Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:56 WIB | Minggu, 17 April 2022

Kanselir Austria Temui Putin di Moskow, Desak Invasi ke Ukraina Dihentikan

Namun dia mengatakan tidak banyak optimisme bahwa perang akan berakhir segera.
Kanselir Austria Temui Putin di Moskow, Desak Invasi ke Ukraina Dihentikan
Kanselir Austria, Karl Nehammer, berbicara selama konferensi pers setelah pertemuannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow, Rusia, Senin, 11 April 2022. (Foto: AP/Alexander Zemlanichenko)
Kanselir Austria Temui Putin di Moskow, Desak Invasi ke Ukraina Dihentikan
Presiden Rusia, Vladimir Putin, berbicara dengan pegawai badan antariksa Roscosmos di pabrik perakitan roket selama kunjungannya ke kosmodrom Vostochny di luar kota Tsiolkovsky, sekitar 200 kilometer (125 mil) dari kota Blagoveshchensk di timur jauh wilayah Amur Tsiolkovsky, Rusia, Selasa, 12 April 2022. Rusia pada hari Selasa menandai peringatan ke-61 misi perintis Gagarin pada 12 April 1961, penerbangan manusia pertama ke orbit yang membuka era luar angkasa. (Foto: Evgeny Biyatov, Sputnik, Kremlin/pool via AP)

WINA, SATUHARAPAN.COM-Kanselir Austria, Karl Nehammer, mengatakan bahwa dia telah mendesak Presiden Rusia, Vladimir Putin, untuk mengakhiri invasi ke Ukraina dan mengangkat masalah terjadinya "kejahatan perang serius" yang dilakukan oleh militer Rusia.

Nehammer adalah pemimpin Eropa pertama yang bertemu Putin di Moskow sejak Rusia melancarkan invasi ke Ukraina 24 Februari. Namun dia mengatakan dia meninggalkan pertemuan itu tanpa banyak optimisme untuk mengakhiri perang dalam waktu dekat.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan hari Senin (11/4)itu, kanselir Austria mengatakan pesan utamanya kepada Putin dalam pembicaraan “sangat langsung, terbuka dan keras” adalah bahwa “perang ini harus diakhiri, karena dalam perang kedua belah pihak hanya bisa kalah.”

Nehammer mengatakan kepada Putin bahwa semua yang bertanggung jawab atas kejahatan perang di kota Bucha di Ukraina dan di tempat lain akan "dituntut pertanggungjawaban."

Dia juga menekankan perlunya membuka koridor kemanusiaan sehingga warga sipil yang terperangkap di kota-kota yang diserang dapat mengakses pasokan dasar seperti makanan dan air, menurut pernyataannya.

Pemimpin Austria itu menyebut perjalanan Moskow ke Moskow sebagai "tugasnya" untuk melakukan setiap kemungkinan untuk mengakhiri kekerasan di Ukraina. Itu terjadi hanya dua hari setelah melakukan perjalanan ke Kiev untuk berbicara dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy.

Berbicara pada konferensi pers di Moskow, Nehammer mengatakan pembicaraan tatap muka untuk saling menatap, membahas kengerian perang, dapat memiliki dampak yang lebih besar dalam jangka panjang.

Namun dia mengatakan dia meninggalkan pertemuan itu tanpa banyak optimisme untuk mengakhiri perang dalam waktu dekat.

“Mungkin perlu melakukannya 100 kali,” kata Nehammer tentang pertemuan itu. “Tapi saya pikir itu perlu dilakukan, agar perdamaian kembali berkuasa dan rakyat Ukraina dapat hidup dengan aman.”

Austria adalah anggota Uni Eropa yang mendukung sanksi blok 27 negara terhadap Rusia, meskipun sejauh ini telah menentang pemotongan pengiriman gas Rusia. Negara ini netral secara militer dan bukan anggota NATO.

Tetapi Nehammer dan pejabat Austria lainnya sangat ingin menekankan bahwa netralitas militer tidak berarti netralitas moral.

“Kami netral secara militer, tetapi memiliki posisi yang jelas dalam perang agresi Rusia melawan Ukraina,” tulis Nehammer di Twitter pada hari Minggu ketika mengumumkan perjalanannya ke Moskow. “Itu harus berhenti!”

Nehammer mengatakan dia mengatakan kepada Putin bahwa Uni Eropa "bersatu seperti yang pernah ada" dalam masalah sanksi, dan bahwa ini akan tetap berlaku, dan bahkan mungkin diperkuat, selama orang Ukraina terus dibunuh.

Sebelumnya paha dari Senin, menteri luar negeri Austria, Alexander Schallenberg, mengatakan Nehammer memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Moskow setelah bertemu dengan Zelenskyy di Kiev dan mengikuti kontak dengan para pemimpin Turki, Jerman dan Uni Eropa.

Schallenberg mengatakan menjelang pertemuan dengan rekan-rekan Uni Eropa di Luksemburg bahwa itu adalah upaya untuk "merebut setiap kesempatan untuk mengakhiri neraka kemanusiaan" di Ukraina.

Dia menambahkan bahwa “setiap suara yang menjelaskan kepada Presiden Putin seperti apa realitas di luar tembok Kremlin bukanlah suara yang sia-sia.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home