Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 16:52 WIB | Jumat, 10 Juni 2022

Krisis Ekonomi Sri Lanka: Adik Presiden Mundur dari Parlemen

Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa anti pemerintah selama protes di luar markas polisi di Kolombo, Sri Lanka, Kamis, 9 Juni 2022. (Foto: AP/Eranga Jayawardena)

KOLOMBO, SATUHARAPAN.COM-Basil Rajapaksa, adik laki-laki presiden Sri Lanka dan mantan menteri keuangan negara itu, mengundurkan diri dari Parlemen pada Kamis (9/6) di tengah meningkatnya kritik atas perannya dalam krisis ekonomi negara pulau itu, ketika Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) meluncurkan permohonan bantuan darurat sebesar US$47,2 juta.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka membutuhkan sekitar US$6 miliar untuk membayar impor penting dan tetap bertahan selama enam bulan ke depan.

Rajapaksa mengatakan dia mengajukan surat untuk menyerahkan kursi parlemennya, tetapi bersikeras bahwa dia tidak bertanggung jawab penuh atas kesulitan ekonomi negara itu.

“Krisis itu ada bahkan ketika saya mengambil alih,” katanya pada konferensi pers. "Saya melakukan yang terbaik dengan semua kekuatan saya."

Dia menjabat sebagai menteri keuangan dari Juli tahun lalu hingga April, ketika dia mengundurkan diri dengan menteri lain karena kegagalan pemerintah untuk menyelesaikan situasi ekonomi.

Pengunduran dirinya dari parlemen dipandang sebagai pukulan telak bagi dinasti keluarganya, yang telah menghadapi kemarahan publik. Keluarga Rajapaksa yang berkuasa telah memerintah Sri Lanka selama hampir dua dekade terakhir.

Selama berbulan-bulan, Sri Lanka telah mengalami kekurangan makanan, bahan bakar dan obat-obatan, pemadaman listrik dan kesulitan lainnya karena kekurangan mata uang asing akut yang menghambat negara tersebut membeli barang impor yang dibutuhkan dan membayar utangnya.

Perserikatan Bangsa-bangsa mengatakan pihaknya meluncurkan seruan pada hari Kamis (9/6) sebagai tanggapan atas permintaan pemerintah untuk bantuan yang berfokus pada perawatan kesehatan, pangan dan pertanian, air minum yang aman dan perlindungan mata pencaharian.

Dikatakan 5,7 juta warga Sri Lanka membutuhkan bantuan kemanusiaan, tetapi seruan itu akan fokus pada 1,7 juta yang paling berisiko dan membutuhkan bantuan mendesak.

“Jika kita tidak bertindak sekarang, banyak keluarga tidak akan dapat memenuhi kebutuhan pangan dasar mereka,” kata koordinator residen PBB di Sri Lanka, Hanaa Singer-Hamdy, dalam sebuah pernyataan.

“Sistem perawatan kesehatan Sri Lanka yang dulu kuat sekarang dalam bahaya, mata pencaharian menderita dan yang paling rentan menghadapi dampak terbesar. Sekarang saatnya masyarakat internasional menunjukkan solidaritas dengan rakyat Sri Lanka,” katanya.

Rajapaksa mengatakan bahwa pemerintah berturut-turut yang memerintah Sri Lanka sejak 1950-an juga pantas disalahkan karena "mereka mengambil pinjaman dan membelanjakannya" tanpa mengambil langkah-langkah untuk mencegah krisis. Dia mengatakan dia tidak akan terlibat dalam pemerintahan lagi tetapi bersumpah untuk "melanjutkan pekerjaan politik."

Para pengunjuk rasa telah menduduki pintu masuk ke kantor Presiden Gotabaya Rajapaksa selama lebih dari 50 hari menuntut pengunduran dirinya, mengatakan tanggung jawab utama atas krisis ekonomi ada pada dia dan keluarganya, yang mereka tuduh korupsi dan salah urus.

Protes mengusir anggota keluarga lainnya, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, dari kantor bulan lalu di tengah kekerasan nasional di mana para pendukungnya menyerang pengunjuk rasa damai. Saudara dan keponakan presiden lainnya juga mengundurkan diri dari jabatan Kabinet mereka tetapi masih menjabat sebagai anggota parlemen. Mahinda Rajapaksa adalah presiden Sri Lanka dari tahun 2005 hingga 2015.

Demonstrasi berlanjut pada hari Kamis, dengan polisi menggunakan gas air mata untuk mencegah pengunjuk rasa masuk ke markas polisi untuk menuntut tindakan terhadap para pendukung Rajapaksa yang terlibat dalam serangan tersebut. Mereka juga menuntut pembebasan orang-orang yang mereka katakan telah ditahan secara tidak adil sehubungan dengan serangan balasan di mana sembilan orang, termasuk seorang anggota parlemen, tewas dan lusinan rumah pejabat dan pendukung partai yang berkuasa dibakar.

Sri Lanka hampir bangkrut. Pemerintah mengumumkan bulan lalu bahwa mereka menangguhkan hampir US$7 miliar pembayaran utang luar negeri yang jatuh tempo tahun ini dari sekitar US$25 miliar yang akan jatuh tempo pada tahun 2026. Total utang luar negeri Sri Lanka mencapai US$51 miliar.

Pihak berwenang telah memulai diskusi dengan Dana Moneter Internasional untuk paket bailout dan telah memintanya untuk memimpin konferensi untuk menyatukan pemberi pinjaman Sri Lanka. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home