Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 14:14 WIB | Sabtu, 18 September 2021

Kabinet Afghanistan: Semua Taliban, Laki-laki, Dominan Etnis Pashtun

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, berbicara selama konferensi pers di Kabul, Afghanistan, hari Selasa (7/9). (Foto: AP/Muhammad Farooq)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Taliban Afghanistan pada hari Selasa (7/9) mengumumkan pemerintah sementara yang semuanya laki-laki untuk Afghanistan yang diisi dengan veteran dari kekuasaan garis keras mereka dari tahun 1990-an dan pertempuran 20 tahun melawan koalisi pimpinan Amerika Serikat. Ini sebuah langkah yang tampaknya tidak mungkin untuk memenangkan dukungan internasional, sementara para pemimpin baru sangat dibutuhkan untuk menghindari kehancuran ekonomi.

Pengumuman itu muncul beberapa jam setelah Taliban menembakkan senjata mereka ke udara untuk membubarkan pengunjuk rasa di ibu kota Kabul dan menangkap beberapa wartawan, kedua kalinya dalam waktu kurang dari sepekan dalam taktik keras yang digunakan untuk membubarkan demonstrasi.

Sebagian besar anggota cabinet diambil dari kelompok etnis Pashtun yang dominan di Afghanistan, kurangnya perwakilan Kabinet dari kelompok etnis lain juga tampaknya pasti akan melumpuhkan dukungannya dari luar negeri.

Orang Yang Dicari FBI

Salah satu yang diangkat ke jabatan kunci, menteri dalam negeri, adalah Sirajuddin Haqqani, yang ada dalam daftar paling dicari FBI dengan hadiah US$ lima juta untuk kepalanya dan diyakini masih menyandera setidaknya satu sandera Amerika. Dia memimpin jaringan Haqqani yang ditakuti yang disalahkan atas banyak serangan mematikan dan penculikan.

Sebanyak 80% anggaran Afghanistan berasal dari komunitas internasional, dan krisis ekonomi yang berlangsung lama telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir. Hampir setiap hari penerbangan dari Qatar membawa bantuan kemanusiaan, tetapi kebutuhannya sangat besar, dan Taliban hampir tidak mampu menghadapi isolasi.

Dalam mengumumkan Kabinet, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menekankan bahwa penunjukan itu bersifat sementara. Dia tidak mengatakan berapa lama mereka akan melayani dan apa yang akan menjadi katalis untuk perubahan.

Sejak mengambil alih Afghanistan pada pertengahan Agustus setelah pasukan AS mundur, Taliban tidak menunjukkan indikasi bahwa mereka akan mengadakan pemilihan.

Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan mengatakan keprihatinan bahwa Kabinet hanya mencakup orang Taliban, tidak ada perempuan dan kepribadian dengan rekam jejak yang mengganggu. Namun, AS mengatakan pemerintahan baru akan dinilai berdasarkan tindakannya.

Pernyataan yang diucapkan dengan hati-hati mencatat bahwa Kabinet sementara itu untuk memegang janji mereka untuk memberikan perjalanan yang aman bagi warga negara asing dan Afghanistan, dengan dokumen perjalanan yang tepat, dan memastikan tanah Afghanistan tidak akan digunakan untuk menyakiti orang lain.

"Dunia mengawasi dengan cermat," kata pernyataan itu.

Perdana Menteri Dipegang Mullah Hasan Akhund

Perdana Menteri sementara adalah Mullah Hasan Akhund, juga memimpin pemerintahan Taliban di Kabul selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya. Mullah Abdul Ghani Baradar, yang telah memimpin pembicaraan dengan AS dan menandatangani kesepakatan yang mengarah pada penarikan itu, akan menjadi salah satu dari dua wakil untuk Akhund.

Sebuah pernyataan kebijakan yang menyertai pengumuman Kabinet berusaha untuk menghilangkan ketakutan tetangga Afghanistan dan seluruh dunia, tetapi tidak mungkin untuk menenangkan ketakutan perempuan, yang tidak mendapatkan satu jabatan pun.

"Pesan kami kepada tetangga kami, kawasan dan dunia adalah bahwa tanah Afghanistan tidak akan digunakan untuk melawan keamanan negara lain," kata pernyataan itu.

Ini mendesak diplomat asing, kedutaan besar, konsulat dan organisasi kemanusiaan untuk kembali ke Afghanistan. “Kehadiran mereka adalah kebutuhan negara kami,” katanya.

Pernyataan itu berbicara tentang melindungi hak-hak minoritas dan yang kurang mampu, dan menjanjikan pendidikan “untuk semua warga negara dalam kerangka Syariah.” Perempuan tidak disebutkan dalam pernyataan tiga halaman itu.

