Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:23 WIB | Rabu, 10 November 2021

Militer Myanmar Hukum Politisi Senior NLD 90 Tahun Penjara

Foto yang diambil pada 24 Mei 2021 dan dirilis oleh Kementerian Informasi Myanmar pada 26 Mei menunjukkan pemimpin sipil yang ditahan Aung San Suu Kyi (kiri) dan presiden Win Myint (kanan) yang ditahan selama penampilan pengadilan pertama mereka di Naypyidaw, sejak militer menahan mereka dalam kudeta pada 1 Februari (Foto: dok. AFP)

NAYPYIDAW, SATUHARAPAN.COM-Pengadilan di Myanmar menjatuhkan hukuman 90 tahun dan 75 tahun penjara pada dua anggota partai politik pemimpin terguling Aung San Suu Kyi pada hari Selasa (9/11) setelah menyatakan mereka bersalah melakukan korupsi, kata pengacara mereka.

Hukuman itu tampaknya menjadi yang paling berat sejauh ini bagi puluhan anggota Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Suu Kyi yang ditangkap setelah militer merebut kekuasaan pada 1 Februari.

Mantan menteri perencanaan negara bagian Kayin Than Naing dihukum oleh pengadilan negara bagian atas enam tuduhan korupsi dan dijatuhi hukuman penjara 90 tahun, termasuk hukuman kerja, kata pengacara Zaw Min Hlaing.

Terdakwa kedua, Nan Khin Htwe Myint, 67 tahun, mantan kepala menteri negara bagian Kayin dan anggota penting partai politik Suu Kyi, dijatuhi hukuman 15 tahun penjara atas masing-masing lima dakwaan, kata Zaw Min Hlaing.

Suu Kyi juga diadili atas korupsi dan tuduhan kriminal lainnya yang menurut para pendukungnya dibuat untuk mendiskreditkannya dan melegitimasi perebutan kekuasaan oleh militer. Ha itu diyakini sebagai upaya mencegahnya mencalonkan diri mereka dalam pemilihan yang telah dijanjikan oleh pemerintah yang didirikan oleh militer pada tahun 2023.

Nan Khin Htwe Myin, anggota Komite Eksekutif Pusat partai, adalah seorang aktivis pro demokrasi senior yang pertama kali ditangkap pada tahun 1974 selama protes mahasiswa di bawah pemerintahan militer sebelumnya.

Dia ditangkap setidaknya dua kali lagi sebelum dia memenangkan pemilihan parlemen negara bagian pada tahun 2012 dan 2015, setelah itu dia diangkat menjadi menteri negara bagian. Dia dikenal sebagai rekan dekat Suu Kyi.

Dia ditahan oleh tentara pada 2 Februari dan ditempatkan di bawah tahanan rumah, di mana dia membuat siaran langsung menyerukan pembangkangan sipil terhadap pengambilalihan tentara. Dia kemudian ditangkap pada 8 Februari.

Myanmar telah terperosok dalam kekerasan dan kerusuhan sipil sejak militer merebut kekuasaan. Para pengunjuk rasa menentang pengambilalihan yang menghadapi pemukulan, penembakan dan penangkapan semakin berubah menjadi perlawanan bersenjata, dan pemberontak aktif di banyak bagian negara.

Salah satu tuduhan korupsi terhadap Nan Khin Htwe Myin melibatkan dugaan penyelewengan dana negara untuk perawatan medis setelah dia terluka dalam kecelakaan mobil pada tahun 2017.

Dalam empat kasus lainnya, dia dan terdakwa Than Naing dituduh melakukan penyimpangan dan penyalahgunaan dana. Keduanya telah dihukum karena menghasut kerusuhan setelah pengambilalihan tentara dan menerima hukuman penjara dua tahun.

Nang Khin Htwe Myint dalam kesehatan yang baik di sebuah penjara di Hpa-an, ibukota negara bagian Kayin, tetapi telah kehilangan berat badan, kata pengacaranya. "Kepala menteri mengirim pesan kepada rakyat untuk selalu bersatu, berusaha bersama untuk mewujudkan persatuan federal yang demokratis dan untuk berpartisipasi bersama dalam mengatasi kejahatan militer," kata pengacara itu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home