Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:35 WIB | Rabu, 28 September 2022

Ledakan dan Kebocoran Pipa Gas di Baltik, Diduga Sabotase

Ledakan dan Kebocoran Pipa Gas di Baltik, Diduga Sabotase
Gangguan besar di laut dapat diamati di lepas pantai pulau Bornholm Denmark Selasa, 27 September 2022 menyusul serangkaian kebocoran yang tidak biasa pada dua pipa gas alam yang mengalir dari Rusia di bawah Laut Baltik ke Jerman telah memicu kekhawatiran tentang kemungkinan sabotase. Perdana Menteri Denmark, Mette Frederiksen, mengatakan dia “tidak dapat mengesampingkan” sabotase setelah tiga kebocoran terdeteksi di Nord Stream 1 dan 2. (Foto: Komando Pertahanan Denmark via AP)
Ledakan dan Kebocoran Pipa Gas di Baltik, Diduga Sabotase
Perdana Menteri Polandia, Mateusz Morawiecki, kiri, Perdana Menteri Denmark, Mette Frederiksen, tengah, dan Presiden Polandia, Andrzej Duda, kanan, ambil bagian dalam upacara pembukaan Pipa Baltik di Budno, Polandia, Selasa, 27 September 2022. Acara tersebut menandai berakhirnya proses pembangunan Pipa Baltik, jalur utama untuk membawa gas dari Norwegia melalui Denmark ke Polandia dan negara-negara tetangga. (Foto: AP)

WARSAWA, SATUHARAPAN.COM-Denmark mengatakan pada hari Selasa (27/9) bahwa pihaknya yakin ada "tindakan yang disengaja" oleh pelaku tak dikenal berada di balik kebocoran besar pipa gas, yang menurut para ahli gempa menyusul ledakan kuat. Ini terjadi pada dua pipa gas alam yang mengalir di bawah Laut Baltik dari Rusia ke Jerman.

Para pemimpin dan pakar Eropa menunjukkan kemungkinan sabotase di tengah kebuntuan energi dengan Rusia yang dipicu oleh perang di Ukraina. Meski diisi dengan gas, saat ini tidak ada pipa yang memasoknya ke Eropa.

“Ini adalah penilaian yang jelas dari pihak berwenang bahwa ini adalah tindakan yang disengaja, bukan kecelakaan,” kata Perdana Menteri Denmark, Mette Frederiksen.

Namun dia menambahkan bahwa “tidak ada informasi yang menunjukkan siapa yang berada di baliknya.” Frederiksen juga menolak anggapan bahwa insiden itu adalah serangan terhadap Denmark, dengan mengatakan kebocoran terjadi di perairan internasional.

Insiden itu membayangi peresmian pipa yang telah lama ditunggu-tunggu yang akan membawa gas Norwegia ke Polandia untuk meningkatkan kemandirian energi benua itu dari Moskow.

Ledakan pertama tercatat pada hari Senin (26/9) pagi di tenggara pulau Bornholm, Denmark, kata Bjorn Lund, direktur Jaringan Seismik Nasional Swedia. Ledakan kedua yang lebih kuat di timur laut pulau malam itu setara dengan gempa berkekuatan 2,3. Stasiun seismik di Denmark, Norwegia dan Finlandia juga mencatat ledakan tersebut.

“Tidak diragukan lagi, ini bukan gempa bumi,” kata Lund.

Pada hari Rabu, menteri pertahanan Denmark Morten Bødskov akan melakukan perjalanan ke Brussels untuk membahas kebocoran dengan kepala NATO, Jens Stoltenberg.

Menteri Luar Negeri Denmark, Jeppe Kofod, mengatakan Swedia, Jerman, dan Polandia di dekatnya telah diberi tahu, dan “kami akan memberi tahu dan menghubungi Rusia dalam kasus ini.”

Dia mengatakan dinas intelijen luar negeri Denmark tidak melihat adanya peningkatan ancaman militer terhadap Denmark setelah tiga kebocoran pipa Nord Stream 1 dan 2.

Mereka menciptakan area putih berbusa di permukaan air, gambar yang dirilis oleh pertunjukan militer Denmark. Menteri Energi Denmark, Dan Jørgensen, mengatakan bahwa “kami tidak dapat mengatakan berapa lama kebocoran akan berlangsung” karena gas belum dimatikan. Tidak ada indikasi kapan gas akan dimatikan.

Dampak Lingkungan

Operator pipa Jerman, Nord Stream AG, mengatakan sedang mempersiapkan survei untuk menilai kerusakan bekerja sama dengan pihak berwenang setempat. “Saat ini, tidak mungkin untuk memperkirakan jangka waktu untuk memulihkan infrastruktur transportasi gas,” kata sebuah pernyataan perusahaan. "Penyebab insiden itu akan diklarifikasi sebagai hasil dari penyelidikan."

Di Swedia, penjabat Perdana Menteri, Magdalena Andersson, mengatakan "ini mungkin kasus sabotase," tetapi bukan serangan terhadap Swedia.

Andersson menambahkan bahwa negara tetangganya yang kaya minyak, Norwegia, “telah memberi tahu kami tentang peningkatan aktivitas pesawat tak berawak di Laut Utara dan langkah-langkah yang telah mereka ambil sehubungan dengan itu.”

Menteri Luar Negeri, Ann Linde, mengatakan bahwa Swedia “tidak mengesampingkan skenario apa pun dan kami tidak akan berspekulasi tentang motif atau aktor.”

