Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 05:40 WIB | Selasa, 08 Desember 2020

Jerman Stop Pendanaan Islamic Relief, karena Hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin

Logo Ikhwanul Muslimin. (Foto: dok. Al Arabiya)

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Pemerintah Jerman menghentikan pendanaan untuk membantu organisasi Islamic Relief Worldwide atas dugaan hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin, kata Kementerian Dalam Negeri dalam menanggapi permintaan informasi dari partai oposisi.

Seorang juru bicara kementerian mengatakan kepada wartawan bahwa mereka memiliki informasi bahwa Islamic Relief Worldwide dan Islamic Relief Deutschland (IRD) memiliki “hubungan pribadi yang signifikan dengan Ikhwanul Muslimin” atau organisasi dan afiliasi terkait, menurut laporan Al Arabiya.

Ikhwanul Muslimin adalah sebuah organisasi Islam Sunni transnasional yang didirikan di Mesir oleh sarjana Islam dan guru sekolah Hassan Al-Banna pada tahun 1928. Organisasi ini telah lama dikecam sebagai organisasi teroris oleh Jerman.

Pada 2018, media berita Jerman, mengutip sumber Intelijen dan keamanan Jerman, mengatakan sebuah laporan resmi menyimpulkan bahwa otoritas keamanan Jerman menganggap kelompok Ikhwanul Muslimin sebagai "lebih berbahaya" bagi demokrasi Jerman, dibandingkan dengan ISIS.

Penghentian bantuan menyusul pertanyaan dari Germany’s Free Democratic Party (Partai Demokrat Bebas Jerman) tentang sumbangan pemerintah kepada Islamic Relief Worldwide, yang diperuntukkan bagi pelaksanaan bantuan kemanusiaan di Suriah, khususnya untuk mendukung fasilitas kesehatan dengan obat-obatan dan perbekalan medis.

Keputusan untuk menghentikan donasi mengikuti laporan berita pada bulan Agustus bahwa kepemimpinan Islamic Relief Worldwide mengundurkan diri secara massal setelah ditemukan bahwa direktur baru organisasi bantuan tersebut telah menyebutkan bahwa teroris sebagai "pahlawan".

Direksi tersebut menggambarkan para pemimpin kelompok ekstremis Hamas sebagai "orang-orang hebat" yang menjawab "panggilan Tuhan pada Suci Ikhwanul Muslimin".

Komentar tersebut dibuat dan disebarkan dalam postingan media sosial antara tahun 2014 dan 2015 dan diungkapkan oleh peneliti terorisme.

Berkantor pusat di Birmingham, Inggris, Islamic Relief mendeskripsikan dirinya di situs webnya sebagai "sebuah badan bantuan internasional yang telah melayani umat manusia selama lebih dari 30 tahun dengan berusaha membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dan lebih adil."

Itu menambahkan: “Kami tetap dibimbing oleh nilai-nilai dan ajaran abadi Al Quran dan teladan kenabian. Karena itu, Anda tidak perlu menjadi seorang Muslim untuk bekerja untuk kami, tetapi Anda harus menunjukkan komitmen terhadap nilai-nilai yang diilhami oleh agama kami, ketulusan, keunggulan, kasih sayang, keadilan sosial, dan perwalian.”

Organisasi ini mempekerjakan lebih dari 2.000 staf di 40 kantor di seluruh dunia.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home