Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:19 WIB | Jumat, 15 April 2022

Kasus Global COVID-19 Melampaui 500 Juta

Sekitar 6,5 juta orang kehilangan nyawa karena COVID-19 sejak pandemi dimulai.
Pasien yang memakai masker beristirahat di area perawatan darurat di luar rumah sakit, menyusul wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Hong Kong, China pada 2 Maret 2022. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Kasus global COVID-19 melampaui 500 juta pada hari Kamis (14/4), menurut penghitungan Reuters, karena sub-varian omicron BA.2 yang sangat menular melonjak di banyak negara di Eropa dan Asia.

Munculnya BA.2 telah disalahkan atas lonjakan baru-baru ini di China serta rekor infeksi di Eropa. Ini disebut "varian siluman" karena sedikit lebih sulit dilacak daripada yang lain.

Korea Selatan memimpin dunia dalam jumlah rata-rata harian kasus baru, melaporkan lebih dari 182.000 infeksi baru sehari dan menyumbang satu dari setiap empat infeksi secara global, menurut analisis Reuters.

Kasus baru meningkat di 20 dari lebih dari 240 negara dan wilayah yang dilacak, termasuk Taiwan, Thailand, dan Bhutan.

Shanghai sedang memerangi wabah COVID-19 terburuk di China sejak virus pertama kali muncul di Wuhan pada akhir 2019, dengan hampir 25.000 kasus lokal baru dilaporkan. Kebijakan karantina kota dikritik karena memisahkan anak-anak dari orang tua dan menempatkan kasus tanpa gejala di antara mereka yang memiliki gejala.

“Pencegahan dan pengendalian epidemi Shanghai berada pada tahap yang paling sulit dan paling kritis,” kata Wu Qianyu, seorang pejabat di komisi kesehatan kota pada sebuah pengarahan.

Eropa dan AS Masih Terpengaruh

Beberapa negara Eropa sekarang melihat peningkatan yang lebih lambat dalam kasus baru, atau bahkan penurunan, tetapi wilayah tersebut masih melaporkan lebih dari satu juta kasus setiap dua hari, menurut penghitungan Reuters.

Di Jerman, rata-rata tujuh hari infeksi baru telah turun dan sekarang mencapai 59 persen dari puncak sebelumnya pada akhir Maret. Kasus-kasus baru juga turun di Inggris dan Italia, sementara di Prancis tetap stabil.

Secara keseluruhan, kasus COVID-19 di Amerika Serikat telah turun tajam setelah mencapai level rekor pada Januari, tetapi kebangkitan kasus di beberapa bagian Asia dan Eropa telah menimbulkan kekhawatiran bahwa gelombang lain dapat menyusul di AS.

Badan kesehatan masyarakat nasional AS mengatakan pada hari Senin bahwa sub-varian BA.2 dari Omicron diperkirakan mencakup hampir tiga dari setiap empat varian virus corona di negara itu.

Varian BA.2 sekarang membuat sekitar 86 persen dari semua kasus yang diurutkan secara global, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal ini diketahui lebih menular daripada sub-varian Omicron BA.1 dan BA.1.1. Bukti sejauh ini, bagaimanapun, menunjukkan BA.2 tidak menyebabkan penyakit parah.

Para ilmuwan terus menekankan bahwa vaksin sangat penting untuk menghindari kehancuran yang dapat disebabkan oleh virus.

Sekitar 64,8 persen populasi dunia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, meskipun hanya 14,8 persen orang di negara berpenghasilan rendah yang telah menerima setidaknya satu dosis, menurut angka dari Our World in Data.

Sementara kasus telah berkembang di Eropa dan Asia baru-baru ini, AS masih memiliki total infeksi COVID-19 tertinggi sejak awal pandemi dengan 80,41 juta, diikuti oleh India dengan 43,04 juta dan Brasil dengan 30,14 juta.

Sejak tahun 2020, sekitar 37 persen kasus COVID-19 dunia terjadi di Eropa, 21 persen di Asia, dan 17 persen di Amerika Utara.

Sekitar 6,5 juta orang telah kehilangan nyawa karena COVID-19 sejak pandemi dimulai. AS telah melaporkan jumlah kematian tertinggi, diikuti oleh Rusia, Brasil, dan India.

Rusia menyalip Brasil untuk angka kematian tertinggi kedua di dunia akibat COVID-19, data dari layanan statistik negara Rusia dan perhitungan Reuters menunjukkan pada hari Kamis. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home