Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 06:41 WIB | Selasa, 25 Agustus 2020

Keluarga: Laporan Iran Isi Kota Hitam Pesawat Ukraina sebagai Obskurantisme

Foto yang menunjukkan apa yang dikatakan oleh Otoritas Pnerbangan Sipil Iran sebagai kotak hitam dari pesawat Ukraina yang jatuh di dekat Teheran yang menewaskan semua 176 penumpangnya. (Foto: dok. AFP)

SATUHARAPAN.COM-Sebuah asosiasi yang mewakili kerabat korban pesawat penumpang Ukraina yang ditembak jatuh oleh militer Iran pada bulan Januari telah menolak laporan Teheran tentang isi kotak hitam (black box) pesawat, dan menggambarkannya sebagai tampilan "obskurantisme" (menyajikan informasi yang tidak jelas dan sulit dimengerti-red.)

Iran pada hari Minggu (23/8) merilis laporan resmi pertamanya tentang isi suara kokpit dan rekaman data, yang dikirim ke Prancis untuk dibaca pada bulan Juli.

Pesawat itu dihantam dengan dua rudal yang ditembakkan dengan selang waktu 25 detik, kata kepala Organisasi Penerbangan Sipil Iran, Touraj Dehghani-Zanganeh, menambahkan bahwa penumpang dan kru masih hidup 19 detik setelah rudal pertama menghantam pesawat.

Laporan itu adalah "satu lagi tampilan konyol dari penipuan dan ketidakjelasan," kata asosiasi keluarga korban dalam sebuah pernyataan pada hari Senin(24/8).

Pernyataan itu mengatakan keluarga korban tidak akan menerima laporan apa pun oleh Iran tentang insiden itu dan menyerukan organisasi internasional yang tidak memihak untuk memimpin penyelidikan.

“Kami telah menyatakan sejak awal bahwa kami berupaya untuk mengadili para pelaku kejahatan yang membiarkan ruang udara Iran tetap terbuka pada pagi hari tanggal 8 Januari, mereka yang memerintahkan penembakan pesawat penumpang sipil, dan mereka yang menghancurkan semua bukti di lokasi kecelakaan,” kata pernyataan itu dikutip Al Arabiya.

Tidak Menjawab Pertanyaan

Laporan Iran gagal menjawab pertanyaan yang menyindir penembakan itu adalah serangan yang disengaja, pernyataan itu menambahkan. “Tampilan yang memalukan ini sama sekali tidak memiliki jawaban atas kekhawatiran dan pertanyaan yang menunjukkan bahwa serangan rudal itu mungkin disengaja.”

Aktivis hak asasi manusia dan politik Iran-Kanada, Ardeshir Zarezadeh, mengatakan laporan itu tidak lengkap dan selektif, menambahkan bahwa "itu tidak seperti yang diharapkan keluarga."

"Iran memiliki kewajiban untuk menerbitkan laporan lengkap lengkap, tetapi mereka gagal melakukannya. Sekarang, ada pada kelompok koordinasi internasional yang terdiri dari Ukraina, Kanada, Swedia, Inggris, dan Afghanistan, untuk bereaksi terhadap laporan ini dan memberikan tekanan pada rezim Iran untuk laporan lengkap," kata Zarezadeh.

Beberapa kerabat korban percaya ada kemungkinan pesawat itu sengaja ditembak jatuh. Mereka menuntut Iran mengklarifikasi mengapa penerbangan ditunda selama 57 menit, mengapa rudal kedua ditembakkan ketika pilot mencoba menavigasi pesawat yang terkena serangan kembali ke bandara, dan mengapa wilayah udara Iran tetap terbuka pada hari militer negara itu melakukan serangan rudal terhadap target di negara tetangga.

Kepala Organisasi Penerbangan Sipil Iran tidak menjawab semua pertanyaan ini dalam konferensi persnya. “Kami telah mengalami delapan bulan disinformasi terorganisir dan kampanye perang psikologis oleh pemerintah Iran. Kami tidak bisa lagi menahan pernyataan kecil mereka, klaim dan ancaman tidak berdasar,” kata pernyataan itu.

Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) menembak jatuh penerbangan Ukraine International Airlines PS752 pada 8 Januari, menewaskan semua 176 penumpang. Insiden itu terjadi pada malam yang sama ketika Iran melancarkan serangan rudal balistik ke pangkalan militer di Irak yang menampung pasukan Amerika Serikat sebagai tanggapan atas serangan pesawat tak berawak Amerika yang menewaskan komandan IRGC, Qassem Soleimani, di Baghdad pada 3 Januari.

Iran mengakui menjatuhkan pesawat setelah berhari-hari menyangkal tanggung jawab dan bersikeras pesawat itu jatuh karena "kegagalan teknis."

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home