Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 06:50 WIB | Sabtu, 29 Agustus 2020

Musisi Iran dalam Ancaman Hukuman Karena Menampilkan Perempuan

Mehdi Jarabian. (Foto: dok. Ist)

TEHERAN, SATUHARAPAN.COM-Musisi Iran, Mehdi Rajabian, mengatakan dia berada di bawah tahanan rumah, dan menunggu persidangan, karena bekerja dengan penari dan penyanyi perempuan, sebagai langkah terbaru negara itu untuk menghentikan penampilan artis perempuan.

Rajabian, 30 tahun, mengatakan dia ditangkap pada 10 Agustus menyusul laporan media bahwa proyek terbarunya akan mencakup penyanyi perempuan dan publikasi video seorang perempuan menari mengikuti irama musiknya; keduanya dapat dianggap tidak bermoral di bawah hukum Iran.

Kementerian Kehakiman Iran dan Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam tidak menanggapi permintaan komentar tentang kasus ini.

“Bahkan jika saya dipenjara ratusan kali, saya membutuhkan penyanyi perempuan dalam proyek saya, saya butuh tarian perempuan,” kata Rajabian, yang telah dipenjara dua kali sebelumnya karena musiknya.

“Kapanpun saya merasa perlu untuk memproduksi musik ini, saya pasti akan memproduksinya. Saya tidak menyensor diri saya sendiri,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation melalui pesan teks dari kota Sari di Iran utara yang saat ini dia dibebaskan dengan jaminan.

Undang-undang Moralitas

Iran telah lama menyensor seni dan musik dan menangkap ratusan artis di bawah undang-undang moralitas yang didefinisikan secara samar-samar yang menargetkan perempuan dan minoritas seksual, menurut Human Rights Watch.

Tidak ada undang-undang yang melarang perempuan dalam musik, tetapi keputusan agama yang dikeluarkan di bawah penguasa Islam Iran, yang berkuasa sejak revolusi 1979, telah digunakan secara sewenang-wenang, kata Hadi Ghaemi, direktur eksekutif Pusat Hak Asasi Manusia di Iran. “Pemerintah ingin menyebarkan .. sikap tradisional terhadap kehadiran perempuan di depan umum,” katanya. “Ini tidak harus tentang kinerja.”

Mogok Makan

Legitimasi penguasa republik Islam Iran itu ditentang oleh protes nasional tahun lalu, yang dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar, yang disambut dengan tindakan keras.

Banyak anak muda Iran kecewa dengan undang-undang yang membatasi kebebasan perempuan, dengan denda dan hukuman penjara karena rambut mereka tidak ditutup atau karena mengenakan pakaian yang dianggap tidak sopan. Ribuan orang memprotes dengan melepas hijab mereka di depan umum dalam video yang disebarkan secara online.

Video yang mengarah pada penangkapan terakhir Rajabian menampilkan penari Iran, Helia Bandeh, yang tinggal di luar Iran, tampil dengan lagu dari album perdamaian-nya tahun 2019: "Timur Tengah" oleh Sony Music, yang menampilkan sekitar 100 artis.

Rajabian menghabiskan tiga bulan di sel isolasi pada tahun 2013 untuk propaganda melawan negara, dan pada 2015 dia menjalani hukuman dua tahun di balik jeruji besi sampai dia dibebaskan setelah mogok makan selama 40 hari.

Dialami 11 Seniman Lain

Freemuse, sebuah organisasi nirlaba yang mendukung kebebasan berekspresi artistik mengatakan setidaknya 11 seniman dituntut atau dijatuhi hukuman penjara pada tahun 2019, karena menampilkan perempuan atau pertunjukkan untuk penonton campuran, bukan semua perempuan.

Negar Moazzam diselidiki karena menyanyi solo dengan kostum tradisional dan akun Instagram-nya dihapus setelah video pertunjukan itu viral di media sosial, kata Freemuse.

Ia juga mengatakan musisi pria Ali Ghamsari dan Hamid Askari dilarang tampil di Iran setelah mereka mengizinkan perempuan bernyanyi selama konser mereka, dengan pihak berwenang mematikan suara untuk menghentikan suara perempuan itu diperdengarkan  selama kedua pertunjukan.

"Ini terjadi... karena tafsir sepihak dari doktrin agama yang didukung oleh kekuatan politik," kata Srirak Plipat, direktur eksekutif Freemuse.

Sementara itu, Rajabian tidak terpengaruh oleh ancaman penjara terbaru, karena dia telah hidup dalam isolasi untuk waktu yang lama. "Saya benar-benar sendirian di rumah selama bertahun-tahun," katanya. “Seolah-olah saya dipindahkan dari penjara yang lebih kecil ke penjara yang lebih besar.” (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home