Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 12:05 WIB | Sabtu, 18 Desember 2021

Lebanon: Pelecehan pada Anak Meningkat di Tengah Krisis

Seorang pria Lebanon mengenakan pakaian Santa Claus, menghibur anak-anak di pasar Natal di Beirut. (Foto: dok. AFP)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Badan anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan pada hari Jumat (17/12) bahwa jumlah kasus pelecehan dan eksploitasi anak yang telah ditangani di Lebanon hampir dua kali lipat pada tahun lalu di tengah krisis ekonomi negara Timur Tengah itu.

Lebanon berada di bawah tekanan besar ketika negara mereka berjuang menghadapi krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang terburuk dalam sejarahnya, dengan inflasi dan pengangguran yang melonjak dan lebih dari 80 persen penduduknya jatuh ke dalam kemiskinan.

Itu telah mendorong orang tua untuk mengirim anak-anak mereka untuk bekerja dan memaksa anak perempuan mereka ke pernikahan dini. Semakin banyak bayi ditinggalkan di jalanan.

“Saya pikir itu tidak dapat diterima dan dapat dicegah, dan saya pikir kita tidak dapat benar-benar menggunakan alasan krisis politik dan keuangan untuk membenarkan pelanggaran hak ini,” kata Najat Maala M'jid, perwakilan khusus PBB untuk kekerasan terhadap anak-anak, yang saat ini mengunjungi Lebanon.

"Meskipun ... krisis keuangan, ini tidak harus dilihat sebagai pengeluaran tambahan tetapi sebagai investasi, dan, bukan (satu untuk) besok, karena anak-anak adalah saat ini," katanya kepada The Associated Press.

M'jid mendesak agar undang-undang ditinjau ulang untuk memastikan perlindungan, seperti menghukum pernikahan anak, dan untuk kesejahteraan sosial diperluas ke anak-anak dan dilembagakan.

“Kita semua tahu apa yang harus dilakukan. Jadi, pertanyaannya adalah mengapa kami tidak melakukannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia bertemu dengan pejabat Lebanon untuk mendesak urgensi masalah tersebut.

UNICEF memperkirakan bahwa satu dari setiap delapan keluarga di Lebanon mengirim anak-anak mereka untuk bekerja. Angka-angka UNICEF dan badan-badan nasional menunjukkan bahwa empat persen gadis Lebanon antara usia 15 dan 19 sudah menikah.

Situasinya bahkan lebih mengerikan bagi komunitas pengungsi Suriah yang tinggal di Lebanon, yang diperkirakan berjumlah lebih dari 16 persen dari enam juta penduduk Lebanon.

Jumlah anak-anak pengungsi Suriah yang bekerja dua kali lipat antara 2019 dan 2021 menjadi sekitar 28.000, kebanyakan anak laki-laki, membuat mereka mengalami pelecehan, eksploitasi, dan kondisi kerja yang keras. Satu dari lima gadis Suriah berusia antara 15-19 tahun di Lebanon sudah menikah.

Angka-angka ini kemungkinan meremehkan fenomena yang berkembang, menurut UNICEF. Jumlah kasus pelecehan dan eksploitasi anak yang ditangani oleh UNICEF dan mitranya meningkat dari 3.913 menjadi 5.621 antara Oktober 2020 dan Oktober 2021.

Sementara itu, lebih dari 1,8 juta anak, naik dari 900.000 pada tahun 2019, hidup dalam kemiskinan multidimensi, yang mencakup kurangnya akses ke layanan dasar. Banyak yang putus sekolah dan yang lainnya hidup di jalanan.

“Ini adalah krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk anak-anak,” kata perwakilan UNICEF di Lebanon, Yukie Mokuo, mendesak tindakan. “Kalau tidak, kita akan kehilangan generasi. Kami akan kehilangan masa depan Lebanon.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home