Pejabat Lainnya

Abdul Salam Hanafi, seorang etnis Uzbekistan, ditunjuk sebagai wakil kedua Hasan Akhund. Sebagai anggota lama Taliban, dia tidak mungkin memenuhi tuntutan inklusivitas dan perwakilan minoritas.

Selain Haqqani sebagai kepala polisi, pos keamanan tertinggi menteri pertahanan lainnya jatuh ke tangan Mullah Mohammad Yaqoob, putra pendiri Taliban dan tokoh mitos dekat Mullah Mohammad Omar.

Jaringan Haqqani, yang mendominasi sebagian besar Afghanistan timur, telah dipersalahkan atas serangan dramatis di Kabul dalam dua dekade terakhir dan mendalangi penculikan, seringkali terhadap orang Amerika. Washington yakin mereka masih menahan Mark Frerichs, seorang kontraktor sipil, yang diculik pada Januari 2020 dan belum terdengar kabarnya sejak itu.

Menteri luar negeri yang baru adalah Amir Khan Muttaqi, tokoh terkemuka lainnya dari Taliban terakhir kali berkuasa. Dia menghadapi tugas yang sulit, mengingat kurangnya keragaman Kabinet.

Pemilihan Kabinet menentang banyak suara yang telah mendesak inklusivitas dan moderasi. Sebaliknya, itu tampaknya menjadi haluan bagi puluhan ribu pejuang Taliban, yang akan berjuang untuk menerima dana dari pemerintah sebelumnya yang mereka anggap korup dan mereka percaya bahwa mereka dipanggil untuk digulingkan.

“Para pejuang membuat pengorbanan... Mereka adalah pengambil keputusan, bukan politisi,” kata analis dan penulis Fazelminallah Qazizai, yang telah banyak menulis tentang Taliban.

Namun bahkan dengan Kabinet yang didominasi oleh etnis Pashtun, kekuatan tempur Taliban tampaknya telah mencapai beberapa keragaman, dengan barisan mereka didukung oleh etnis Tajik dan Uzbek. Itu mungkin telah membantu memberi Taliban kemenangan mengejutkan di provinsi Badakhshan yang sebagian besar penduduknya Tajik, yang mereka kuasai hampir tidak berkelahi. Ketika mereka terakhir memerintah, provinsi itu adalah satu-satunya yang gagal mereka kendalikan.

Demonstrasi Warga

Pada demonstrasi hari Selasa yang dibubarkan oleh tembakan, pengunjuk rasa berkumpul di luar Kedutaan Besar Pakistan untuk menuduh Islamabad membantu serangan Taliban di Provinsi Panjshir utara. Taliban mengatakan pada hari Senin bahwa mereka merebut provinsi itu, yang terakhir tidak dalam kendali mereka, setelah serangan kilat mereka melalui Afghanistan bulan lalu.

Pemerintah Afghanistan sebelumnya secara rutin menuduh negara tetangga Pakistan membantu Taliban, tuduhan yang dibantah Islamabad.

Puluhan  perempuan, termasuk di antara para pengunjuk rasa, dan beberapa membawa tanda-tanda meratapi pembunuhan anak-anak mereka oleh pejuang Taliban yang mereka katakan dibantu oleh Pakistan. Satu spanduk berbunyi: “Saya seorang ibu. Ketika Anda membunuh anak saya, Anda membunuh sebagian dari diri saya.”

Pada satu titik, seorang pejuang Taliban menjawab: “Kami telah mengumumkan amnesti kepada semua orang yang telah membunuh anak-anak kami.”

Taliban bergerak cepat dan kasar untuk mengakhiri protes ketika para demonstran tiba di dekat istana presiden. Mereka menembakkan senjata ke udara dan menangkap beberapa wartawan yang meliput demonstrasi tersebut.

Pada satu titik, seorang anggota Taliban yang membawa senapan Kalashnikov mengambil mikrofon dari seorang jurnalis dan mulai memukulinya dengan itu. Wartawan itu kemudian diborgol dan ditahan selama beberapa jam.

“Ini adalah ketiga kalinya saya dipukuli oleh Taliban ketika meliput protes,” kata wartawan itu kepada The Associated Press, berbicara dengan syarat dia tidak disebutkan namanya karena dia takut akan pembalasan. “Saya tidak akan pergi lagi untuk meliput demonstrasi. Itu terlalu sulit bagiku.”

Seorang jurnalis dari TOLO News Afghanistan yang populer ditahan selama tiga jam oleh Taliban sebelum dibebaskan. Dia mendapatkan kembali peralatannya dan video demonstrasinya masih utuh.

Pada hari Sabtu, pasukan khusus Taliban dalam pakaian kamuflase menembakkan senjata mereka ke udara untuk mengakhiri pawai protes di Kabul oleh para perempuan yang menuntut persamaan hak. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home