Loading...
EKONOMI
Penulis: Reporter Satuharapan 01:59 WIB | Selasa, 17 Maret 2020

Kemenko Marves: Investasi Tetap Jalan Hanya Mundur Eksekusinya

Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan (kedua kiri) dan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kiri) memberikan keterangan pers usai melakukan peninjauan kesiapan Bandara dalam menghadapi COVID-19 di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (13/3/2020). Dalam kunjungannya Presiden menegaskan bahwa pengecekan pergerakan manusia di bandara Soetta sudah sangat ketat. (Foto: Antara/Muhammad Iqbal)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan arus investasi tetap berjalan masuk ke Indonesia meski eksekusi realisasinya sedikit mundur karena terdampak mewabahnya pandemi virus Corona jenis baru (COVID-19).

"Sampai hari ini sebenarnya investasi belum ada penundaan, yang terjadi adalah eksekusi investasi agak mundur. Tapi di beberapa tempat, kami sekarang ini sudah mulai mengejar itu," katanya dalam teleconference di Jakarta, Senin (16/3) malam.

Luhut menjelaskan investasi asal China senilai 11 miliar dolar AS, misalnya, akan mulai direalisasikan. Keyakinan itu juga dilihat dari mulai pulihnya kondisi di negeri tirai bambu yang telah memulai kembali aktivitas produksi.

"Yang tadinya terhenti karena Coronavirus di sana, sekarang mereka sudah mulai satu shift, dua shift dan awal bulan depan sudah mulai tiga shift. Artinya di sana sudah mulai aman," ujarnya.

Luhut menambahkan, selain investasi asal China, investasi dari Uni Emirat Arab hingga dari Australia pun disebutnya masih terlihat progresnya. Namun, ia mengakui realisasinya melambat akibat mewabahnya virus corona di seluruh dunia.

"Overall (secara umum), saya kira ok, hanya memang slow down (lambat) dalam eksekusinya," katanya.

Luhut juga menyinggung soal melesetnya target pembangunan fasilitas pemurnian dan pengolahan mineral (smelter) yang seharusnya rampung pada 2022.

Menurut dia, melesetnya target penyelesaian smelter memang dikarenakan banyaknya tenaga kerja asal China yang belum bisa kembali ke Tanah Air dan melanjutkan pekerjaan awal pembangunan smelter.

Pembangunan smelter, terutama smelter nikel, sendiri memang didominasi perusahaan asal China yang banyak mempekerjakan tenaga kerja China. Mereka sempat kembali ke China untuk libur tahun baru namun tak bisa segera kembali karena mewabahnya virus corona.

Kendati demikian, Luhut memastikan tahun ini Indonesia akan tetap mulai memproduksi baja karbon (carbon steel) setelah sebelumnya fokus untuk memproduksi baja tahan karat (stainless steel).

"Sekarang meningkat ke carbon steel," katanya. (Ant)

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home