Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:50 WIB | Kamis, 14 Januari 2021

Kongres AS Setujui Impeachment pada Trump

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, di Ruang Oval Gedung Putih di Washington DC. (Foto: dok. AFP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menghadapi impeachment oleh Kongres AS untuk kedua kalinya pada hari Rabu (13/1). Ini adalah pertamakalinya di AS seorang presiden dua kali menghadapi impeachment(pemecatan).

Dia didakwa melakukan "hasutan pemberontakan" atas pengepungan massa yang mematikan di gedung Capitol pada hari Rabu (6/1) ketika Kongres akan mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden 3 November.

Biden akan dilantik pada 20 Januari, dan Trump menyatakan tidak akan menghadirinya. Trump sekarang menghadapi impeachmentdi hari-hari terakhir kekuasaannya di Gedung Putih.

Gedung Capitol diamankan oleh pasukan Garda Nasional bersenjata di dalam dan luar, ketika anggota Kongres memberikan suaranya, dan 232 melawan 197suara memiilih untuk mendakwa Trump. 

Proses persidangan berjalan secepat kilat, menurut laporan AP,dengan anggota parlemen memberikan suara hanya satu pekan setelah loyalis pro Trump menyerbu Capitol AS, disulut oleh seruan presiden bagi mereka untuk "berjuang mati-matian" menolak hasil pemilu.

Sepuluh anggota dari Partai Republik meninggalkan Trump, bergabung dengan Partai Demokrat yang mengatakan dia perlu dimintai pertanggungjawaban dan diperingatkan dengan buruk atas "bahaya yang nyata," jika Kongres membiarkan dia tidak ditegur sebelum pelantikan Joe Biden pada 20 Januari. Trump adalah satu-satunya presiden AS yang dua kali menghadapi impeachment.

Pelosi Ajak Tegakkan Sumpah

Ketua Kongres, Nancy Pelosi, meminta “Alkitab Abraham Lincoln” dan meminta anggota Kongres untuk menegakkan sumpah mereka untuk membela konstitusi dari semua musuh, "domestik" dan asing.

Dia berkata tentang Trump: "Dia harus pergi, dia jelas menghadirkan bahaya bagi bangsa yang kita semua cintai."

Trump dilaporkan bersembunyi di Gedung Putih, menonton persidangan di televisi. Dia tidak mengaui bertanggung jawab atas kerusuhan berdarah yang terlihat di seluruh dunia, tetapi mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan "TIDAK ADA kekerasan, TIDAK ada pelanggaran hukum dan TIDAK ada vandalisme apa pun" untuk mengganggu perjalanan Biden ke Gedung Putih.

Dalam menghadapi tuduhan terhadapnya dan dengan peringatan FBI akan lebih banyak kekerasan, Trump berkata, “Bukan itu yang saya perjuangkan, dan bukan itu yang membela Amerika. Saya meminta SEMUA orang Amerika untuk membantu meredakan ketegangan dan menenangkan emosi."

Senat Bersidang Selasa Depan

Trump pertama kali menghadapi impeachmentoleh Kongres pada tahun2019 karena hubungannya dengan Ukraina, tetapi Senat memilih pada tahun 2020 untuk membebaskannya. Dia adalah orang pertama yang menghadapi pemecatan dua kali. Tidak ada yang dihukum oleh Senat, tetapi Partai Republik mengatakan pada hari Rabu (13/1) bahwa hal itu dapat berubah dalam lingkungan politik yang berubah dengan cepat, karena pemegang jabatan, donor, bisnis besar, dan lainnya menjauh dari presiden yang kalah.

Pemimpin Senat dari Partai Republik, Mitch McConnell, mengatakan akan memulai persidangan impeachmentpaling cepat hari Selasa pekan depan, sehari sebelum Trump akan meninggalkan Gedung Putih, kata kantor McConnell. Itu juga akan mencegah Trump mencalonkan diri lagi.

McConnell mengatakan kepada donor utama selama akhir pekan bahwa dia sudah selesai dengan Trump, kata ahli strategi, yang menuntut anonimitas untuk menggambarkan percakapan McConnell.

Namun dalam sebuah catatan kepada rekan-rekannya, McConnell mengatakan dia "belum membuat keputusan akhir tentang bagaimana saya akan memilih." (AP)

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home