Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 12:23 WIB | Rabu, 03 Maret 2021

Keadaan Kota Qaraqosh, Irak, Yang Dihancurkan ISIS, dan Akan Dikunjungi Paus

Keadaan Kota Qaraqosh, Irak, Yang Dihancurkan ISIS, dan Akan Dikunjungi Paus
Pemandangan kota Kristen Qaraqosh, Irak pada 23 Februari 2021. Gambar diambil diambil dengan drone (Foto-foto: Reuters/Thaier Al-Sudani)
Keadaan Kota Qaraqosh, Irak, Yang Dihancurkan ISIS, dan Akan Dikunjungi Paus
Sebuah pemandangan menunjukkan kota Kristen Qaraqosh, Irak.
Keadaan Kota Qaraqosh, Irak, Yang Dihancurkan ISIS, dan Akan Dikunjungi Paus
Sebuah pemandangan memperlihatkan “Gereja Agung Tak Bernoda”, menjelang rencana kunjungan Paus Fransiskus ke Irak, di Qaraqosh, Irak.

QARAQOSH, SATUHARAPAN.COM- Ketika kelompok teroris ISIS menyerang Irak utara pada tahun 2014, putra Mazen Shemes yang berusia sembilan tahun tewas oleh ledakan mortir. Keluarganya harus segera menguburkannya sebelum melarikan diri pada malam yang sama, bersama dengan ribuan keluarga Kristen lainnya.

Lima tahun kemudian petani berusia 47 tahun itu kembali ke kota Qaraqosh, bagian dari gelombang orang yang kembali. Mereka didukung oleh para pemimpin gereja, dan kembali menyibukkan jalan-jalannya yang sebelumnya kosong, membangun kembali rumah-rumah yang ditinggalkan oleh para militan ekstremis dan pertempuran yang menggulingkan mereka.

“Ini tanah kami. Kami tidak bisa begitu saja meninggalkannya dan pergi," kata Shemes, berdiri di tamannya tempat pepohonan muda tumbuh.

Sekitar setengah penduduk dari daerah kantong Kristen di Qaraqosh telah kembali sejak ISIS dikalahkan pada tahun 2017, sebuah tanda harapan langka bagi komunitas yang hancur akibat Irak jatuh ke dalam kekerasan ekstremis setelah invasi Amerika Serikat pada tahun 2003.

Populasi Kristen Irak sebanyak 1,5 juta sekitar 20 tahun lalu, tetapi tinggal 300.000, dan banyak dari mereka ingin pergi, karena mereka melihat sedikit prospek di negara yang dilanda perang di mana milisi Syiah dan sel-sel militan yang tidur masih menjadi ancaman.

Pastor Ammar Altony Yako memimpin ibadah saat umat Kristen Irak menghadiri misa di “Gereja Agung Tak Bernoda”, gereja tua di Qaraqosh, Irak, pada 23 Februari 2021. 

 

Pekerjaan Rekonstruksi

Paus Fransiskus akan mengunjungi “Gereja Agung Tak Bernoda” yang telah diperbaiki, yang terbesar di Irak, pada hari Minggu sebagai bagian dari tur empat hari ke negara itu yang dirancang untuk meningkatkan moral dan menyoroti kesulitan yang dihadapi beberapa komunitas Kristen.

Bagi pastor Katolik yang memimpin pekerjaan rekonstruksi dan membantu keluarga kembali ke kota dekat Mosul, ibu kota de facto kelompok ISIS, perjalanan Paus menjadi sumber kebanggaan besar.

“Kami berusaha semaksimal mungkin,” kata Pastor Ammar Yako, seorang pastor Gereja Katolik Suriah yang mengawasi renovasi bangunan gereja tua di Qaraqosh sejak 2019. “Tapi kemudian, Tuhan tetap yang memutuskan apa yang akan terjadi pada kami."

Di antara yang pertama kembali ke kota, pusat utama distrik Hamdaniya, setelah pembebasan dari ISIS adalah para pastor dan pendeta. Mereka bersama pasukan keamanan tepat setelah mereka merebut kembali kota Qaraqosh.

Pastor Ammar mengingat keterkejutannya saat melihat kehancuran. "Lebih dari 2.000 rumah dibakar," katanya. Yang lainnya tercabik-cabik oleh serangan udara terhadap para militan. Tidak ada air atau listrik.

Gereja Agung Tak Bernoda telah dinodai oleh para militan dan dihancurkan oleh api. Tapi Pastor Ammar bersyukur setidaknya masih berdiri. “Saya mulai berpikir bahwa mungkin kita bisa membangunnya kembali.”

Seorang pria Kristen Irak berjalan di dalam gedung yang rusak akibat pertempuran sebelumnya dengan militan ISIS, di Qaraqosh, Irak.

 

Mempertahankan Identitas Kota

Pemimpin gereja lokal dari berbagai denominasi menyusun rencana untuk mendorong keluarga kembali ke kota berpenduduk 50.000 orang, mengumpulkan dana terutama dari organisasi non pemerintah Kristen asing.

“Kami memutuskan untuk memulai dengan membangun kembali rumah sehingga orang-orang akan pulang,” kata Uskup Agung Katolik Suriah Mosul, Yohanna Petros Mouche, menambahkan bahwa gereja lain akan menyusul dan pastor Georges Jahola ditugaskan.

Dengan tim beranggotakan sekitar 20 orang, Pastor Georges mulai memetakan kota, menilai kerusakan, dan mengalokasikan dana untuk mendukung keluarga yang mulai mengalir kembali. Lebih dari separuh rumah yang rusak telah diperbaiki.

Tetapi dana rekonstruksi telah mengering, menghambat Pastor Georges menyelesaikan pekerjaannya. Sekitar 2.000 rumah di kota tetap kosong, dan para pemimpin gereja mencegah gagasan untuk mengizinkan warga Irak dari daerah lain untuk pindah ke sana.

“Jika kami kehilangan tanah kami, kami kehilangan identitas kami,” jelas Pastor Georges, meneliti peta yang menunjukkan daerah kantong Kristen di Qaraqosh yang dikelilingi oleh tanah yang dialokasikan untuk kelompok agama lain yang menurut penduduk setempat dapat membahayakan identitas kota mereka.

Pastor Ammar berharap jamaah segera bisa berdoa kembali secara rutin di Gereja Agung Tak Bernoda, sebuah bangunan batu abu-abu dan kuning dengan atap merah mencolok yang menonjol di antara rumah-rumah di sekitarnya.

Relawan baru-baru ini membersihkan dan mendekorasi gedung sebelum kunjungan Paus. Jejak pembakaran di dalam gereja tidak tersentuh, mengingatkan akan kerapuhan komunitas Kristen di Irak. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home