Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:42 WIB | Jumat, 15 Oktober 2021

Lucy Akan Kunjungi dan Hancurkan Sejumlah Asteroid

Lucy Akan Kunjungi dan Hancurkan Sejumlah Asteroid
Foto dari Southwest Research Institute menggambarkan pesawat ruang angkasa Lucy mendekati asteroid. Ini akan menjadi misi luar angkasa pertama yang mengeksplorasi beragam populasi benda kecil yang dikenal sebagai asteroid Trojan Jupiter. (Foto: SwRI via AP)
Lucy Akan Kunjungi dan Hancurkan Sejumlah Asteroid
Foto bertanggal Rabu, 29 September 2021 menunjukkan pesawat ruang angkasa Lucy NASA dengan perumahannya di fasilitas AstroTech di Titusville, Florida. (Foto: dok. AP/John Raoux)

CAPE CANAVERAL, SATUHARAPAN.COM-Perhatian bagi para pecinta asteroid: NASA akan meluncurkan serangkaian pesawat ruang angkasa untuk mengunjungi dan bahkan menghancurkan beberapa batu ruang angkasa paling menarik di tata surya.

Perintis robot bernama Lucy adalah yang pertama, meluncur akhir pekan ini dalam penjelajahan 12 tahun ke kawanan asteroid di dekat Jupiter, kapsul waktu yang belum dijelajahi dari awal tata surya. Dan akan ada berlian di langit bersama Lucy, di salah satu instrumen sainsnya, serta lirik dari lagu-lagu Beatles lainnya.

NASA menargetkan Sabtu dini hari untuk lepas landas.

Hampir sebulan kemudian, sebuah pesawat ruang angkasa penabrak bernama Dart akan mengejar asteroid ganda yang lebih dekat ke bumi. Misi akan berakhir dengan Dart menabrak bulan asteroid utama untuk mengubah orbitnya, sebuah tes yang suatu hari nanti bisa menyelamatkan Bumi dari batu yang jatuh.

Musim panas mendatang, sebuah pesawat ruang angkasa akan diluncurkan ke dunia logam langka, asteroid nikel dan besi yang mungkin menjadi inti terbuka dari planet pada suatu waktu. Sepasang pesawat pendamping yang lebih kecil, seukuran koper, akan terkelupas ke kumpulan asteroid ganda lainnya.

Sampel Batuan Asteroid

Pada tahun 2023, sebuah kapsul ruang angkasa akan diterjunkan ke gurun Utah dengan sampel asteroid pertama NASA, yang dikumpulkan tahun lalu oleh robot penggali Osiris-Rex. Sampelnya berasal dari Bennu, puing-puing dan bebatuan yang berserakan yang dapat membahayakan Bumi beberapa abad dari sekarang.

"Masing-masing asteroid yang kami kunjungi menceritakan kisah kami... kisah kami, kisah tata surya," kata kepala misi sains NASA, Thomas Zurbuchen.

Tidak ada yang lebih baik untuk memahami bagaimana tata surya kita terbentuk 4,6 miliar tahun yang lalu, kata ilmuwan utama Lucy, Hal Levison dari Southwest Research Institute di Boulder, Colorado. "Mereka adalah fosil pembentukan planet."

China dan Rusia bekerja sama untuk misi asteroid akhir dekade ini. Uni Emirat Arab juga merencanakan pemberhentian asteroid di tahun-tahun mendatang.

Kemajuan dalam teknologi dan desain berada di balik kesibukan misi asteroid ini, serta meningkatnya minat terhadap asteroid dan bahaya yang ditimbulkannya bagi Bumi. Yang diperlukan hanyalah melihat bulan dan kawah tumbukan yang diciptakan oleh asteroid dan meteorit untuk menyadari ancaman tersebut, kata Zurbuchen.

 

Pesawat ruang angkasa Dart yang menghantam asteroid, akan diluncurkan 24 November. Ini menjanjikan latihan dramatis dalam pertahanan planet. Jika semuanya berjalan dengan baik, tabrakan berkecepatan tinggi akan terjadi pada musim gugur berikutnya pada jarak tujuh juta mil (11 juta kilometer) jauhnya, dalam pandangan penuh dari teleskop darat.