Gas alam yang keluar hampir seluruhnya terdiri dari metana, penyumbang terbesar kedua terhadap perubahan iklim setelah karbon dioksida. David Hastings, pensiunan ahli kelautan kimia di Gainesville, Florida, mengatakan sebagian besar gas akan naik melalui laut dan memasuki atmosfer. “Tidak diragukan lagi bahwa dampak lingkungan terbesar dari hal ini adalah terhadap iklim, karena metana adalah gas rumah kaca yang sangat potensial,” katanya.

Menurut data PBB, metana adalah 82,5 kali lebih buruk untuk iklim daripada karbon dioksida selama jangka waktu 20 tahun, karena sangat efektif menyerap panas matahari.

Terarah pada Moskow

Perdana Menteri Polandia, Mateusz Morawiecki, menyebut peristiwa itu sebagai "tindakan sabotase." Selama upacara di barat laut Polandia, Morawiecki, Frederiksen Denmark dan Presiden Polandia Andrzej Duda secara simbolis membuka katup pipa kuning milik Pipa Baltik, sebuah sistem baru yang mengirimkan gas Norwegia melintasi Denmark ke Polandia.

“Era dominasi Rusia di bidang gas akan segera berakhir,” kata Morawiecki. “Era yang ditandai dengan pemerasan, ancaman, dan pemerasan.”

Tidak ada pejabat yang memberikan bukti tentang apa yang menyebabkan kebocoran, tetapi dengan ketidakpercayaan terhadap Rusia yang tinggi, beberapa khawatir Moskow menyabotase infrastrukturnya sendiri karena dendam atau untuk memperingatkan bahwa jaringan pipa rentan terhadap serangan. Kebocoran meningkatkan taruhan pada apakah infrastruktur energi menjadi sasaran dan menyebabkan sedikit kenaikan harga gas alam.

"Kami dapat melihat dengan jelas bahwa ini adalah tindakan sabotase, tindakan yang mungkin berarti langkah eskalasi berikutnya dalam situasi yang kami hadapi di Ukraina," kata Morawiecki.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mengatakan kepada wartawan bahwa para pejabat Amerika belum mengkonfirmasi adanya sabotase atau serangan.

Anders Puck Nielsen, seorang peneliti dari Pusat Operasi Maritim di Royal Danish Defense College, mengatakan waktu kebocoran itu “mencolok” mengingat upacara untuk Pipa Baltik. Dia mengatakan mungkin seseorang berusaha "untuk mengirim sinyal bahwa sesuatu bisa terjadi pada gas Norwegia."

Luas dampaknya berarti jalur pipa Nord Stream tidak mungkin dapat membawa gas ke Eropa pada musim dingin ini bahkan jika ada kemauan politik untuk menghubungkannya secara online, kata analis di Eurasia Group. Rusia telah menghentikan aliran gas pada pipa Nord Stream 1 sepanjang 1.224 kilometer (760 mil) selama perang, sementara Jerman mencegahnya untuk memulai aliran paralel Nord Stream 2.

"Tergantung pada skala kerusakan, kebocoran bahkan bisa berarti penutupan permanen kedua jalur," tulis analis Henning Gloystein dan Jason Bush.

Puck Nielsen mengatakan tentang kemungkinan sabotase bahwa “secara teknis, ini tidak sulit. Itu hanya membutuhkan perahu. Ini membutuhkan beberapa penyelam yang tahu bagaimana menangani alat peledak.”

“Tapi saya pikir jika kita melihat siapa yang benar-benar diuntungkan dari gangguan, lebih banyak kekacauan di pasar gas di Eropa, saya pikir pada dasarnya hanya ada satu aktor saat ini yang benar-benar diuntungkan dari lebih banyak ketidakpastian, dan itu adalah Rusia,” katanya.

Ditanya apakah kebocoran itu mungkin disebabkan oleh sabotase, juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan "tidak ada versi yang bisa dikecualikan."

“Ini adalah situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang membutuhkan penyelidikan segera. Kami sangat khawatir dengan berita ini,” katanya dalam panggilan konferensi dengan wartawan.

Peringatan pada Navigasi Kapal

Otoritas maritim Denmark dan Swedia mengeluarkan peringatan navigasi, dan menetapkan area terlarang untuk kapal. Kapal mungkin kehilangan daya apung, dan mungkin juga ada risiko penyalaan di atas air dan di udara.

Jaringan pipa Nord Stream telah menjadi pusat bentrokan energi antara Eropa dan Rusia sejak invasi ke Ukraina pada akhir Februari. Turunnya pasokan gas Rusia telah menyebabkan harga melonjak, menekan pemerintah untuk membantu meringankan beban tagihan energi yang sangat tinggi untuk rumah tangga dan bisnis saat musim dingin semakin dekat. Krisis juga telah menimbulkan kekhawatiran penjatahan dan resesi.

Pipa Baltik adalah elemen penting dalam pencarian Uni Eropa untuk keamanan energi dan akan mulai membawa gas Norwegia melalui Denmark dan sepanjang Laut Baltik ke Polandia pada 1 Oktober.

Simone Tagliapietra, seorang ahli energi dari think tank Bruegel di Brussels, berspekulasi bahwa kebocoran itu mungkin disebabkan oleh sabotase Rusia atau sabotase anti Rusia.

Salah satu kemungkinannya adalah Rusia memberi isyarat bahwa "selamanya putus dengan Eropa Barat dan Jerman" ketika Polandia meresmikan jalur pipanya dengan Norwegia, katanya. “Bagaimanapun, ini adalah pengingat yang jelas tentang paparan risiko infrastruktur gas Eropa,” kata Tagliapietra. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home