Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 10:16 WIB | Minggu, 19 September 2021

Menengok Penjara Pul-i-Charkhi di Kabul, Afghanistan

Foto tak bertanggal menunjukkan seorang delegasi ICRC memeriksa setiap tahanan di penjara Pul-i-Charkhi telah menerima barang-barang dasar yang mereka butuhkan selama musim dingin. (Foto: dok. Olivier Moeckli/ICRC)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Ribuan tahanan dijejalkan ke dalam penjara kumuh di sebelah timur Kabul bulan lalu sampai Taliban membebaskan mereka saat mereka mendekati ibu kota.

Itu adalah strategi yang digunakan kelompok Islam garis keras di seluruh negeri selama serangan kilat mereka: menargetkan penjara untuk membebaskan narapidana Islam dan menambah barisan pasukan tempur mereka.

Namun dengan melakukan itu, Taliban juga membebaskan puluhan ribu penjahat untuk kembali ke masyarakat, di antara mereka termasuk pembunuh, pemerkosa, dan pencuri.

Tur ke penjara Pul-e-Charkhi yang terkenal, sekarang sebagian besar sepi, memberikan pandangan menarik tentang kehidupan di balik jeruji untuk 15.000 mantan narapidana.

Sel-sel di satu sayap dipenuhi dengan pakaian, sepatu, dan barang-barang milik para tahanan lainnya yang menyelinap pergi ketika Taliban membuka gerbang pada 14 Agustus, satu hari sebelum mereka merebut ibu kota.

Para petugas penjara juga melarikan diri, dan  dalam banyak kasus meninggalkan seragam mereka.

Sekarang fasilitas itu, yang terbesar di negara itu, dikotori dengan sampah, dan bau busuk dari makanan dan jamban yang busuk memenuhi lokasi itu.

Orang-orang Taliban bersenjata yang sekarang menguasai penjara mengatakan 11 blok di sayap utama masing-masing digunakan untuk menampung 1.500 narapidana, kebanyakan penjahat biasa, pencuri kecil dan gangster garis keras.

Dan masih harus dilihat apakah itu akan pernah menjadi penuh lagi atau tidak.

Sebagai catatan, Taliban telah menjanjikan bentuk pemerintahan yang lebih longgar kali ini, ketimbang masa pemerintahan mereka dari tahun 1996 hingga 2001. Ketika itu mereka mempraktikkan keadilan singkat, dengan hukuman termasuk eksekusi bagi pembunuh dan pemerkosa, amputasi anggota badan bagi pencuri, dan rajam bagi pezina.

Tahanan Taliban juga termasuk di antara mereka yang ditahan di Pul-e-Charkhi, serta lebih banyak lagi militan garis keras dari kelompok ISIS.

Satu sel yang dikunjungi AFP mencatat slogan ISIS yang dicat hitam di dinding, sementara kata-kata "Negara Islam" terukir di plester tangga.

Pembangunan penjara terbesar Afghanistan dimulai pada 1970-an, dan dalam beberapa dekade sejak itu telah dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia karena kondisinya yang jorok dan sempit.

Sementara narapidana kaya dapat menyuap penjaga untuk sel dan toilet pribadi, sebagian besar harus hidup dengan jatah makan yang hampir tidak memenuhi standar gizi dasar.

Mereka menghadapi kondisi beku di musim dingin dan panas terik di musim panas. Pengunjung diizinkan atas kemauan pihak berwenang, sementara mereka yang tidak mau mengikuti aturan akan dicambuk.

Kerusuhan, pemberontakan, dan bentrokan adalah hal biasa di penjara-penjara Afghanistan, sering kali diwarnai hujan peluru.

Beberapa sel menampung 15 hingga 20 tahanan di ranjang susun, dengan syal yang berfungsi sebagai tirai di antara setiap bingkai tempat tidur yang memberikan satu-satunya privasi.

Sel-sel lain hanya menampung tiga narapidana, dua di kasur berdampingan di lantai dan satu di rak darurat. Hanya sedikit yang memiliki kemewahan toilet.

Namun, ada beberapa sentuhan sederhana. Wallpaper yang menggambarkan matahari tropis terbenam menghiasi dinding beton beberapa unit, yang lain ditutupi dengan bendera tiga warna dari pemerintah sebelumnya, dan beberapa narapidana bahkan memelihara burung, binatang itu juga seperti dipenjara, di dalam sangkar.

Sebuah musala dengan puluhan sajadah yang tertata rapi berjajar terlihat paling rapi di blok tersebut, sementara bagian lain telah diubah menjadi madrasah darurat, atau sekolah pendidikan Islam.

Di dekat pintu masuk ke satu blok, kantor administrasi telah habis terbakar, tindakan terakhir dari pembangkangan tahanan sebelum melarikan diri.

Topi, kemeja abu-abu, celana panjang, sepatu bot, dan helm mantan penjaga digantung sejak mereka meninggalkan pos mereka ketika jelas-jelas Taliban akan merebut Kabul.

Di luar, kucing dan anjing berkeliaran di jalan perimeter di sekitar kompleks, melingkar jauh, dibatasi oleh dinding empat meter yang diatapi oleh kawat berduri dan diselingi oleh menara pengawas.

Area kunjungan penuh dengan lubang peluru, di mana serangan terakhir terjadi sebelum para penjaga melarikan diri.

Mawlawi Abdulhaq Madani, seorang pejuang Taliban berusia 33 tahun yang sekarang menjaga penjara, senang melihat penjara itu kosong. Itu, katanya, "tempat horor". (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home