Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 21:09 WIB | Kamis, 23 Januari 2020

Kepanikan Wabah Virus Corona Menjalar ke Pasar Ekuitas China

(Foto ilustrasi dari Beijing News)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Kepanikan akibat wabah virus corona di China telah menjalar memasuki pasar ekuitas terbesar kedua di dunia, karena investor menjual saham mereka akibat kekhawatir virus yang mematikan itu akan memburuk pada libur perdagangan selama sepekan China.

Shanghai Composite Index ditutup 2,8% lebih rendah setelah penutupan perdagangan, akhir terburuk pada tahun baru Imlek dalam sejarah tiga dekade. Lebih dari 90% dari 4.000 saham daratan jatuh pada volume 20% ​​dari rata-rata, dengan pedagang asing menjual saham senilai $ 1,7 miliar. Yuan melemah sebesar 0,4% dan obligasi berjangka pemerintah naik ke level tertinggi sejak 2016.

Tekanan sedang terjadi di Beijing akibat wabah virus baru yang mirip SARS (severe acute respiratory syndrome) yang menewaskan sedikitnya 17 orang dan ratusan terinfeksi.

"Ketakutan dan kepanikan merajalela," kata Wang Daixin, seorang fund manajer di Bristlecon Pine Asset Management Ltd. "Sulit untuk mengatakan bagaimana hal-hal buruk akan terjadi sebelum perubahan menjadi lebih baik. Jadi, untuk sekarang saya sebaiknya duduk saja daripada kehilangan uang. Yang lain membongkar dengan biaya berapa pun."

Penyebaran virus dan dampak potensial pada ekonomi dan sistem keuangan China menimbulkan tantangan yang semakin besar bagi Presiden Xi Jinping. Itu terjadi pada saat Partai Komunis berusaha untuk menjaga stabilitas dalam menghadapi perang dagang dengan Amerika Serikat, penyebaran demam babi, meningkatnya utang, meningkatnya kejatuhan perusahaan dan protes yang terjadi di Hong Kong.

China dikritik selama epidemi SARS pada 17 tahun lalu, karena awalnya memberikan informasi terbatas dan menyangkal ruang lingkup masalahnya.

Indeks saham-saham kebutuhan konsumen, beberapa di antaranya adalah yang berkinerja terbaik tahun lalu, memperpanjang kerugian pekan ini menjadi 6,4%, yang terburuk sejak Oktober 2018. Tahun Baru Imlek biasanya adalah musim untuk bepergian dan berbelanja karena keluarga berkumpul untuk perayaan. Namun kali ini berbeda.

Saham kasino Macau juga dilaporkan jatuh ketika kota melaporkan kasus kedua virus corona baru dan mengumumkan akan membatalkan semua perayaan Tahun Baru Imlek.

Di Hong Kong, di mana dua kasus juga telah dikonfirmasi, Indeks Hang Seng China Enterprises turun 2,3%. China Life Insurance Co merosot ke level terendah dalam sebulan. Saham juga anjlok karena kekhawatiran virus menyebar di Asia

Hari Kamis ini, yang terakhir sebelum liburan Tahun Baru Imlek secara historis bagus untuk investor saham, sejak diluncurkan pada tahun 1991, namun Shanghai Composite Index telah mengakhiri sesi lebih rendah hanya pada enam kesempatan.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home