Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:22 WIB | Senin, 05 Juli 2021

Kecelakaan Pesawat Militer Filipina, Korban Tewas Jadi 45 Orang

Kecelakaan Pesawat Militer Filipina, Korban Tewas Jadi 45 Orang
Foto yang dirilis oleh Satuan Tugas Gabungan - Sulu menunjukkan sisa-sisa pesawat C-130 militer Filipina yang jatuh di kota Patikul, Provinsi Sulu, Filipina selatan pada hari Minggu (4/7). (Foto-foto: via AP)
Kecelakaan Pesawat Militer Filipina, Korban Tewas Jadi 45 Orang

MANILA, SATUHARAPAN.COM-Sebuah pesawat C-130 angkatan udara Filipina yang membawa pasukan tempur yang ditugaskan untuk memerangi gerilyawan Muslim jatuh dan meledak saat mendarat hari Minggu (4/7), menewaskan sedikitnya 42 tentara di dalamnya dan tiga warga sipil di darat. Ini salah satu  bencana terburuk dalam sejarah angkatan udara negara itu.

Sedikitnya 49 tentara lainnya diselamatkan dengan luka-luka dan selamat dari kecelakaan yang terjadi pada siang hari di sebuah kebun kelapa di luar bandara Jolo di Provinsi Sulu, termasuk beberapa yang berhasil melompat dari pesawat sebelum meledak dan dilalap api, kata pejabat militer. Tiga dari tujuh penduduk desa yang tertabrak di tanah tewas.

Pesawat itu mengangkut 96 orang di dalamnya, termasuk tiga pilot dan lima awak, dan sisanya adalah personel militer, kata militer. Dia menambahkanada lima tentara yang belum ditemukan pada Minggu malam. Pilot selamat tetapi terluka parah, kata para pejabat.

Pesawat Lockheed C-130 Hercules adalah salah satu dari dua pesawat bekas dari Amerika Serikat. Pesawat Angkatan Udara diserahkan ke Filipina sebagai bagian dari bantuan militer tahun ini.

Pesawat itu mengangkut pasukan, banyak dari mereka adalah tentara baru yang baru saja menjalani pelatihan dasar, dari kota Cagayan de Oro di selatan untuk ditempatkan di Sulu, kata para pejabat.

“Mereka seharusnya bergabung dengan kami dalam perang melawan terorisme,” kata komandan militer Sulu, Mayjen William Gonzales. Pasukan pemerintah memerangi gerilyawan Abu Sayyaf di Provinsi Sulu yang berpenduduk mayoritas Muslim selama beberapa dekade.

Belum jelas apa yang menyebabkan kecelakaan itu. Komandan militer regional Letnan Jenderal Corleto Vinluan mengatakan bahwa kecil kemungkinan pesawat itu jatuh karena tembakan musuh. Dia mengutip saksi yang mengatakan bahwa tampaknya pesawat telah melampaui landasan pacu kemudian jatuh di pinggiran bandara.

“Sangat disayangkan,” kata kepala staf militer Jenderal Cirilito Sobejana kepada wartawan. "Pesawat itu meleset dari landasan pacu dan berusaha mendapatkan kembali tenaganya tetapi gagal dan jatuh."

Seorang pejabat angkatan udara mengatakan kepada The Associated Press bahwa landasan pacu Jolo lebih pendek daripada kebanyakan landasan lainnya di negara itu, sehingga lebih sulit bagi pilot untuk menyesuaikan jika sebuah pesawat meleset dari tempat pendaratan. Pejabat itu, yang beberapa kali menerbangkan pesawat militer ke dan dari Jolo, berbicara dengan syarat anonim karena kurangnya wewenang untuk berbicara di depan umum.

Kelompok Teroris Abu Sayyaf

Gambar awal menunjukkan bahwa cuaca tampaknya baik-baik saja di Sulu, meskipun bagian lain dari Filipina mengalami hujan karena depresi tropis yang mendekat. Bandara di kota utama Sulu, Jolo, terletak beberapa kilometer dari daerah pegunungan tempat pasukan memerangi militan Abu Sayyaf. Beberapa militan telah bersekutu dengan kelompok Negara Islam (IS)

AS dan Filipina secara terpisah memasukkan Abu Sayyaf ke dalam daftar hitam sebagai organisasi teroris karena aksi pemboman, penculikan dengan uang tebusan, dan pemenggalan kepala. Ini telah sangat dilemahkan oleh serangan pemerintah selama bertahun-tahun tetapi tetap menjadi ancaman.

Presiden Rodrigo Duterte memperluas kehadiran militer di Sulu ke divisi penuh pada akhir 2018, mengerahkan ratusan pasukan tambahan, pesawat angkatan udara dan peralatan tempur lainnya setelah bersumpah untuk memusnahkan Abu Sayyaf dan sekutu asing dan militan lokal.

Pasukan pemerintah pada saat itu mengejar kelompok bersenjata Muslim setahun setelah memadamkan pengepungan lima bulan di kota Marawi selatan oleh ratusan militan yang terkait dengan kelompok Negara Islam. Lebih dari 1.000 orang, sebagian besar gerilyawan dan komandan Abu Sayyaf tewas dalam serangan udara dan darat yang intens selama berbulan-bulan.

Angkatan udara Filipina memiliki sejarah bencana yang tragis. Salah satu pesawatnya jatuh di sawah di utara Manila pada tahun 1971, menewaskan 40 personel militer. Helikopter Blackhawk S-701 yang baru-baru ini dikirim jatuh lebih dari sepekan yang lalu di dekat Clark freeport, bekas pangkalan udara AS, menewaskan enam personel angkatan udara di dalamnya.

Pemerintah Filipina telah berjuang selama bertahun-tahun untuk memodernisasi militernya, salah satu yang paling sedikit diperlengkapi di Asia, karena berurusan dengan pemberontakan Muslim dan komunis selama puluhan tahun dan sengketa teritorial dengan China dan negara lainnya di Laut Cina Selatan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home