Menargetkan Delapan Asteroid

Misi Lucy yang jauh lebih lama senilai US$ 981 juta, yang pertama dari apa yang disebut rombongan Trojan Jupiter, menargetkan delapan asteroid yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Lucy bertujuan untuk menyapu melewati tujuh asteroid Trojan yang tak terhitung jumlahnya yang mendahului dan mengikuti Jupiter di jalur planet gas raksasa mengelilingi matahari. Ribuan batuan kemerahan atau abu-abu gelap ini telah terdeteksi, dengan ribuan lainnya kemungkinan bersembunyi di dua kelompok. Terperangkap di tempat oleh gaya gravitasi Jupiter dan matahari, Trojan diyakini sebagai sisa kosmik dari saat planet luar terbentuk.

“Itulah yang membuat Trojan spesial. Jika ide-ide kita ini benar, mereka terbentuk di seluruh tata surya luar dan sekarang berada di satu lokasi di mana kita bisa pergi dan mempelajarinya,” kata Levison.

Sebelum menghadapi Trojan, Lucy akan melewati objek yang lebih kecil dan lebih biasa di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter. Para ilmuwan menganggap flyby 2025 ini sebagai gladi resik.

Tiga flybys Bumi akan dibutuhkan sebagai ketapel gravitasi agar Lucy mencapai kedua kawanan Trojan Jupiter pada saat misi akan berakhir pada tahun 2033.

Sangat Jauh dari Matahari

Pesawat ruang angkasa akan sangat jauh dari matahari, sejauh 530 juta mil (850 juta kilometer), sehingga panel surya besar diperlukan untuk menyediakan daya yang cukup. Masing-masing sayap melingkar membentang sepanjang 24 kaki (tujuh meter), membuat pesawat ruang angkasa tampak kecil yang terselip di tengah seperti tubuh ngengat.

Lucy bermaksud untuk melewati dalam jarak 600 mil (965 kilometer) dari setiap asteroid yang ditargetkan. “Setiap flybys itu harus mendekati kesempurnaan,” kata Zurbuchen.

Ketujuh Trojan ini memiliki berbagai ukuran mulai dari asteroid 40 mil (64 kilometer) dan moonlet setengah mil (satu kilometer) hingga spesimen besar yang melebihi 62 mil (100 kilometer).

Itulah indahnya mempelajari batu-batuan yang dinamai menurut pahlawan Perang Troya, mitologi Yunani, dan, baru-baru ini, atlet Olimpiade modern. Setiap perbedaan di antara mereka akan terjadi selama formasi mereka, kata Levison, menawarkan petunjuk tentang asal-usul mereka.

Tidak seperti banyak misi NASA, termasuk Dart yang akan datang, kependekan dari Double Asteroid Redirection Test, Lucy bukanlah akronim. Pesawat ruang angkasa ini dinamai sisa-sisa fosil nenek moyang manusia purba yang ditemukan di Ethiopia pada tahun 1974; sisa perempuan berusia 3,2 juta tahun itu mendapatkan namanya dari lagu Beatles tahun 1967 "Lucy in the Sky with Diamonds."

“Fosil Lucy benar-benar mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia, dan itulah yang ingin kami lakukan adalah mengubah pemahaman kita tentang evolusi tata surya dengan melihat semua objek yang berbeda ini,” kata Cathy Olkin dari Southwest Research Institute, wakil ilmuwan utama yang mengusulkan nama untuk pesawat luar angkasa itu.

Salah satu instrumen sainsnya sebenarnya memiliki cakram berlian yang ditanam di laboratorium dengan total 6,7 karat.

Dan ada hubungan lain dengan Fab Four, sebuah plakat yang ditempelkan pada pesawat ruang angkasa itu berisi baris-baris dari lagu yang mereka tulis, bersama dengan kutipan dari tokoh-tokoh lainnya. Dari single John Lennon: “Kita semua bersinar . . . seperti bulan dan bintang dan matahari.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home