Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:07 WIB | Sabtu, 27 Juni 2020

Kasus COVID-19 di Australia Naik, Pembelian Kertas Toilet Dibatasi Lagi

Rak kosong untuk kertas toilet di toko Coles di Sydney, pada Maret lalu (Foto: dok. AAP)

CANBERRA, SATUHARAPAN.COM-Jaringan supermarket Australia pada hari Jumat (26/6) kembali memberlakukan pembatasan pembelian kertas toilet dan barang-barang rumah tangga lainnya. Hal ini akibat lonjakan kasus virus corona di negara bagian Victoria yang memicu kepanikan belanja karena kekhawatiran harus tinggal di rumah.

Woolworths Group Ltd dan Coles Group Ltd, yang keduanya menyumbang dua pertiga dari penjualan bahan makanan Australia, mengatakan mereka sekali lagi membatasi pembelian kertas toilet dan handuk kertas menjadi satu atau dua bungkus per orang setelah foto beredar di media sosial yang menunjukkan rak kosong di toko-toko mereka.

Pembatasan pembelian, dan gambar rak yang kosong, adalah pengingat tanggapan awal Australia terhadap kedatangan COVID-19 ketika pembeli menimbun barang-barang rumah tangga untuk mengantisipasi penutupan yang berlarut-larut.

Dengan total 7.500 kasus dan 104 kematian, Australia telah mengurangi pembatasan pergerakan, tetapi serangkaian peningkatan dua digit dalam kasus di negara bagian terpadat kedua, Victoria, mengharuskan jeda dalam pembukaan kembali di sana, dan mendorong pembeli untuk menimbun barang.

"Sayangnya, kami mulai melihat permintaan yang meningkat untuk kertas toilet di luar Victoria dalam 24 jam terakhir," kata direktur pengelola supermarket Woolworths, Claire Peters, dalam sebuah pernyataan.

"Meskipun permintaan tidak pada tingkat yang sama dengan Victoria, kami mengambil tindakan pencegahan sekarang untuk mengatasi pembelian berlebihan pada akhir pekan ini," tambahnya. Perusahaan telah memesan 650.000 bungkus kertas toilet tambahan, 30 persen dari jumlah biasanya.

Seorang juru bicara Coles mengatakan rantai itu membatasi pembelian kertas toilet dan handuk kertas menjadi satu bungkus per orang secara nasional, dengan batasan Victoria. Juga ada pembatasan untuk pembelian pembersih tangan, pasta, telur, beras dan bahan pokok lainnya.

Terlepas dari lonjakan Victoria, perdana menteri dan kepala petugas medis mengatakan virus itu tetap terkendali di Australia, dan negara itu akan melanjutkan rencana untuk membuka kembali perekonomian. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home