Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:28 WIB | Minggu, 11 Oktober 2020

Kim Jong Un Minta Maaf, Karena Gagal Sejahterakan Warga Korea Utara

Gambar dari tangkap layar video yang disiarkan oleh KRT Korea Utara, menunjukkan parade militer dengan kemungkinan rudal balistik antar benua baru di Lapangan Kim II Sung di Pyongyang, Korea Utama (Foto: AP)

PYONGYANG, SATUHARAPAN.COM-Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, tampak emosional dan meminta maaf, karena gagal meningkatkan kehidupan warga Korea Utara. Dia mengatakan dalam pidato di parade militer pada hari Sabtu (10/10) yang memamerkan rudal balistik jarak jauh untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

Negara ini menandai peringatan 75 tahun berdirinya Partai Buruh yang berkuasa dengan serangkaian konser dan festival, dan upacara tersebut disaksikan di seluruh wilayah sebagai acara di mana Kim dapat menyampaikan pesan kepada pemirsa domestik dan asing.

Parade tersebut menampilkan rudal balistik Korea Utara untuk pertama kalinya sejak Kim mulai bertemu dengan para pemimpin internasional, termasuk Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, pada tahun2018.

"Kami akan terus membangun kekuatan pertahanan nasional kami dan pencegahan perang untuk membela diri," kata Kim. Dia berjanji bahwa kekuatan militer negara tidak akan digunakan lebih dulu. Dia tidak menyebutkan secara langsung tentang Amerika Serikat atau pembicaraan denuklirisasi yang sekarang terhenti.

Sebaliknya, Kim menyalahkan sanksi internasional, topan, dan virus corona karena mencegahnya memenuhi janji-janji untuk kemajuan ekonomi. "Saya malu karena saya tidak pernah bisa membayar Anda dengan layak atas kepercayaan Anda yang sangat besar," katanya. "Upaya dan pengabdian saya tidak cukup untuk membawa orang-orang kami keluar dari mata pencaharian yang sulit."

Kim juga tampak emosional berterima kasih kepada militer karena telah bekerja keras untuk menanggapi serangkaian topan musim panas yang merusak, dan untuk mencegah wabah virus corona.

Dia mengatakan bersyukur tidak ada satu pun warga Korea Utara yang dinyatakan positif mengidap penyakit itu, sebuah pernyataan yang sebelumnya dipertanyakan oleh Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Senjata Baru

Para pejabat di Seoul dan Washington mengatakan Korea Utara mungkin akan mengungkap senjata strategis baru. Rekaman awal parade menunjukkan pasukan konvensional berbaris dalam formasi dan apa yang tampak seperti rudal balistik di atas kendaraan.

Video itu menunjukkan Kim muncul saat jam berdentang tengah malam. Mengenakan jas dan dasi abu-abu, dia melambai ke kerumunan dan menerima bunga dari anak-anak sambil dikelilingi oleh pejabat militer di Lapangan Kim Il Sung yang baru saja direnovasi di Pyongyang. Kim berharap Korea Utara dan Korea Selatan bergandengan tangan lagi setelah krisis virus corona selesai.

Peristiwa itu terjadi ketika negara yang terisolasi itu melakukan tindakan tegas terhadap virus corona. Media pemerintah mengatakan pembatasan telah menyebabkan penundaan dalam beberapa proyek ekonomi dan konstruksi utama Kim, yang sudah dirundung sanksi internasional.

"Ini adalah pertemuan besar yang mengesankan selama pandemi global, menunjukkan pihak berwenang Korea Utara lebih peduli dengan sejarah politik dan moral nasional daripada mencegah peristiwa penyebaran COVID-19," kata Leif-Eric Easley, yang mengajar di Ewha Womans University di Seoul.

Sebelumnya, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan Korea Selatan dan otoritas intelijen AS sedang memantau perkembangan dengan cermat. Ini adalah pertama kalinya pawai diadakan sebelum fajar.

Para pejabat Korea Selatan pekan ini mengatakan bahwa Kim dapat menggunakan acara tersebut sebagai unjuk kekuatan "intensitas rendah" menjelang pemilihan Presiden AS pada 3 November, karena pembicaraan denuklirisasi dengan Washington telah terhenti.

Selama beberapa pekan, citra satelit komersial telah menunjukkan ribuan tentara Korea Utara berlatih berbaris. Pejabat Korea Selatan mengatakan Korea Utara dapat menggunakan parade tersebut untuk mengungkap rudal balistik antar benua (ICBM) baru, atau rudal balistik baru yang diluncurkan oleh kapal selam.

Diplomat asing di Pyongyang sering diundang untuk menghadiri perayaan sebelumnya. Namun Kedutaan Besar Rusia mengatakan di media sosial bahwa semua misi diplomatik telah disarankan tahun ini untuk "menahan diri" dan tidak bepergian di kota, mendekati tempat acara dan mengambil foto serta video.

Dalam pesan ucapan selamat kepada Kim untuk ulang tahunnya, Presiden China, Xi Jinping mengatakan dia bermaksud untuk "mempertahankan, mengkonsolidasikan dan mengembangkan" hubungan dengan Korea Utara, kata media pemerintahnya pada hari Sabtu. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home