Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:04 WIB | Minggu, 31 Januari 2021

Mengapa Protes Anti Pemerintah Meluas di Rusia?

Mengapa Protes Anti Pemerintah Meluas di Rusia?
Foto tanggal 23 Januari 2021 ini, polisi di Yekaterinburg, Rusia, memblokir protes atas pemenjaraan Alexei Navalny. (Foto-foto: dok. AP)
Mengapa Protes Anti Pemerintah Meluas di Rusia?
Pengunjuk rasa di St. Petersburg, Rusia, bentrok dengan polisi atas pemenjaraan pemimpin oposisi Alexei Navalny.
Mengapa Protes Anti Pemerintah Meluas di Rusia?
Foto 17 Januari 2021 ini, Alexei Navalny dikelilingi oleh wartawan di dalam pesawat sebelum terbang ke Moskow di Bandar Udara Berlin Brandenburg.
Mengapa Protes Anti Pemerintah Meluas di Rusia?
Istana yang dibangun untuk Vladimir Putin yang dilaporkan Alexei Navalny. (Foto: tangkap layar video)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Rusia diguncang oleh protes nasional pendukung pemimpin oposisi Alexei Navalny yang dipenjara. Pihak berwenang Rusia bergerak cepat membuat blokade baru: tekanan hukum pada sekutunya hingga kampenye mendiskreditkan demonstrasi.

Unjuk rasa sebesar ini belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh Rusia, ketika pada 23 Januari mereka menuntut pembebasan Navalny dari penjara. Ada ribuan orang ditangkap, dan lusinan penyelidikan kriminal dibuka. Puluhan rekan dan sekutu utama Navalny telah dipenjara, dengan beberapa menghadapi tuntutan pidana yang membawa hukuman penjara.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, menyamakan penyelenggara protes dengan "teroris," dan anggota parlemen menuduh bahwa Navalny adalah antek Barat dan mengkhianati negaranya untuk menguntungkan musuh Rusia.

Tim Navalny mengakui adanya tekanan yang besar, tetapi mengatakan tidak akan menyerah dan menyerukan demonstrasi lain pada hari Minggu (31/1) in.

Apa Yang Mendorong Timbulnya Protes?

Navalny, kritikus paling sengit terhadap Putin, kembali ke Rusia pada 17 Januari setelah lima bulan di Jerman, tempat ia memulihkan diri dari racun saraf yang menurutnya dilakukan atas perintah Kremlin, meskipun pejabat Rusia menyangkal hal itu.

Navalny yang berusia 44 tahun ditangkap di bandar udara pada saat kedatangan dan dipenjara selama 30 hari, menunggu sidang pengadilan apakah akan mengirimnya ke penjara karena dugaan pelanggaran masa percobaan dari hukuman masa lalu, yang dia klaim bermotif politik. Pengadilan hari Kamis menolak untuk membebaskan Navalny, menolak banding atas penangkapannya.

Navalny terkenal dengan video tentang investigasi korupsi oleh pejabat Rusia. Setelah penangkapannya, timnya merilis laporan di saluran YouTube-nya tentang kompleks tepi laut senilai US$ 1,3 miliar yang diduga dibangun untuk Putin, menampilkan perabotan Italia yang mewah dan bahkan sikat toilet yang mahal. Video ini telah dilihat lebih dari 100 juta kali. Kremlin dan bahkan Putin, yang tidak pernah menyebut nama Navalny, membantah bahwa itu dibangun untuknya.

Tim Navalny menyerukan protes massal menuntut pembebasannya pada 23 Januari, dan puluhan ribu orang turun ke jalan di lebih dari 100 kota Rusia menyatakan kemarahan terbesar dan paling luas terhadap Kremlin selama bertahun-tahun. Aksi unjuk rasa terjadi meskipun mereka tidak memiliki izin, sesuatu yang sebelumnya menghalangi jumlah pemilih yang besar karena ancaman penangkapan.

Tanggapan Pejabat Rusia

Beberapa hari sebelum protes, sejumlah rekan Navalny ditahan. Pemerintah memepringatkan bahwa tim Navalny mendorong anak di bawah umur untuk turun ke jalan mulai menyebar di kalangan orang tua. Tim Navalny membantah tuduhan tersebut.

Pada protes itu, lebih dari 4.000 orang ditahan, menurut OVD-Info, sebuah kelompok hak asasi manusia yang memantau penangkapan politik. Dikatakan itu adalah yang terbanyak dalam sembilan tahun sejarah di era Putin. Di beberapa kota, aksi unjuk rasa dibubarkan secara agresif, dan para pembela hak asasi manusia mengatakan ada kasus kekerasan. Sekitar 20 investigasi kriminal dibuka atas berbagai tuduhan.

Pada hari Rabu, polisi Moskow melakukan serangkaian penggerebekan di apartemen dan kantor milik rekan Navalny dan tokoh oposisi, termasuk apartemennya sendiri. Penggeledahan dilakukan sebagai bagian dari investigasi atas dugaan pelanggaran peraturan virus corona selama protes, dakwaan yang dapat diancam hukuman penjara hingga dua tahun.

Lima orang, termasuk saudara laki-laki Navalny, Oleg dan sekutu utama, Lyubov Sobol, telah ditahan selama 48 jam dalam kasus tersebut.

