Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:28 WIB | Selasa, 09 Februari 2021

Militer Myanmar Ancam Gunakan Kekerasan untuk Membubarkan Demonstrasi

Militer Myanmar Ancam Gunakan Kekerasan untuk Membubarkan Demonstrasi
Sebuah truk polisi menggunakan meriam air untuk membubarkan kerumunan pengunjuk rasa di Naypyitaw, Myanmar pada hari Senin (8/2/2021). (Foto-foto: AP)
Militer Myanmar Ancam Gunakan Kekerasan untuk Membubarkan Demonstrasi
Para pengunjuk rasa memberikan hormat tiga jari dari belakang barikade polisi dekat Pagoda Sule di Yangon, Myanmar pada hari Senin (8/2/2021).
Militer Myanmar Ancam Gunakan Kekerasan untuk Membubarkan Demonstrasi
Para biksu Buddha bergabung dengan massa menolak kudeta militer di Yangon, Myanmar.

YANGON, SATUHARAPAN.COM-Polisi Myanmar memperingatkan pengunjuk rasa untuk membubarkan atau menghadapi kekerasan, setelah televisi pemerintah mengisyaratkan tindakan yang akan datang untuk membungkam demonstrasi massa menentang kudeta militer dan penangkapan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Puluhan ribu orang bergabung dalam demonstrasi jalanan pada hari Senin (8/2), hari ketiga, di kota-kota di seluruh negeri untuk mengecam militer atas perebutan kekuasaannya Senin pekan lalu.

Di ibu kota Naypyitaw, tiga barisan polisi dengan perlengkapan anti huru-hara dapat terlihat di seberang jalan ketika pengunjuk rasa meneriakkan slogan anti-kudeta dan mengatakan kepada polisi bahwa mereka harus melayani rakyat, bukan militer, menurut media dan siaran langsung acara.

Polisi memasang tanda di jalan yang mengatakan bahwa amunisi dapat digunakan jika demonstran melanggar barisan ketiga petugas. Sebelumnya, polisi di Naypyitaw sempat mengarahkan meriam air ke pengunjuk rasa.

Reuters tidak dapat menghubungi junta untuk mengomentari protes tersebut, tetapi media pemerintah mengisyaratkan kemungkinan tindakan terhadap mereka dalam komentar pertama dari saluran pemerintah mana pun, dengan mengatakan bahwa publik ingin menyingkirkan "pelaku kesalahan".

Seruan untuk bergabung dalam protes dan mendukung kampanye pembangkangan sipil telah tumbuh lebih keras dan lebih terorganisir sejak kudeta, yang menuai kecaman internasional yang meluas.

"Kami petugas kesehatan memimpin kampanye ini untuk mendesak semua staf pemerintah untuk bergabung," kata Aye Misan, seorang perawat di rumah sakit pemerintah pada sebuah protes di kota terbesar Yangon. "Pesan kami kepada publik adalah bahwa kami bertujuan untuk sepenuhnya menghapus rezim militer ini dan kami harus berjuang untuk takdir kami."

Di Yangon, sekelompok biksu berjubah kuning kunyit, yang memiliki sejarah menggalang aksi komunitas di negara yang mayoritas beragama Buddha, berbaris di barisan depan protes dengan para pekerja dan pelajar. Mereka mengibarkan bendera Buddha warna-warni di samping spanduk merah, warna Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Suu Kyi, yang memenangkan pemilihan umum pada November.

"Bebaskan Pemimpin Kami, Hormati Suara Kami, Tolak Kudeta Militer," kata salah satu tanda. Protes tersebut adalah yang terbesar sejak "Revolusi Safron" yang dipimpin oleh para biksu pada tahun 2007, yang menyebabkan penarikan bertahap militer dari politik setelah beberapa dekade pemerintahan langsung, sebuah proses yang terhenti secara mengejutkan oleh kudeta pada 1 Februari. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home