Loading...
BUDAYA
Penulis: Reporter Satuharapan 11:42 WIB | Selasa, 10 Desember 2019

Menelusuri Jejak Sejarah Inggrisan Banyuwangi dan Broome Australia

Dr Thor Kerr dari Curtin University, Perth, Australia (kanan), dan Irfan Wahyudi PhD dari Universitas Airlangga (Unair), menunjukkan kesamaan arsitektur asrama Inggrisan di Banyuwangi dengan kantor gedung yang menjadi kantor operator telekomunikasi dulu di Broome. (Foto: banyuwangikab.go.id)

BANYUWANGI, SATUHARAPAN.COM – Kabupaten Banyuwangi diduga menyimpan jejak sejarah panjang dengan Kota Broome, Australia Barat. Kedua kota tersebut pernah terkoneksi pada awal abad ke-18 dalam satu jalur kabel telegram bawah laut yang dibangun Inggris, mulai dari Eropa hingga Australia.

Hal itu diungkapkan oleh Dr Thor Kerr dari Curtin University, Perth, Australia, dan Irfan Wahyudi PhD dari Universitas Airlangga (Unair). Kedua peneliti tersebut menjelaskan, terdapat bukti-bukti tertulis keterkaitan antardua kota tersebut dan didukung adanya bangunan yang mirip di antara dua kota tersebut.

“Berangkat dari situlah, tim kami dari Unair dan Curtin University ingin meneliti lebih dalam adanya keterkaitan tersebut. Kami akan menelusuri kembali lewat penelitian ‘Memori Kolektif Banyuwangi dan Broome’,” kata Irfan, dosen yang juga kepala divisi program internasional Unair tersebut, seperti dilansir situs resmi banyuwangikab.go.id.

Menurut Irfan, ada kisah historis yang cukup kuat antara Broome dan Banyuwangi. Kedua kota ini pernah terhubung pada 1889 melalui kabel telegram bawah laut yang dibentangkan dari Banyuwangi ke Broom. Kabel ini ditarik dengan kapal selama 10 hari.

Pada masa itu, kata Irfan, Australia sendiri tengah berada dalam pendudukan Inggris. Kabel telegram itu fungsinya untuk menyambungkan orang-orang di Inggris maupun Australia untuk saling berkomunikasi terutama untuk berhubungan dengan sanak famili mereka.

“Kabel itu terbentang mulai Eropa di Inggris melalui Afrika sampai Timur Tengah dan India. Dari India menyambung  sampai Singapura lalu masuk ke Jawa melalui Batavia terus menuju jalur Deandles (Panarukan-Situbondo) hingga sampai ke Banyuwangi. Dari Banyuwangi, lalu jalurnya langsung menuju Broome. Ada juga yang ke Darwin tapi tidak direct,” Irfan menjelaskan.

Irfan melanjutkan, kantor operator untuk yang ada di Banyuwangi adalah asrama Inggrisan. Bangunan tersebut memiliki kesamaan arsitektur dengan kantor gedung yang menjadi kantor operator di Broome dulu.

“Kemarin waktu ditunjukkan Bupati Banyuwangi Azwar Anas foto Inggrisan dan maket renovasinya, saya langsung kaget. Ternyata mirip dan langsung saya tunjukkan foto di ponsel saya ke Bupati Anas kemiripannya. Ada kesamaan arsitekturnya,” Thor Kerr menambahkan.

Dokumen Kontrak Pemasangan Kabel Bawah Laut

Inggrisan adalah bangunan yang dulunya merupakan kantor dagang Inggris yang didirikan oleh British East India Company (BEIC). Bangunan itu kini telah menjadi bangunan cagar budaya Banyuwangi, dan dalam proses revitalisasi dengan melibatkan arsitek Yori Antar.

Bukti lain, lanjut dia, nama Banyuwangi tertera dengan jelas di dokumen kontrak pemasangan kabel bawah laut dengan tajuk “Banyuwangie and Australia Western Cable”. Dokumen itui masih tersimpan dengan rapi di museum Kota Broome.

“Hal ini semua yang memicu kami untuk melakukan penelitian. Semoga hasilnya bisa menggali lebih dalam sejarah kedua wilayah dan membangun kembali hubungan yang pernah sangat erat tersebut,” ujarnya.

Sementara itu, Dr Thor Kerr menjelaskan bahwa gedung operator di Broome saat ini masih terawat dengan baik. Gedung itu pernah menjadi gedung pengadilan dan catatan sipil, sekarang kosong namun masih dilestarikan.

Ia menambahkan, penelitian ini nantinya akan menggali bukti-bukti keterkaitan itu lebih dalam. Mengingat, pada zaman itu banyak warga nusantara yang bekerja sebagai nelayan mutiara di Broome. Banyak juga masakan denga taste Asia di kawasan tersebut.

“Bahkan di sana ada festival kesenian The Window of Asia, Jendela ke Asia. Jadi tak sadar sebenarnya mereka sangat terhubung dengan Asia tapi tak tahu memulai dari mana,” kata Thor Kerr, dosen departemen komunikasi dan studi budaya di Curtin University.

“Kami berharap bisa mengorek lagi, sehingga bisa menumbuhkan lagi semangat ada koneksi sebenarnya. Penelitian ini mendasari bagaimana orang Broome dan Banyuwangi memaknai atau mengingat, namun kami juga melihat peluang besar untuk kedua kota ini bisa terhubung lagi,” kata Dr Kerr.

Babak Baru Hubungan Banyuwangi-Australia

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, temuan sejarah itu akan menambah kekayaan cerita bangunan Inggrisan. “Selama ini Gedung Inggrisan adalah monumen sejarah yang penting bagi daerah tapi pengetahuan kita tentang kisah historisnya masih sangat terbatas,” kata Bupati Anas.

“Fakta ini akan memperkaya kami merenovasi bangunan bersejarah ini. Kami semakin optimistis untuk renovasi gedung Inggrisan ini dikembalikan dengan akar sejarahnya,” kata Anas.

Anas berharap nantinya, dengan terbukanya sejarah antara gedung Inggrisan di Banyuwangi dan Kota Broome menjadi babak baru hubungan Banyuwangi Australia. Juga menjadi momentum terbukanya pariwisata Banyuwangi dengan Australia.

“Pastinya Asrama Inggrisan akan menjadi destinasi yang menarik untuk wisata daerah, semoga bisa mengundang wisawatan dari Australia ke Banyuwangi,” ujar Anas. 

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home