Komite Investigasi Rusia juga menuduh ahli strategi Navalny, Leonid Volkov, mendorong anak di bawah umur untuk berpartisipasi dalam protes yang tidak sah. Volkov, yang meninggalkan Rusia dua tahun lalu, menghadapi kemungkinan hukuman penjara jika dia kembali. Kasus terhadapnya dibuka sehari setelah dia menulis posting Facebook yang mendesak anak di bawah umur untuk tidak melakukan protes.

“Kami belum pernah menghadapi tekanan seperti ini sebelumnya,” kata Ivan Zhdanov, kepala Navalny's Foundation for Fighting Corruption, mengatakan kepada AP.

Bagaimana Oposisi Lainnya?

Selama bertahun-tahun, oposisi Rusia terdiri dari kelompok-kelompok yang terpecah-pecah yang sering tidak setuju satu sama lain, meskipun ada beberapa contoh persatuan dalam beberapa tahun terakhir: Pada 2019, kampanye untuk memungkinkan kandidat oposisi mencalonkan diri sebagai dewan kota Moskow membuat lusinan politisi berbeda berkumpul bersama dan memicu protes massa setiap akhir pekan selama beberapa pekan.

Kasus Navalny mendapat dukungan bulat dari berbagai politisi oposisi, bahkan mereka yang biasanya tidak sependapat dengannya. Mereka menghadiri rapat umum pada 23 Januari, mengeluarkan pernyataan yang menuntut pembebasannya dan membagikan video tentang "Istana Putin" di media sosial.

“Tekanan pada seseorang yang merupakan lawan dari pemerintahan yang sedang berkuasa, tentu saja, memengaruhi semua orang, dan kami perlu membela masing-masing dan setiap orang dan mencoba membantu,” kata politisi Moskow ,Yulia Galyamina, yang menjadi terkenal dalam kampanye 2019 dan menghadapi penjara sendiri karena pelanggaran protes.

Beberapa aktivis terjebak dalam baku tembak. Polisi Moskow menahan seorang anggota gerakan Masyarakat Sipil, menggerebek rumah mereka dan anggota lain dalam penyelidikan Navalny. Rumah juru bicara Galyamina juga digerebek.

Apakah Melihat Protes sebagai Ancaman?

Para pejabat menepis protes minggu lalu itu, dan menganggapnya sebagai aksi kecil. Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan "jumlah yang dapat diabaikan" dari orang-orang yang mengikuti demonstrasi, dibandingkan dengan jumlah orang yang memilih Putiin.

Pada saat yang sama, TV yang dikendalikan negara, yang biasanya mengabaikan protes oposisi, mendedikasikan segmen panjang untuk aksi unjuk rasa, dengan fokus pada contoh-contoh kekerasan oleh demonstran dan menekankan pengekangan polisi. 

Tim Navalny pada hari Rabu mengatakan di aplikasi Telegram bahwa penggerebekan pekan ini adalah tanda "ketakutan gila" Putin terhadap demonstrasi massa.

Para pengamat yakin pemerintah menanggapi protes dengan sangat serius. Tatyana Stanovaya, pendiri “R. Politik”, sebuah wadah pemikir politik, mengatakan bahwa para pemimpin memahami bahwa ada alasan untuk frustrasi publik sejak reformasi pensiun 2018 yang tidak populer, di mana usia pensiun dinaikkan. Tetapi Kremlin juga percaya kerusuhan yang dikobarkan oleh Navalny didukung oleh musuh asing.

“Di satu sisi ada kekecewaan publik, di sisi lain ada… perlawanan terhadap penguasa yang di Kremlin dianggap sebagai instrumen badan intelijen asing. Kombinasi ini dapat bekerja untuk memperkuat garis otoritas," kata Stanovaya. “Saya pikir kita sudah melihatnya.”

Bagaimana Selanjutnya?

Baik analis dan sekutu Navalny percaya tindakan keras akan terus berlanjut dan mungkin meningkat karena perselisihan antara politisi dan pihak berwenang terus berlanjut. "Saya telah bekerja dengan Navalny selama 10 tahun, dan tahun demi tahun mesin penindasan terhadap kami ini tidak pernah melambat, tetapi bertambah cepat," kata Sobol kepada wartawan sehari sebelum penangkapannya.

Sekutu Navalny lainnya tetap tidak terpengaruh. "Kami berharap ini akan membuat marah orang-orang lebih jauh menjelang demonstrasi pada 31 Januari, dan lebih banyak orang akan muncul," kata Zhdanov.

Sangat penting bagi pihak berwenang untuk menjaga situasi tetap terkendali menjelang pemilihan parlemen pada bulan September, kata analis politik dan mantan penulis pidato Kremlin, Abbas Gallyamov di Facebook.

Pemilu akan menentukan siapa yang mengontrol Duma Negara pada tahun 2024, ketika masa jabatan Putin saat ini berakhir dan dia dapat mengupayakan pemilihan kembali untuk enam tahun ke depan, berkat reformasi konstitusi tahun lalu.

“Di tengah kondisi kehidupan yang memburuk dan tuntutan perubahan yang terus meningkat, seseorang sudah cenderung menolak dukungannya kepada pihak berwenang. Untuk menambah protes, pengunjuk rasa muncul, menunjukkan ketidakpuasan bahwa mereka tidak sendiri, " kata Gallyamov. “Mengintensifkan protes jalanan dapat merugikan pihak berwenang dalam bencana pemilu. Untuk menghindarinya, cara apa pun itu dilihat sebagai baik." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home