Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 10:58 WIB | Jumat, 23 Juli 2021

Kakatua di Sydney Menguasai Tempat Sampah dan Saling Mengajar

Kakatua di Sydney Menguasai Tempat Sampah dan Saling Mengajar
Foto tahun 2019 yang disediakan oleh peneliti Barbara Klump menunjukkan seekor kakatua jambul kuning mengangkat tutup tempat sampah sementara beberapa lainnya menonton di Sydney, Australia. Pada awal 2018, para peneliti menerima laporan dari survei penduduk bahwa burung di tiga pinggiran kota Sydney telah menguasai teknik mencari makan yang baru. Pada akhir 2019, burung mengangkat sampah terlihat di 44 pinggiran kota. (Foto-foto: Barbara Klump/Max Planck Institute of Animal Behavior via AP)
Kakatua di Sydney Menguasai Tempat Sampah dan Saling Mengajar
Kakatua di Sydney Menguasai Tempat Sampah dan Saling Mengajar

SYDNEY, SATUHARAPAN.COM-Beberapa tahun lalu, seorang ilmuwan Sydney melihat kakatua jambul kuning (Cacatua galerita) membuka tempat sampahnya. Tidak setiap penduduk akan senang, tetapi ahli burung Richard Major terkesan dengan kecerdikan burung itu.

Sungguh suatu prestasi bagi seekor burung untuk memegang tutup tempat sampah dengan paruhnya, membukanya, lalu mengocoknya cukup jauh di sepanjang tepi tempat sampah sehingga tutupnya jatuh ke belakang, dan segera memperlihatkan harta karun sampah yang dapat dimakan di dalamnya.

Penasaran, Major bekerja sama dengan para peneliti di Jerman untuk mempelajari berapa banyak kakatua yang mempelajari trik ini. Pada awal 2018, mereka menemukan dari survei penduduk bahwa burung di tiga pinggiran kota Sydney telah menguasai teknik mencari makan yang baru. Pada akhir 2019, burung mengangkat sampah di 44 pinggiran kota.

“Dari tiga pinggiran kota menjadi 44 dalam dua tahun adalah penyebaran yang cukup cepat,” kata Major, yang berbasis di Museum Australia.

Pertanyaan para peneliti selanjutnya adalah apakah masing-masing kakatua telah menemukan cara untuk melakukannya sendiri, atau apakah mereka meniru strategi dari burung yang sudah berpengalaman. Dan penelitian mereka yang diterbitkan pada hari Kamis (22/7) di jurnal “Science” menyimpulkan bahwa burung kebanyakan belajar dengan mengamati rekan-rekan mereka.

Tidak Secara Acak

“Penyebaran itu tidak muncul begitu saja secara acak. Itu dimulai di pinggiran selatan dan menyebar ke luar,” kata Mayor. Pada dasarnya, itu tertangkap seperti gerakan tarian panas.

Para ilmuwan telah mendokumentasikan contoh lain dari pembelajaran sosial pada burung. Satu kasus klasik melibatkan burung kecil bernama blue tits yang belajar melubangi tutup foil botol susu di Inggris mulai tahun 1920-an, sebuah langkah licik, meskipun tidak terlalu rumit dan menuntut kerja fisik daripada membuka tempat sampah.

Tetapi mengamati "tren budaya" baru yang menyebar di alam liar, atau pinggiran kota, secara real time memberi para peneliti kakatua kesempatan khusus, kata Lucy Aplin, seorang ahli ekologi kognitif di Institut Perilaku Hewan Max Planck di Jerman dan rekan penulis studi tersebut. “Ini adalah impian seorang ilmuwan,” katanya.

Selama musim panas 2019, hari pengumpulan sampah di pinggiran kota Sydney adalah hari penelitian tim. Ketika truk sampah meluncur di rute mereka dan orang-orang mendorong sampah ke tepi jalan, ahli ekologi perilaku Max Planck Institute, Barbara Klump, berkeliling dan berhenti untuk merekam kakatua mendarat di tempat sampah. Tidak semua kakatua berhasil membukanya, namun ia mengambil sekitar 160 video upaya kemenangan.

Sebagian Besar Jantan

Menganalisis rekaman itu, Klump menyadari bahwa sebagian besar burung yang membuka tempat sampah adalah jantan, yang cenderung lebih besar daripada betina. Burung-burung yang menguasai trik juga cenderung dominan dalam hierarki sosial.

"Ini menunjukkan bahwa jika Anda lebih terhubung secara sosial, Anda memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengamati dan memperoleh perilaku baru, dan juga untuk menyebarkannya," katanya.

Kakatua adalah burung yang sangat suka berteman yang mencari makan dalam kelompok kecil, bertengger dalam kelompok besar, dan jarang terlihat sendirian di Sydney. Sementara banyak hewan telah menurun seiring dengan perluasan kota-kota Australia, burung-burung yang berani dan flamboyan ini umumnya berkembang pesat.

“Dalam lingkungan yang tidak terduga dan berubah dengan cepat dengan sumber makanan yang tidak dapat diprediksi, hewan oportunistik berkembang pesat,” kata Isabelle Laumer, peneliti perilaku di University of California, Los Angeles, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Adaptasi dan Inovasi

Selama dekade terakhir, penelitian telah menunjukkan bahwa "kemampuan beradaptasi perkotaan berkorelasi dengan sifat-sifat seperti inovasi, fleksibilitas perilaku, dan eksplorasi," kata Aplin dari Max Planck Institute.

Apa yang ditambahkan oleh penelitian baru pada pemahaman itu adalah bahwa makhluk yang dengan mudah mengirimkan pengetahuan dan keterampilan baru secara sosial juga memiliki keuntungan.

Burung beo, juga termasuk kakatua, dikenal sebagai burung yang paling pintar. Mereka memiliki otak hanya seukuran kenari, tetapi kepadatan neuron yang dikemas ke dalam otak depan mereka memberi banyak spesies itu kemampuan kognitif yang mirip dengan kera besar, kata Irene Pepperberg, seorang peneliti kognisi hewan di Harvard, yang telah mempelajari burung beo abu-abu Afrika dan tidak terlibat dalam makalah baru.

Sementara burung beo abu-abu Afrika dikenal karena kemampuannya meniru dan terkadang memahami ucapan manusia, kakatua terkenal mahir menggunakan dan memanipulasi alat baru, seperti kotak teka-teki di laboratorium atau tutup tempat sampah di alam liar, katanya.

"Pernah semua orang di Sydney memiliki pendapat tentang kakatua,” kata Mayor Museum Australia. ”Apakah Anda suka menonton burung sosial flamboyan besar ini, atau menganggap mereka hama, Anda harus menghormati mereka. Mereka telah beradaptasi dengan sangat cemerlang untuk hidup dengan manusia, dengan dominasi manusia terhadap lingkungan.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home