Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:02 WIB | Sabtu, 19 Desember 2020

Merkel Minta Orang Jerman Tinggal di Rumah Selama Natal

Kanselir Jerman, Angela Merkel. (Foto: dok. Reuters)

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Kanselir Jerman, Angela Merkel, mendesak warga Jerman pada hari Sabtu (19/12) untuk menghindari mengunjungi anggota keluarga selama Natal dan menggunakan panggilan video sebagai gantinya untuk memberi salam, seperti yang dilakukan anggota layanan di luar negeri, saat negara itu memerangi COVID-19.

Jerman sedang berjuang dengan meningkatnya infeksi virus corona dan kematian. Pujian untuk Merkel, karena telah menjinakkan gelombang pertama, namun beralih menjadi kritik atas kegagalannya mengatasi gelombang kedua.

"Wanita dan pria ditempatkan jauh dari rumah untuk memastikan keamanan, kami tahu apa artinya memiliki kontak terbatas dengan orang yang dicintai," kata Merkel dalam podcast video mingguannya.

"Mereka tahu apa artinya hanya dapat menggunakan Skype dalam jangka waktu yang lama daripada bersama," katanya, mengacu pada sistem panggilan video Microsoft.

Jerman mencatat lebih dari 31.000 infeksi baru dan 702 kematian pada hari Sabtu (19/12), kata Institut Robert Koch untuk penyakit menular. Itu dua kali lipat jumlah infeksi yang dilaporkan pada 15 Desember, satu hari sebelum Jerman melakukan penguncian keras yang diperkirakan akan berlangsung hingga setidaknya 10 Januari.

Merkel telah membuat seruan emosional menjelang Natal dan Tahun Baru, mendesak warga Jerman untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu dan untuk membatasi kontak sosial hingga mininum absolut, karena para ahli kesehatan memperingatkan lonjakan infeksi selama liburan.

“Apa yang menunggu banyak dari kita selama Natal adalah hal biasa bagi orang-orang yang sedang menjalankan misi di luar negeri,” katanya pada hari Sabtu.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home