Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 18:38 WIB | Minggu, 20 November 2022

Kegembiraan Penduduk Setelah Kota Kherson Dibebaskan dari Pasukan Rusia

Kegembiraan Penduduk Setelah Kota Kherson Dibebaskan dari Pasukan Rusia
Seorang penduduk Kherson mencium seorang tentara Ukraina di pusat Kherson, Ukraina, Minggu, 13 November 2022. Ukraina membebaskan Kherson lebih dari satu pekan yang lalu, dan jalan-jalan kota dihidupkan kembali untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan. Orang tidak lagi duduk di rumah karena takut bertemu orang Rusia. Sebaliknya, mereka berkumpul di alun-alun kota untuk mengisi ulang ponsel mereka, mengumpulkan air, dan menyambungkan sambungan untuk berbicara dengan kerabat mereka. (Foto-foto: dok. AP/Efrem Lukatsky)
Kegembiraan Penduduk Setelah Kota Kherson Dibebaskan dari Pasukan Rusia
Seorang penduduk setempat menurunkan bendera Rusia dari papan reklame di pusat Kherson, Ukraina, 13 November 2022.

KHERSON, SATUHARAPAN.COM-Sepekan sejak kota Kherson di Ukraina selatan dibebaskan, penduduk tidak dapat menghindari pengingat akan delapan bulan mengerikan yang mereka habiskan di bawah pendudukan Rusia: orang hilang, ranjau di mana-mana, toko dan restoran tutup, kelangkaan barang, listrik dan air, dan ledakan siang dan malam saat pasukan Rusia dan Ukraina bertempur tepat di seberang Sungai Dnieper.

Terlepas dari kesulitan ini, penduduk Kherson mengungkapkan campuran kelegaan, optimisme, dan bahkan kegembiraan, paling tidak karena kebebasan mereka untuk mengekspresikan diri mereka.

“Bahkan bernapas menjadi lebih mudah. Semuanya berbeda sekarang,” kata Olena Smoliana, seorang apoteker yang matanya bersinar dengan kebahagiaan saat mengingat hari ketika tentara Ukraina memasuki kota.

Populasi Kherson telah berkurang menjadi sekitar 80.000 orang dari tingkat sebelum perang mendekati 300.000, tetapi kota ini perlahan-lahan menjadi hidup. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, dengan penuh kemenangan berjalan di jalan-jalan pada hari Senin, memuji penarikan pasukan Rusia, kekalahan yang memalukan bagi Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan menyebut sebagai "permulaan dari akhir perang.”

Orang tidak lagi takut untuk meninggalkan rumah, atau khawatir kontak dengan tentara Rusia yang dapat mengarah ke penjara atau sel penyiksaan. Mereka berkumpul di alun-alun kota, dihiasi dengan pita biru-kuning di tas dan jaket mereka, untuk mengisi ulang ponsel, mengambil air, atau berbicara dengan tetangga dan kerabat.

“Jika kami selamat dari pendudukan, kami akan selamat dari ini tanpa masalah,” kata Yulia Nenadyschuk, 53 tahun, yang telah berjongkok di rumah bersama suaminya, Oleksandr, sejak invasi Rusia dimulai tetapi sekarang datang ke pusat kota setiap hari.

Perampasan terburuk adalah kurangnya kebebasan untuk menjadi diri sendiri, yang seperti berada di dalam “kandang,” katanya.

“Anda tidak bisa mengatakan apa-apa dengan lantang, Anda tidak bisa berbicara bahasa Ukraina,” kata Oleksandr Nenadyschuk, 57 tahun. “Kami terus-menerus diawasi, Anda bahkan tidak bisa melihat-lihat.”

Teror Sunyi Selama Delapan Bulan

Penduduk Kherson berbicara tentang “teror sunyi” yang mendefinisikan pendudukan mereka, yang berbeda dari pengepungan militer yang menghancurkan yang mengubah kota-kota Ukraina lainnya, seperti Mariupol, Sievierodonetsk, dan Lysychansk, menjadi puing-puing.

Pasukan Rusia memasuki Kherson pada hari-hari awal perang dari Krimea di dekatnya, yang dianeksasi secara ilegal pada tahun 2014, dan tak lama setelah itu, diduduki.

Orang kebanyakan berkomunikasi dalam bahasa Rusia di Kherson. Di awal perang, beberapa penduduk di sana toleran terhadap tetangga yang bersimpati dengan Rusia, tetapi selama sembilan bulan terakhir telah terjadi perubahan yang nyata, kata Smoliana, apoteker. “Saya bahkan malu berbicara bahasa Rusia,” katanya. “Mereka menindas kami secara emosional dan fisik.”

Banyak orang melarikan diri dari kota, tetapi beberapa menghilang begitu saja.

