Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:44 WIB | Senin, 08 Maret 2021

Meghan: Keluarga Kerajaan Khawatir Soal Warna Kulit Anaknya

Meghan: Keluarga Kerajaan Khawatir Soal Warna Kulit Anaknya
Gambar tak bertanggal ini dirilis 7 Maret 2021 milik Harpo Productions yang menunjukkan Pangeran Inggris, Harry (kiri) dan istrinya Meghan (tengah), Duchess of Sussex, dalam percakapan dengan pembawa acara televisi AS, Oprah Winfrey. (Harpo Productions via AFP)
Meghan: Keluarga Kerajaan Khawatir Soal Warna Kulit Anaknya

SATUHARAPAN.COM-Meghan Markle menuduh Keluarga Kerajaan Inggris mengkhawatirkan seberapa gelap kulit putranya. Itu dia katakana dalam sebuah wawancara sensasional yang disiarkan hari Minggu (7/3).

Markle, yang merupakan keturunan Afrika-Amerika, mengatakan suaminya, Pangeran Harry, mengungkapkan kekhawatiran keluarganya atas warna kulit Archie, serta keamanan yang menjadi haknya, menjelang kelahirannya pada 6 Mei 2019.

“Pada bulan-bulan ketika saya hamil... kami memiliki percakapan bersama tentang 'dia tidak akan diberi keamanan, dia tidak akan diberi gelar' dan juga kekhawatiran dan percakapan tentang seberapa gelap kulitnya ketika dia lahir,”kata Meghan pewawancara Oprah Winfrey. Dia menekankan bahwa ratu sendiri "selalu luar biasa bagiku".

Ratu Inggris yang juga melakukan siaran televisi beberapa jam sebelum wawancara Harry dan Meghan mendesak persatuan.

Meghan mengatakan ketika dia pertama kali mengandung putranya, Archie, ada "kekhawatiran dan percakapan tentang seberapa gelap kulitnya saat dia lahir." Pernyataan itu membuat Winfrey bertanya "Apa?" dengan tidak percaya dan duduk diam sejenak.

Meghan menolak untuk mengatakan siapa yang melakukan percakapan itu dengan Harry yang dia sampaikan padanya, mengatakan mengungkapkan nama mereka akan "sangat merusak."

Meghan juga mengatakan dia terkejut ketika diberi tahu bahwa putranya tidak akan menjadi pangeran, dan tidak akan menerima keamanan dari istana.

Ratu Inggris Elizabeth II menyampaikan pesan tahunan pada Commonwealth Day di St George's Hall di Kastil Windsor, Inggris, dalam gambar ini dikeluarkan pada 5 Maret 2021. (Foto: dok. Reuters)

 

Hari Persemakmuran

Sementara itu, Ratu Elizabeth dari Inggris merayakan pada hari Minggu di London rasa persatuan Persemakmuran sebagai  "waktu yang tiada duanya", hanya beberapa jam sebelum wawancara di Amerika Serikat oleh cucunya Pangeran Harry dan istrinya Meghan yang dapat memperdalam perpecahan dalam keluarga kerajaan.

Dalam pidatonya untuk memperingati Hari Persemakmuran, yang didedikasikan untuk negara-negara yang sebagian besar berasal dari bekas kerajaan Inggris yang memelihara hubungan dengan Inggris, Ratu menyambut "apresiasi yang lebih dalam atas dukungan timbal balik dan makanan spiritual yang kami nikmati saat terhubung dengan orang lain" selama pandemi virus corona.

“Kami semua terus menghargai dukungan, luasnya pengalaman dan pengetahuan yang dibawa oleh kerja sama, dan saya berharap kami dapat mempertahankan rasa kedekatan dan komunitas yang diperbarui ini,” katanya dalam pesan yang disiarkan televisi.

Selama hampir 50 tahun, keluarga kerajaan telah menghadiri kebaktian Commonwealth Day tahunan di Westminster Abbey London pada bulan Maret, tetapi telah dibatalkan tahun ini karena pandemi COVID-19.

Pangeran Charles, bergabung dengan bangsawan lain termasuk putra sulung dan pewarisnya, Pangeran William, juga menyiarkan penghormatan atas keberanian yang ditunjukkan oleh orang-orang di seluruh Persemakmuran dalam menanggapi pandemi.

Pesan tersebut, menurut Reuters, mengudara beberapa jam sebelum CBS menyiarkan cerita yang sangat dinanti dari Duke dan Duchess of Sussex, wawancara mendalam pertama mereka sejak mereka pindah ke AS. Informasi dari Oprah Winfrey dengan Harry dan Meghan menjelaskan mengapa mereka meninggalkan Inggris untuk memulai hidup baru di California.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home