Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 09:39 WIB | Sabtu, 13 November 2021

Myanmar Penjarakan Jurnalis AS 11 Tahun dan Kerja Paksa

Jurnalis Amerika Serikat, Danny Fenster, bekerja di luar mobil vannya yang dia buat menjadi rumah/kantor di Detroit pada tahun2018. (Foto: dok. Keluarga Fenster via AP)

YANGON, SATUHARAPAN.COM-Sebuah pengadilan di Myanmar yang dikuasai militer pada hari Jumat (12/11) memvonis 11 tahun penjara terhadap jurnalis Amerika Serikat yang ditahan, Danny Fenster. Dia juga dihukum kerja paksa, setelah pengadilan menyatakan bersalah atas beberapa tuduhan, termasuk hasutan karena diduga menyebarkan informasi palsu atau menghasut.

Fenster, redaktur pelaksana majalah online “Frontier Myanmar,” juga dinyatakan bersalah karena menghubungi organisasi ilegal dan melanggar peraturan visa, kata pengacara, Than Zaw Aung. Dia dijatuhi hukuman maksimum untuk setiap tuduhan dan diperintahkan untuk membayar denda 100.000 kyat (Setara US$ 56).

Than Zaw Aung mengatakan Fenster menangis di pengadilan setelah mendengar hukuman dan belum memutuskan apakah akan mengajukan banding. Dia adalah satu-satunya jurnalis asing yang dihukum karena pelanggaran serius sejak tentara merebut kekuasaan pada Februari, menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Fenster ditahan sejak bulan Mei. Dia masih menghadapi dua dakwaan serius tambahan di pengadilan yang berbeda karena diduga melanggar undang-undang kontraterorisme dan undang-undang yang mencakup pengkhianatan dan penghasutan.

“Semua orang di “Frontier” kecewa dan frustrasi dengan keputusan ini. Kami hanya ingin Danny dibebaskan sesegera mungkin sehingga dia bisa pulang ke keluarganya,” kata Pemimpin Redaksi, Thomas Kean, dalam sebuah pernyataan setelah hukuman. “Sama sekali tidak ada dasar untuk menghukum Danny atas tuduhan ini.

Fenster ditahan di Bandara Internasional Yangon pada 24 Mei saat dia hendak naik pesawat untuk pergi ke Detroit di Amerika Serikat untuk menemui keluarganya.

Pemerintah yang dibentuk oleh militer telah menindak keras kebebasan pers, menutup hampir semua outlet kritis dan menangkap sekitar 100 wartawan, sekitar 30 di antara mereka masih di penjara. Beberapa media yang ditutup terus beroperasi tanpa izin, menerbitkan secara online agar anggota staf mereka menghindari penangkapan.

Tantangan Fenster berikutnya adalah dua dakwaan tambahan yang menurut pengacaranya hari Senin telah diajukan di pengadilan yang berbeda di Yangon.

Than Zaw Aung mengatakan bahwa salah satu dakwaan baru berada di bawah bagian dari Undang-Undang Kontraterorisme yang dapat dihukum dari 10 tahun hingga penjara seumur hidup. Pemerintah yang didirikan militer mengatakan akan menerapkan undang-undang itu dengan keras dalam kasus-kasus yang melibatkan organisasi oposisi yang secara resmi dianggap sebagai kelompok "teroris". Keterlibatan itu termasuk menghubungi kelompok tersebut, atau melaporkan pernyataan mereka.

Tuduhan lainnya berada di bawah hukum pidana dan biasanya disebut sebagai makar atau hasutan. Ancaman hukumannya tujuh hingga 20 tahun penjara.

Sidang atas tiga dakwaan awal diadakan di pengadilan di Penjara Insein Yangon, tempat Fenster dipenjara. Sidangnya tertutup untuk pers dan publik. Laporan proses datang dari pengacara Fenster.

Meskipun kesaksian dari lebih dari selusin saksi penuntutan, tidak pernah jelas persis apa yang dituduhkan pada Fenster yang telah dia dilakukan, dan tampaknya dia dinilai bersalah oleh asosiasi.

Sebagian besar kasus penuntutan tampaknya bergantung pada dia dipekerjakan oleh salah satu media, “Myanmar Now”, situs berita online lainnya, yang telah diperintahkan ditutup tahun ini. Namun Fenster telah meninggalkan pekerjaannya di “Myanmar Now” pada Juli tahun lalu, bergabung dengan “Frontier Myanmar” pada bulan berikutnya.

Saksi penuntut bersaksi bahwa mereka diberitahu melalui surat dari Kementerian Informasi bahwa catatannya menunjukkan bahwa Fenster terus dipekerjakan tahun ini oleh “Myanmar Now.”

Baik “Myanmar Now” dan “Frontier Myanmar” telah mengeluarkan pernyataan publik bahwa Fenster telah meninggalkan publikasi sebelumnya tahun lalu, dan pengacaranya mengatakan kesaksian pembelaan, serta penerimaan pajak penghasilan, menetapkan bahwa dia bekerja untuk “Frontier Myanmar.”

Than Zaw Aung juga mengatakan bahwa dia tidak dapat menghadirkan pejabat pemerintah untuk bersaksi, yang akan sulit dilakukan dalam keadaan apa pun, dan hakim hanya memperhitungkan surat Kementerian Penerangan. “Oleh karena itu, menurut surat ini, Danny bertanggung jawab atas “Myanmar Now” dan hakim mengatakan itu sebabnya Danny dijatuhi hukuman,” kata pengacara itu.

Dia mengatakan Fenster mengatakan kepadanya bahwa dia membenci polisi Myanmar dan Swe Win, bos dan pemimpin redaksinya di “Myanmar Now,” yang dia salahkan atas situasinya karena dia tampaknya lupa memberi tahu Kementerian Informasi tentang pengunduran dirinya tahun lalu.

Pemerintah AS, kelompok hak asasi manusia, asosiasi kebebasan pers, dan keluarga Fenster telah mendesak keras pembebasan jurnalis berusia 37 tahun itu.

“Hukuman penjara yang lama terhadap seorang jurnalis ini adalah parodi keadilan oleh pengadilan kanguru yang beroperasi atas perintah dan panggilan junta militer Myanmar,” kata Phil Robertson, wakil direktur Asia Human Rights Watch.

“Danny Fenster tidak melakukan apa-apa, tapi harus dianggap sebagai kejahatan. Keyakinan palsu ini harus dibatalkan, dan Fenster harus segera dibebaskan dan diizinkan meninggalkan negara itu jika itu yang dia inginkan.”

Shawn Crispin, perwakilan Asia Tenggara dari Komite Perlindungan Jurnalis yang berbasis di New York, juga menyerukan pembebasan Fenster segera dan tanpa syarat. ”Myanmar harus berhenti memenjarakan jurnalis karena hanya melakukan tugas meliput berita,” katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home