Khrystyna Yuldasheva, 18 tahun, bekerja di sebuah toko di seberang jalan dari gedung yang digunakan polisi Rusia sebagai pusat penahanan dan di mana pejabat Ukraina sedang menyelidiki tuduhan penyiksaan dan pelecehan.

“Tidak ada orang lagi di sini,” katanya kepada seorang perempuan yang baru saja datang mencari putranya.

Orang lain berusaha untuk pergi, tetapi tidak bisa. “Kami mencoba pergi tiga kali, tetapi mereka menutup semua pintu keluar yang memungkinkan dari kota,” kata Tetiana, 37 tahun, yang tidak mau disebutkan namanya.

Kota Hancur tanpa Listrik dan Air

Ketika tentara Rusia mundur pada 11 November dari Kherson, satu-satunya ibu kota regional yang direbut Moskow sejak invasi dimulai pada 24 Februari, mereka meninggalkan kota tanpa infrastruktur dasar, ​​air, listrik, transportasi, atau komunikasi.

Produk Rusia masih dapat ditemukan di toko-toko kecil yang bertahan selama pendudukan. Dan kota itu masih dihiasi dengan spanduk yang menggembar-gemborkan propaganda Rusia seperti "Ukraina dan Rusia adalah satu bangsa", atau yang mendorong warga Ukraina untuk mendapatkan paspor Rusia. (Beberapa orang mengutuk keras ketika berjalan melewati papan itu.)

Banyak toko, restoran, dan hotel masih tutup dan banyak orang kehilangan pekerjaan. Tetapi penduduk telah ditarik ke pusat kota pekan lalu oleh truk-truk berisi makanan dari rantai supermarket Ukraina yang telah tiba dan hotspot internet yang telah dipasang.

Masih Tertawan oleh Ranjau

Sementara orang-orang bergembira segera setelah penarikan Rusia, Kherson tetap menjadi kota yang ditawan.

Hambatan utama untuk membawa penduduk kembali ke Kherson, dan untuk upaya pembangunan kembali, akan membersihkan semua ranjau yang ditempatkan Rusia di dalam kantor administrasi dan di sekitar infrastruktur penting, menurut Kementerian Dalam Negeri.

“Penghapusan ranjau diperlukan di sini untuk menghidupkan kembali,” kata Mary Akopian, wakil menteri dalam negeri Ukraina. Dia mengatakan Kherson memiliki masalah yang lebih besar dengan ranjau daripada kota-kota lain yang telah dibebaskan Ukraina dari Rusia karena telah diduduki untuk jangka waktu yang lama.

Dia memperkirakan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk sepenuhnya membersihkan ranjau dari kota Kherson dan sekitarnya. Sudah, 25 orang tewas saat membersihkan ranjau dan bahan peledak lainnya yang tertinggal di Kherson, dan puluhan warga sipil yang bergegas pulang terbunuh oleh ranjau.

Ludes Dijarah Tentara Rusia

Sebelum mundur, tentara Rusia menjarah toko dan bisnis, dan bahkan museum. Pemerintah Ukraina memperkirakan bahwa 15.000 artefak telah dicuri dari museum di wilayah Kherson dan dibawa ke Krimea terdekat.

“Faktanya, tidak ada apa-apa di sana,” tulis Kyrylo Tymoshenko, seorang pejabat senior di kantor Zelensky, di saluran Telegramnya setelah melakukan perjalanan ke wilayah Kherson. "Rusia membunuh dan menyebarkan ranjau dan merampok semua kota besar dan kecil."

Penarikan pasukan Rusia yang memalukan tidak mengakhiri suara perang di Kherson. Sekitar 70% dari wilayah Kherson yang lebih luas masih berada di tangan Rusia. Ledakan sering terdengar di kota, meskipun penduduk setempat tidak selalu yakin apakah itu bagian dari upaya pemindahan ranjau, atau suara artileri Rusia dan Ukraina.

Terlepas dari pertempuran yang sedang berlangsung di dekatnya, orang-orang di Kherson merasa cukup percaya diri tentang keselamatan mereka untuk mengabaikan sirene peringatan serangan udara dan berkumpul dalam jumlah besar di jalan, untuk saling menyapa dan berterima kasih kepada tentara Ukraina.

Seperti banyak penduduk, Nenadyschuks tidak mengernyitkan wajah saat mendengar ledakan di kejauhan, dan mereka enggan mengeluh tentang kesulitan lain yang mereka hadapi.

“Kami bertahan. Kami sedang menunggu kemenangan. Kami tidak akan merengek,” kata Yulia Nenadyschuk. "Seluruh Ukraina," tambah suaminya, "sekarang dalam keadaan seperti ini." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home