ilmuwan Israel berada di puncak pengembangan vaksin pertama melawan virus corona baru, menurut Menteri Sains dan Teknologi Ofir Akunis. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, vaksin dapat siap dalam beberapa minggu ke depan dan tersedia di pasaran dalam 90 hari, menurut rilis.

“Selamat kepada MIGAL atas terobosan yang menarik ini,” kata Akunis seperti dikutip Jerusalem Post, pada Minggu (15/3). "Saya yakin akan ada kemajuan pesat lebih lanjut, memungkinkan kami untuk memberikan respons yang diperlukan terhadap ancaman global COVID-19," kata Akunis, merujuk pada penyakit yang disebabkan oleh coronavirus novel.

Selama empat tahun terakhir, tim ilmuwan MIGAL telah mengembangkan vaksin melawan virus bronkitis infeksi (IBV), yang menyebabkan penyakit bronkial pada unggas. Efektivitas vaksin telah terbukti dalam uji praklinis yang dilakukan di Veterinary Institute.

"Konsep dasar kami adalah mengembangkan teknologi dan tidak secara khusus vaksin untuk jenis virus ini," kata Dr. Chen Katz, pemimpin kelompok bioteknologi MIGAL. “Kerangka ilmiah untuk vaksin ini didasarkan pada vektor ekspresi protein baru, yang membentuk dan mengeluarkan protein larut chimeric yang mengantarkan antigen virus ke jaringan mukosa oleh endositosis yang diaktifkan sendiri, menyebabkan tubuh membentuk antibodi terhadap virus.”

Dalam uji praklinis, tim menunjukkan bahwa vaksinasi oral menginduksi tingkat tinggi antibodi anti-IBV, kata Katz.

"Anggap saja ini keberuntungan murni," katanya. "Kami memutuskan untuk memilih virus corona sebagai model untuk sistem kami hanya sebagai bukti konsep untuk teknologi kami."

Tetapi setelah para ilmuwan mengurutkan DNA dari coronavirus novel yang menyebabkan wabah di seluruh dunia saat ini, para peneliti MIGAL memeriksanya dan menemukan bahwa coronavirus unggas memiliki kemiripan genetik yang tinggi dengan yang dimiliki manusia, dan ia menggunakan mekanisme infeksi yang sama, yang meningkatkan kemungkinan terjadinya vaksin manusia yang efektif dalam waktu yang sangat singkat, kata Katz.

"Yang perlu kita lakukan adalah menyesuaikan sistem dengan urutan baru," katanya. “Kami berada di tengah-tengah proses ini, dan mudah-mudahan dalam beberapa minggu kami akan memiliki vaksin di tangan kami. Ya, dalam beberapa minggu, jika semuanya berhasil, kami akan memiliki vaksin untuk mencegah virus corona.”

MIGAL akan bertanggung jawab untuk mengembangkan vaksin baru, tetapi kemudian harus melalui proses regulasi, termasuk uji klinis dan produksi skala besar, kata Katz.

Akunis mengatakan dia telah menginstruksikan direktur jenderal kementeriannya untuk mempercepat semua proses persetujuan dengan tujuan membawa vaksin manusia ke pasar secepat mungkin.

“Mengingat kebutuhan global yang mendesak akan vaksin virus corona manusia, kami melakukan segala yang kami bisa untuk mempercepat pengembangannya,” kata CEO MIGAL David Zigdon. Vaksin ini dapat "memperoleh persetujuan keamanan dalam 90 hari," katanya.

Ini akan menjadi vaksin oral, sehingga sangat mudah diakses oleh masyarakat umum, kata Zigdon.

"Kami saat ini sedang dalam diskusi intensif dengan mitra potensial yang dapat membantu mempercepat fase uji coba dalam-manusia dan mempercepat penyelesaian pengembangan produk akhir dan kegiatan regulasinya," kata dia. (jpost.com)


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home