Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 20:00 WIB | Sabtu, 14 Mei 2022

Israel: Penyelidikan Belum Bisa Menentukan Siapa Penembak Shireen Abu Akleh

Otoritas Palestina menolak bekerja sama untuk penyelidikan balistik peluru yang mengenai Shireen Abu Akleh.
Seorang rekan jurnalis bereaksi di samping mayat jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, di Jenin di Tepi Barat yang diduduki Israel (Foto: Reuters)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Militer Istrael (IDF) telah merilis penyelidikan awal atas kematian jurnalis Al-Jazeera, Shireen Abu Akleh, dengan mengatakan bahwa masih belum mungkin untuk menentukan siapa yang menembaknya.

Pasukan IDF memasuki Jenin pada hari Jumat (13/5) dan melihat lokasi di mana Akleh terbunuh. Sebagai bagian dari penyelidikan atas kematiannya, militer Israel berusaha untuk merekonstruksi insiden tersebut untuk memahami dari mana peluru itu ditembakkan.

Meskipun ada beberapa bentrokan, tentara sedang menyelidiki baku tembak spesifik di mana Abu Akleh ditembak dan telah meminta semua pasukan yang terlibat dalam bentrokan itu untuk menyerahkan senjata mereka, sehingga militer dapat melakukan penyelidikan balistik terhadap mereka.

Militer mengatakan bahwa mereka memasuki Jenin untuk melakukan penangkapan dan disambut oleh "tembakan yang meluas dan tidak terkendali" serta tembakan akurat dan alat peledak rakitan yang dilemparkan ke arah pasukan.

“Selama akhir operasi, di siang hari bolong dan ketika pasukan telah meninggalkan kamp, ​​seorang jurnalis yang berada di daerah pertempuran terluka dalam baku tembak.”

Menurut penyelidikan awal, sementara masih belum mungkin untuk menentukan sumber peluru, ada beberapa kemungkinan yang bisa menyebabkan kematiannya.

Salah satu kemungkinan adalah bahwa sebagai bagian dari upaya untuk menyerang pasukan, pria bersenjata Palestina menembakkan ratusan peluru dari beberapa titik.

“Sebagai bagian dari upaya mereka untuk mengenai kendaraan IDF, puluhan peluru ditembakkan tak terkendali, termasuk ke arah reporter,” kata militer.

Kemungkinan lain yang mereka katakan adalah bahwa Pasukan IDF menembakkan beberapa peluru dari celah khusus di jip mereka melalui penglihatan teleskopik ke arah orang-orang bersenjata itu.

"Masih ada kemungkinan" bahwa reporter yang berdiri di dekat orang-orang bersenjata itu "tertembak oleh pasukan Israel terhadap teroris," kata militer seraya menambahkan bahwa dia berada sekitar 200 meter dari pasukan.

Semua saksi Palestina, termasuk wartawan lain yang bersamanya telah membantah bahwa ada pria bersenjata di sekitarnya dan menyalahkan tentara karena menembaknya.

Pihak Palestina terus menolak untuk bekerja dengan Israel mengenai penyelidikan kematian jurnalis itu, "Mendapatkan peluru untuk pemeriksaan balistik profesional dapat menentukan di antara pilihan tersebut," kata tentara.

Kepala Staf, Letnan Jenderal Aviv Kochavi, menginstruksikan militer "untuk terus bertindak dan menyelidiki insiden itu, menggunakan semua alat yang kami miliki dan dengan komitmen untuk transparansi dan untuk mengungkapkan kebenaran," kata pernyataan itu, menambahkan bahwa itu “karena pentingnya kebebasan pers dan bekerja untuk melestarikannya.”

Abu Akleh, dari Beit Hanina, terkena peluru di kepala saat meliput serangan IDF yang menyaksikan bentrokan hebat antara pasukan dan pria bersenjata Palestina di kota Jenin, Tepi Barat, hari Rabu.

Meskipun masih belum ditentukan siapa yang menembakkan peluru yang mengenainya, kematiannya memicu kemarahan internasional terhadap pasukan Israel dan IDF. (TJP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home