Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:45 WIB | Minggu, 10 Oktober 2021

Jepang: PM Suga Mundur, Digantikan Fumio Kishida

Jepang: PM Suga Mundur, Digantikan Fumio Kishida
Pemimpin Partai Demokrat Liberal Jepang yang berkuasa, Fumio Kishida, tiba di markas besar partai di Tokyo HARI Senin, 4 Oktober 2021. Kabinet Jepang dan pemimpin Yoshihide Suga mengundurkan diri Senin, membuka jalan bagi Parlemen untuk memilih Kishida sebagai perdana menteri baru, yang ditugaskan untuk menangani dengan cepat pandemi dan tantangan keamanan sebelum pemilihan nasional yang akan segera terjadi. (Foto: Kyodo News via AP)
Jepang: PM Suga Mundur, Digantikan Fumio Kishida
Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, tengah, tiba untuk rapat kabinet di kediaman resmi perdana menteri di Tokyo, Senin, 4 Oktober 2021. (Foto: dok. Kyodo News via AP)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Kabinet dan pemimpin Jepang, Yoshihide Suga, mengundurkan diri pada hari Senin (4/10), membuka jalan bagi Parlemen untuk memilih Fumio Kishida sebagai perdana menteri baru. Dia akan ditugaskan dengan cepat menangani pandemi dan tantangan keamanan sebelum pemilihan nasional yang akan segera dilakukan.

Kishida menggantikan Suga sebagai pemimpin Partai Demokrat Liberal yang berkuasa pekan lalu dan dipastikan memenangkan pemilihan parlemen untuk perdana menteri Senin malam, karena partai dan mitra koalisinya mengendalikan kedua majelis. Dia dan Kabinetnya kemudian akan dilantik pada upacara istana, menggantikan Suga.

Suga mundur setelah hanya satu tahun menjabat setelah melihat dukungannya turun atas penanganan pandemi oleh pemerintahnya dan desakan untuk mengadakan Olimpiade ketika virus menyebar.

Seorang mantan menteri luar negeri, Kishida, 64 tahun, dulunya dikenal sebagai seorang moderat yang dovish  tetapi ternyata menjadi hawkish untuk memenangkan kaum konservatif yang berpengaruh di partai tersebut. Dia tertanam kuat dalam pendirian konservatif dan kemenangannya dalam pemilihan partai adalah pilihan untuk kesinambungan dan stabilitas atas perubahan.

Semua kecuali dua dari 20 jabatan Kabinet di bawah Suga akan diganti, 13 di antara mereka diangkat menjadi jabatan menteri untuk pertama kalinya, menurut laporan media Jepang. Sebagian besar pos diberikan ke faksi kuat yang memilih Kishida dalam pemilihan partai. Hanya tiga perempuan yang dilaporkan dimasukkan, naik dari dua di pemerintahan Suga.

Menteri Luar Negeri, Toshimitsu Motegi, dan Menteri Pertahanan, Nobuo Kishi, akan dipertahankan, memastikan kesinambungan diplomasi dan kebijakan keamanan Jepang. Ini karena negara tersebut berusaha untuk bekerja sama dengan Washington di bawah pakta keamanan bilateral dalam menghadapi kebangkitan China dan meningkatnya ketegangan di kawasan itu, termasuk sekitar Taiwan.

Kishida mendukung hubungan dan kemitraan keamanan Jepang-Amerika Serikat yang lebih kuat dengan negara-negara demokrasi lain yang berpikiran sama di Asia, Eropa dan Inggris, sebagian untuk melawan China dan Korea Utara yang bersenjata nuklir.

Kishida akan membuat pos Kabinet baru yang bertujuan menangani dimensi ekonomi dan keamanan nasional Jepang, menunjuk Takayuki Kobayashi yang berusia 46 tahun, yang relatif baru di parlemen.

Jepang menghadapi ancaman nuklir dan rudal yang meningkat dari Korea Utara, yang bulan lalu melakukan uji coba rudal balistik yang mampu mengenai sasaran di Jepang. Kishida juga menghadapi hubungan yang memburuk dengan sesama sekutu AS, Korea Selatan. Ini karena juga masalah sejarah, bahkan setelah mencapai kesepakatan tahun 2015 dengan Seoul untuk menyelesaikan pertikaian atas masalah perempuan yang dilecehkan secara seksual oleh militer Jepang selama Perang Dunia II.

Tugas mendesak dalam negeri adalah membalikkan popularitas partainya yang merosot, terluka oleh sikap Suga yang dianggap terlalu berlebihan dalam pandemi dan masalah lainnya. Kishida diperkirakan akan membuat pidato kebijakan akhir pekan ini sebelum membubarkan majelis rendah Parlemen menjelang pemilihan umum yang diharapkan pada pertengahan November.

Dia juga harus memastikan sistem perawatan kesehatan Jepang, kampanye vaksinasi, dan tindakan pencegahan virus lainnya yang siap untuk kemungkinan munculnya kembali COVID-19 di musim dingin, sambil secara bertahap menormalkan aktivitas sosial dan ekonomi.

Kishida mengatakan pekan lalu bahwa prioritas utamanya adalah ekonomi. “Kapitalisme baru” Kishida sebagian besar merupakan kelanjutan dari kebijakan ekonomi Abe. Dia bertujuan untuk meningkatkan pendapatan lebih banyak orang dan menciptakan siklus pertumbuhan dan distribusi.

Dia seorang politisi generasi ketiga, dan pertama kali terpilih menjadi anggota Parlemen pada tahun 1993 mewakili Hiroshima dan merupakan advokat untuk perlucutan senjata nuklir. Dia mengantar mantan Presiden AS, Barack Obama, selama kunjungannya tahun 2016 ke kota itu, bersama dengan Nagasaki, yang dihancurkan dalam pemboman atom AS pada hari-hari penutupan Perang Dunia II. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home