Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:18 WIB | Sabtu, 01 Oktober 2022

Klaim Dukungan Hasil Referendum, Rusia Segera Caplok Wilayah Ukraina

Pasukan cadangan yang direkrut selama mobilisasi parsial tiba di titik berkumpul sebelum keberangkatan mereka ke pangkalan militer, di kota Bataysk, di wilayah Rostov, Rusia, 26 September 2022. (Foto: Reuters)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Rusia akan segera mencaplok wilayah Ukraina dalam beberapa hari mendatang, setelah merilis apa yang disebut penghitungan suara menunjukkan dukungan luar biasa di empat provinsi untuk bergabung, setelah apa yang dikecam Ukraina dan Barat sebagai referendum palsu ilegal diadakan di bawah todongan senjata.

Di Lapangan Merah Moskow, sebuah panggung dengan layar video raksasa telah didirikan, dengan papan iklan bertuliskan "Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, Kherson - Rusia!"

Ketua majelis tinggi parlemen Rusia mengatakan akan mempertimbangkan penggabungan empat wilayah yang diduduki sebagian pada 4 Oktober, tiga hari sebelum ulang tahun ke-70 Presiden Vladimir Putin.

Pemerintah empat provinsi yang didirikan Rusia telah secara resmi meminta Putin untuk memasukkan mereka ke dalam Rusia, yang menurut pejabat Rusia adalah formalitas.

“Ini akan terjadi dalam waktu sepekan,” kata Rodion Miroshnik, duta besar Rusia untuk Moskow dari Republik Rakyat Luhansk yang memproklamirkan diri, mengatakan kepada kantor berita negara RIA.

“Hal utama telah terjadi, referendum telah terjadi. Oleh karena itu, katakanlah: lokomotif sudah mulai dan tidak mungkin dihentikan.”

Untuk mencaplok wilayah, yang mewakili sekitar 15% dari Ukraina, semacam perjanjian perlu dibuat dan diratifikasi oleh parlemen Rusia, yang dikendalikan oleh sekutu Putin. Daerah itu kemudian akan dilihat sebagai bagian dari Rusia dan paying perlindungan senjata nuklirnya akan meluas ke sana.

Putin telah memperingatkan dia akan menggunakan senjata nuklir untuk melindungi wilayah Rusia dari serangan.

Warga yang melarikan diri ke daerah-daerah yang dikuasai Ukraina dalam beberapa hari terakhir telah menceritakan tentang orang-orang yang dipaksa untuk menandai surat suara di jalan oleh petugas yang berkeliaran di bawah todongan senjata. Rekaman yang difilmkan selama latihan menunjukkan pejabat Rusia membawa kotak suara dari rumah ke rumah dengan orang-orang bersenjata di belakangnya.

“Mereka dapat mengumumkan apa pun yang mereka inginkan. Tidak ada yang memberikan suara dalam referendum kecuali beberapa orang yang beralih pihak. Mereka pergi dari rumah ke rumah tetapi tidak ada yang keluar,” kata Lyubomir Boyko, 43 tahun, dari Golo Pristan, sebuah desa di provinsi Kherson yang diduduki Rusia.

Rusia mengatakan pemungutan suara bersifat sukarela, sejalan dengan hukum internasional, dan jumlah pemilih itu tinggi. Referendum dan gagasan aneksasi telah ditolak secara global, seperti pengambilalihan Krimea dari Ukraina oleh Rusia pada tahun 2014.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, berusaha menggalang dukungan internasional melawan aneksasi dalam serangkaian pembicaraan telepon dengan para pemimpin asing, termasuk dari Inggris, Kanada, Jerman dan Turki.

“Terima kasih semua atas dukungan Anda yang jelas dan tegas. Terima kasih semua telah memahami posisi kami,” kata Zelenskiy dalam pidato video larut malam.

Amerika Serikat telah meluncurkan paket senjata senilai US$ 1,1 miliar untuk Ukraina yang mencakup 18 peluncur Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), amunisi yang menyertainya, berbagai jenis sistem kontra drone dan sistem radar. Pengumuman itu membuat bantuan keamanan AS menjadi US$ 16,2 miliar.

Amerika Serikat juga mengatakan akan menjatuhkan sanksi baru pada Rusia untuk referendum dan eksekutif Uni Eropa mengusulkan lebih banyak sanksi, tetapi 27 negara anggota blok itu perlu mengatasi perbedaan mereka sendiri untuk menerapkannya.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan Rusia perlu terus berjuang sampai menguasai seluruh Donetsk. Sekitar 40% masih di bawah kendali Ukraina.

Rusia telah mengumumkan akan memobilisasi sekitar 300.000 pasukan cadangan untuk memperkuat pasukannya di Ukraina.  Wajib militer telah mendorong ribuan pria Rusia melarikan diri ke negara lain.

Di lapangan, pasukan Ukraina dan Rusia terlibat dalam pertempuran sengit di empat provinsi yang disengketakan.

Angkatan bersenjata Ukraina melakukan serangan terhadap pasukan Rusia di empat daerah dekat kota Kherson sebagai bagian dari serangan balasan mereka, sementara pesawatnya mengenai enam sasaran, kata komando selatan militer Ukraina. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home