Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:52 WIB | Sabtu, 18 September 2021

Merasa Ditinggalkan, Prancis Tarik Dubes dari AS dan Australia

Presiden Prancis, Emmanuel Macron (kiri), berbicara dengan Presiden AS, Joe Biden, di markas NATO di Brussels pada 14 Juni 2021. (Foto: dok. AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Prancis menarik duta besarnya untuk Amerika Serikat dan Australia pada hari Jumat (17/9), beberapa hari setelah kesepakatan dicapai antara dua negara terakhir, dan mengakibatkan hilangnya kesepakatan kapal selam senilai US$ 40 miliar.

Diplomat top Prancis, Jean Yves-Le Drian, merilis pernyataan untuk mengumumkan keputusan tersebut. Dia mengatakan itu atas "perilaku yang tidak dapat diterima" dan bahwa langkah itu "dibenarkan oleh keseriusan yang luar biasa dari pengumuman" antara AS dan Australia.

Seorang pejabat Gedung Putih dengan cepat membalas, mengatakan AS menyesali keputusan untuk memanggil kembali para duta besar dan akan bekerja dengan mitra Prancisnya untuk menyelesaikan perbedaan dalam "beberapa hari mendatang."

Awal pekan ini, AS, Australia, dan Inggris mengumumkan aliansi baru yang dipandang sebagai upaya melawan China di Indo-Pasifik. Prancis ditinggalkan dan mengatakan itu dibutakan, meskipun mengajukan pertanyaan dalam pembicaraan pribadi dengan pejabat AS.

Prancis bahkan menyebut langkah itu sebagai "tikaman dari belakang" dan membatalkan acara diplomatik yang diadakan di Washington pada hari Jumat. Seorang perwira tinggi Angkatan Laut Prancis berada di AS, tetapi pergi lebih awal untuk kembali ke Paris.

Selain ditinggalkan dari aliansi, Prancis kehilangan kesepakatan yang telah disepakati dengan Australia beberapa tahun lalu untuk membangun kapal selam diesel-listrik.

Kesepakatan baru dengan AS akan membuat Washington memberi Australia kapal selam bertenaga nuklir. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home