Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 18:14 WIB | Senin, 21 November 2022

Masuk Musim Dingin, Kehidupan Warga Afghanistan Memburuk

Masuk Musim Dingin, Kehidupan Warga Afghanistan Memburuk
Dua anak Afghanistan berdiri di dekat tumpukan sampah di samping rumah mereka, di Kabul, Afghanistan, Senin, 18 April 2022. Seorang pejabat senior Komite Palang Merah Internasional mengatakan bahwa warga Afghanistan akan berjuang untuk hidup mereka saat negara bersiap untuk yang kedua kalinya. musim dingin di bawah pemerintahan Taliban dan menghadapi kondisi kemanusiaan yang merosot. (Foto-foto: dok. AP/Ebrahim Noroozi)
Masuk Musim Dingin, Kehidupan Warga Afghanistan Memburuk
Seorang pejuang Taliban berjaga-jaga ketika orang-orang mengantri untuk menerima jatah makanan yang didistribusikan oleh kelompok bantuan kemanusiaan Arab Saudi, di Kabul, Afghanistan, Senin, 25 April 2022.

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Lebih banyak warga Afghanistan yang akan berjuang untuk bertahan hidup karena kondisi kehidupan yang memburuk di tahun mendatang, kata seorang pejabat tinggi Komite Palang Merah Internasional (ICRC) dalam sebuah wawancara, saat negara itu bersiap menghadapi musim dingin keduanya di bawah kekuasaan Taliban.

Perebutan kekuasaan kelompok agama pada Agustus 2021 membuat ekonomi terpuruk dan secara fundamental mengubah Afghanistan, mendorong jutaan orang ke dalam kemiskinan dan kelaparan karena bantuan asing berhenti hampir dalam semalam.

“Kesulitan ekonomi ada di sana. Ini sangat serius dan orang-orang akan berjuang untuk hidup mereka,” Martin Schuepp, direktur operasi di Palang Merah, mengatakan dalam sebuah wawancara hari Minggu (20/11) malam.

Sanksi terhadap penguasa Taliban, penghentian transfer bank, dan pembekuan miliaran dana cadangan Afghanistan, dan telah membatasi akses ke lembaga global dan uang luar yang mendukung ekonomi negara yang bergantung pada bantuan sebelum penarikan pasukan Amerika Serikat dan NATO.

Awal musim dingin akan menambah kebutuhan kemanusiaan akut yang sudah dihadapi separuh negara, kata Schuepp.

“Harga melonjak karena berbagai alasan, tetapi juga masalah sanksi telah menyebabkan konsekuensi besar,” katanya. “Kami melihat semakin banyak orang Afghanistan yang harus menjual barang-barang mereka untuk memenuhi kebutuhan, di mana mereka harus membeli bahan untuk pemanas sementara pada saat yang sama harus menghadapi kenaikan harga makanan dan barang-barang penting lainnya.”

Sanksi merupakan tantangan dalam mendapatkan bantuan dan pasokan yang diperlukan ke negara secara tepat waktu, dan penting bahwa semua sanksi memiliki pengecualian kemanusiaan sehingga organisasi seperti ICRC dapat melanjutkan pekerjaan mereka, katanya.

Palang Merah sudah membayar gaji 10.500 staf medis setiap bulan untuk memastikan layanan kesehatan dasar tetap berjalan, tambahnya.

“Kami sangat sadar bahwa bukan peran utama kami untuk membayar gaji staf medis. Sebagai organisasi kemanusiaan, kami bukan tempat terbaik untuk melakukan itu. Kami telah melakukannya secara luar biasa untuk memastikan bahwa layanan terus diberikan.”

Schuepp, yang melakukan kunjungan pertamanya ke Afghanistan sebagai direktur operasi sejak pengambilalihan Taliban, mengatakan bahwa badan tersebut memberi makan sebagian besar populasi penjara di negara itu. Dia tidak dapat segera mengatakan berapa banyak tahanan yang ada di Afghanistan.

“Kami telah meningkatkan dukungan kami ke penjara dan narapidana, memastikan bahwa makanan disediakan di penjara di seluruh negeri,” katanya. “Saat ini, sekitar 80% populasi penjara mendapat manfaat dari dukungan makanan semacam itu.”

Dia menggambarkan peran Palang Merah sebagai “tindakan sementara” yang diperlukan setelah runtuhnya pemerintah Afghanistan yang didukung AS begitu Washington memulai penarikan pasukan terakhirnya pada Agustus 2021.

Palang Merah telah mencoba "memastikan bahwa layanan dasar terus berlanjut" di penjara di bawah kekuasaan Taliban, katanya.

Tidak ada negara di dunia yang mengakui Imarah Islam Afghanistan, sebagaimana Taliban menyebut pemerintahan mereka, membuat mereka terisolasi secara internasional. Kelompok agama itu sebelumnya memerintah Afghanistan pada 1990-an dan digulingkan oleh invasi AS pada 2001. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home