Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 17:19 WIB | Kamis, 13 Januari 2022

Menjelang Olimpiade Musim Dingin, China Menghadapi Kenaikan Kasus COVID-19

Orang-orang yang memakai masker wajah melihat tampilan maskot Paralimpiade Musim Dingin, Shuey Rhon Rhon, kiri, dan maskot Olimpiade Musim Dingin, Bing Dwen Dwen di dekat Olympic Green di Beijing, Rabu, 12 Januari 2022. (Foto: AP/Mark Schiefelbein)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Beberapa pekan sebelum menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin Beijing, China sedang memerangi beberapa wabah virus corona di enam kota yang paling dekat dengan ibu kota yang didominasi varian Omicron yang sangat menular.

Keberhasilan Olimpiade dan martabat nasional China dipertaruhkan, dan Beijing menggandakan kebijakan COVID-19 “tanpa toleransi”. Di seluruh China, lebih dari 20 juta orang berada dalam beberapa bentuk penguncian, dengan banyak yang dicegah meninggalkan rumah mereka.

Tianjin, hanya sekitar satu jam perjalanan jauhnya dari Beijing, dalam keadaan siaga tinggi, meskipun telah menahan diri untuk tidak memberlakukan penguncian total seperti di Xi'an, sebuah kota berpenduduk 14 juta.

Sebaliknya, kota itu telah menutup beberapa komunitas perumahan dan universitas, membatalkan hampir semua penerbangan, menangguhkan layanan kereta api berkecepatan tinggi, dan menutup jalan raya. Orang yang meninggalkan kota diharuskan menunjukkan tes COVID-19 negatif dan mendapat izin khusus.

Kota itu melakukan pengujian massal untuk kedua kalinya untuk 14 juta penduduknya pada hari Rabu (12/1), dan meminta mereka untuk tetap tinggal di rumah mereka sampai mereka menerima hasil negatif.

China menjalankan kebijakan tanpa kompromi hampir sejak awal pandemi, dimulai dengan langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyegel 11 juta orang di pusat kota Wuhan tempat virus pertama kali terdeteksi, di sepanjang dan bagian lain dari provinsi Hubei pada Januari 2020.

China melaporkan 124 kasus yang ditularkan di dalam negeri pada hari Kamis (13/1), termasuk 76 di Provinsi Henan dan 41 di Tianjin. Pihak berwenang telah melaporkan total 104.379 kasus, 3.460 di antara mereka saat ini aktif, dan 4.636 kematian, angka yang tidak berubah dalam beberapa bulan.

Beijing menghadapi risiko yang berpotensi lebih besar karena varian Omicron yang lebih menular telah menunjukkan dirinya mahir dalam menghindari vaksin. Selain itu, kurangnya wabah yang meluas berarti penduduk China hanya dilindungi oleh vaksin dan bukan dari antibodi yang dihasilkan oleh infeksi sebelumnya, kata Dr. Vineeta Bal, seorang ahli imunologi India.

“Olimpiade akan menjadi uji coba pertama,” kata Bal. Omicron “dapat dengan mudah bepergian di China.” Berbeda dengan Tokyo Olimpics bubble, tidak akan ada kontak antara mereka di dalam dan dunia luar.

Ofisial, atlet, staf, dan jurnalis akan melakukan perjalanan antara hotel dan tempat kompetisi dengan kendaraan yang dirancang khusus dalam apa yang digambarkan sebagai sistem loop tertutup. Orang China harus dikarantina selama tiga pekan setelah meninggalkan gelembung.

Bahkan sampah dari dalam akan ditangani secara terpisah dan polisi lalu lintas Beijing mengatakan siapa pun yang terlibat dalam tabrakan dengan kendaraan Olimpiade Musim Dingin yang ditunjuk harus berhati-hati untuk tidak bersentuhan dengan penumpang dan menunggu tim khusus untuk menangani masalah tersebut.

Jika ditegakkan dengan ketat, langkah-langkah seperti itu seharusnya dapat mencegah penyebaran virus di dalam gelembung, kata Kei Saito, ahli virologi di Universitas Tokyo. Tapi di luar, itu bisa menjadi cerita yang berbeda. “Omicron tiga sampai empat kali lebih mudah menular daripada Delta… Saya pikir hampir tidak mungkin untuk mengendalikan penyebaran Omicron,” kata Saito.

Namun, terlepas dari pandemi global dan kontroversi yang tak kunjung reda termasuk boikot diplomatik yang dipimpin Amerika Serikat, penyelenggara bertekad bahwa Olimpiade akan terus berlanjut. “Dunia mengalihkan pandangannya ke China, dan China sudah siap,” kata presiden China dan pemimpin Partai Komunis yang berkuasa, Xi Jinping, selama tur inspeksi tempat kompetisi pekan lalu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home