Loading...
FOTO
Penulis: Sabar Subekti 13:15 WIB | Sabtu, 17 April 2021

Isu COVID-19 Mendominasi Penghargaan World Press Photo 2021

Satu foto dari fotografer Indonesia, Joshua Irwandi, menempati posisi kedua foto COVID-19.
Isu COVID-19 Mendominasi Penghargaan World Press Photo 2021
Foto-foto yang dirilis oleh World Press Photo, Kamis (15/4). Foto oleh Mads Nissen, Politiken, Panos Pictures, yang memenangkan penghargaan World Press Photo of the Year, dan juara pertama kategori General News Singles, berjudul The First Embrace , memperlihatkan Rosa Luzia Lunardi (85) yang dipeluk oleh perawat Adriana Silva da Costa Souza, di rumah perawatan Viva Bem, Sao Paulo, Brazil, pada 5 Agustus 2020. (Foto-foto: World Press Photo via AP)
Isu COVID-19 Mendominasi Penghargaan World Press Photo 2021
Foto karya Joshua Irwandi, berjudul The Human Cost of COVID-19, yang meraih juara kedua kategori General News Singles, memperlihatkan jenazah terduga korban virus corona, dibungkus. Berbungkus plastik limbah infeksius berwarna kuning, terbaring menunggu kantung jenazah, di sebuah rumah sakit di Indonesia, pada 18 April 2020.
Isu COVID-19 Mendominasi Penghargaan World Press Photo 2021
Foto oleh Lorenzo Tugnoli, Contrasto, untuk The Washington Post, bagian dari serial berjudul Port Explosion in Beirut, yang memenangkan juara pertama dalam kategori Spot News Stories, menunjukkan seorang pria terluka berdiri di dekat lokasi ledakan besar di pelabuhan Beirut, Lebanon, sementara petugas pemadam kebakaran bekerja untuk memadamkan api yang melanda gudang setelah ledakan, pada 4 Agustus 2020.
Isu COVID-19 Mendominasi Penghargaan World Press Photo 2021
Foto oleh Tomasz Markowski, bertajuk Tour of Poland Cycling Crash, yang memenangkan juara ketiga kategori Olahraga Singles, memperlihatkan pengendara sepeda Belanda, Dylan Groenewegen (kiri), jatuh beberapa meter sebelum garis finis, setelah bertabrakan dengan rekan senegaranya, Fabio Jakobsen, selama tahap pertama Tour of Poland, di Katowice, Polandia, pada 5 Agustus 2020.

DEN HAAG, SATUHARAPAN.COM-Sebuah foto yang melambangkan "cinta dan kasih sayang" dari seorang perempuan Brasil berusia 85 tahun yang mendapatkan pelukan pertamanya setelah lima bulan dari seorang perawat melalui "tirai pelukan" transparan mendapat gelar “World Press Photo of the Year, pada hari Kamis (15/4).

Ini adalah kedua kalinya fotografer asal Denmark yang mengambil gambar tersebut memenangkan penghargaan bergengsi.

Pilihan foto pemenang yang menggambarkan pandemi global hampir tak terhindarkan untuk kontes yang mencakup tahun di mana berita di seluruh dunia didominasi oleh virus yang telah menewaskan hampir tiga juta orang, termasuk lebih dari 360.000 orang di Brasil yang terpukul parah.

Foto karya Mads Nissen itu menangkap momen saat Rosa Luzia Lunardi dipeluk oleh perawat Adriana Silva da Costa Souza di rumah perawatan Viva Bem di Sao Paulo pada 5 Agustus 2020.

Tirai dari plastik bening dengan tepi kuningnya dilipat menjadi bentuk yang menyerupai sayap kupu-kupu, menjadi perlindungan, seperti halnya masker wajah perawat.

"Gambar ikonik COVID-19 ini mengenang momen paling luar biasa dalam hidup kita, di mana saja," kata anggota juri, Kevin WY Lee, tentang gambar pelukan tersebut. “Saya membaca kerentanan, orang yang dicintai, kehilangan dan perpisahan, kematian, tetapi, yang terpenting, juga kelangsungan hidup, semua digabung menjadi satu gambar. Jika Anda melihat gambar itu cukup lama, Anda akan melihat sayap: simbol penerbangan dan harapan.”

Gambar yang diambil oleh Nissen untuk agensi Panos Pictures dan harian Denmark Politiken itu juga memenangkan hadiah pertama dalam kategori General News Singles. Nissen juga memenangkan World Press Photo of the Year 2015 dengan foto mesra pasangan gay di Rusia.

“Pesan utama dari gambar ini adalah empati. Itu cinta dan kasih sayang," kata Nissen dalam komentar yang dirilis oleh penyelenggara kontes.

“Ini benar-benar situasi yang sangat sulit, suram dan kemudian dalam kengerian itu, dalam penderitaan itu, saya pikir gambar ini juga membawa sedikit cahaya,” kata Nissen pada upacara penghargaan online setelah diberitahu bahwa dia telah memenangkan penghargaan dan hadiah 5.000 euro (sekitar Rp 100 juta).

Fotografer Indonesia

Tempat kedua dalam kategori adalah gambar COVID-19 yang jauh lebih suram, tubuh korban yang dicurigai terkena virus corona dibungkus dengan plastik di sebuah rumah sakit di Indonesia pada 18 April oleh fotografer Indonesia, Joshua Irwandi.

Pandemi bahkan mencapai kategori Lingkungan Jomblo, dengan fotografer Amerika Serikat, Ralph Pace, menang atas citranya tentang singa laut California yang penasaran berenang menuju masker wajah yang melayang di bawah air di lokasi penyelaman Breakwater di Monterey.

Juri meneliti 74.470 foto oleh 4.315 fotografer sebelum memilih pemenang dalam delapan kategori termasuk berita umum, olahraga, lingkungan, dan potret.

Kisah Foto Pers Dunia Tahun Ini diberikan kepada fotografer dokumenter Italia, Antonio Faccilongo, yang bekerja untuk Getty Reportage, untuk serial berjudul "Habibi" tentang tahanan Palestina di penjara Israel yang menyelundupkan air mani mereka dari fasilitas penahanan dengan harapan dapat membesarkan sebuah keluarga.

Pemenang kategori Spot News Singles adalah gambar yang menggambarkan debat tentang balapan di Amerika Serikat. Foto oleh Evelyn Hockstein untuk The Washington Post menunjukkan seorang pria kulit putih dan seorang wanita kulit hitam yang tidak setuju tentang penghapusan Emancipation Memorial di Washington DC, yang menggambarkan seorang budak yang dibebaskan berlutut di kaki Abraham Lincoln.

Gerakan Black Lives Matter juga ditampilkan, dengan seri fotografer Associated Press, John Minchillo, tentang setelah pembunuhan George Floyd yang mengambil hadiah ketiga dalam kategori Spot News Stories yang dimenangkan oleh Lorenzo Tugnoli dari Italia yang bekerja untuk Contrasto untuk serangkaian gambar yang mendokumentasikan ledakan pelabuhan yang menghancurkan di Beirut, Lebanon.

Kategori Cerita Isu Kontemporer dimenangkan oleh fotografer Rusia, Alexey Vasilyev, dengan seri tentang industri film di wilayah timur laut Rusia Sakha. Fotografer Associated Press, Maya Alleruzzo, menempati posisi kedua dalam kategori dengan cerita tentang kelompok Negara Islam yang memperbudak perempuan Yazidi di Irak. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home