Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:12 WIB | Sabtu, 24 Juli 2021

Korban Serangan pada Olimpiade Munich 1972, di Kenang di Acara Pembukaan

Pembawa bendera Israel, Yakov Toumarkin dan Hanna Knyazyeva-Minenko memimpin kontingen mereka selama parade atlet pada upacara pembukaan di Stadion Olimpiade, Tokyo, Jepang, pada Jumat (23/7). (Foto: Reuters)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Anggota tim Olimpiade Israel yang dibunuh oleh orang-orang Palestina bersenjata di Olimpiade Munich, Jerman, tahun 1972 dikenang selama upacara pembukaan Olimpiade Tokyo pada hari Jumat (23/7) dengan mengheningkan cipta. Ini pertama kali terjadi dalam 49 tahun ini.

Keluarga dari 11 korban telah lama meminta Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk mengheningkan cipta selama satu menit pada upacara pembukaan Olimpiade, tetapi ditolak hingga dilakukan pada Jumat kemarin.

“Kami, komunitas Olimpiade, juga mengingat semua Olimpiade dan anggota komunitas kami yang telah meninggalkan kami dengan sangat sedih, khususnya kami mengingat mereka yang kehilangan nyawa selama Olimpiade,” kata seorang penyiar saat upacara pembukaan.

“Satu kelompok masih memegang tempat yang kuat dalam semua ingatan kita dan berdiri untuk semua yang telah kita kalahkan di pertandingan, anggota delegasi Israel di Olimpiade Munich 1972,” tambah penyiar saat stadion menjadi gelap dan cahaya menjadi biru lembut pada bagian arena yang diterangi cahaya.

Pada tanggal 5 September 1972, anggota tim Olimpiade Israel disandera di desa atlet yang tidak terlindungi dengan baik oleh orang-orang bersenjata Palestina dari kelompok September Hitam. Dalam 24 jam, 11 warga Israel, lima warga Palestina dan seorang polisi Jerman tewas setelah kebuntuan dan upaya penyelamatan meletus menjadi tembakan.

"Olimpiade Tokyo baru saja dibuka, tetapi mereka sudah menjadi Olimpiade bersejarah, setelah 49 tahun, di panggung utama, pada upacara pembukaan, 11 pahlawan, korban Olimpiade Munich, disebutkan," kata Hili Tropper, Menteri Kebudayaan dan Olahraga Israel. "Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali."

Dia berterima kasih kepada Presiden IOC, Thomas Bach, karena melakukan "keadilan bersejarah" untuk masalah ini.

Dimasukkannya momen hening juga disambut oleh March of the Living, sebuah organisasi peringatan Holocaust internasional yang berkampanye melawan anti semitisme.

Kerabat dari mereka yang terbunuh telah berusaha agar mereka dikenang pada upacara pembukaan, tetapi IOC sebelumnya mengabaikan permintaan tersebut. Alih-alih peringatan upacara, IOC pada tahun 2016 meresmikan Tempat Berkabung di bagian rimbun desa Olimpiade di Olimpiade Rio de Janeiro untuk mengingat mereka yang telah meninggal selama Olimpiade, dengan dua janda korban Israel hadir.

Tempat Berkabung menampilkan dua batu dari Olympia kuno terbungkus kaca dan telah digambarkan sebagai "penutupan" pada saat itu oleh Ankie Spitzer, janda yang suaminya pelatih anggar Israel, Andre. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home