Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:39 WIB | Kamis, 20 Mei 2021

Netanyahu: Operasi Militer ke Gaza Sampai Target Tercapai

Netanyahu: Operasi Militer ke Gaza Sampai Target Tercapai
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saat pengarahan kepada duta besar untuk Israel di pangkalan militer Hakirya di Tel Aviv, Israel, hari Rabu (19/5). (Foto: AP/Sebastian Scheiner, Pool)
Netanyahu: Operasi Militer ke Gaza Sampai Target Tercapai
Satu unit artileri Israel menembakkan peluru ke arah sasaran di Jalur Gaza, di perbatasan Gaza Israel, hari Rabu (19/5). (Foto: AP/Tsafrir Abayov)

GAZA, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengatakan akan terus maju dengan serangan militer di Jalur Gaza, sementara Amerika Serikat menyerukan untuk menghentikan operasi yang telah menewaskan ratusan orang.

Komentar keras Netanyahu hari Rabu (19/5) menandai keretakan publik pertama antara dua sekutu dekat sejak pertempuran dimulai pekan lalu dan dapat mempersulit upaya internasional untuk mencapai gencatan senjata. Penolakan seruan AS itu bisa juga menjerumuskan keduanya ke dalam ujian awal yang sulit dalam hubungan AS-Israel.

Israel terus menggempur sasaran Hamas di Gaza dengan serangan udara, sementara militan Palestina membombardir Israel dengan tembakan roket sepanjang hari. Tanda lain dari potensi eskalasi adalah militan di Lebanon menembakkan serangan roket ke Israel utara.

Setelah kunjungan ke markas militer, Netanyahu mengatakan dia menghargai "dukungan dari presiden Amerika," tetapi dia mengatakan Israel akan mendorong untuk mengembalikan "ketenangan dan keamanan" kepada warga Israel. Dia berkata bahwa dia "bertekad untuk melanjutkan operasi ini sampai tujuannya tercapai".

Dia berbicara tak lama setelah Presiden AS, Joe Biden, mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia mengharapkan "penurunan yang signifikan hari ini di jalan menuju gencatan senjata," kata Gedung Putih.

Pertempuran itu dimulai 10 Mei ketika Hamas menembakkan roket jarak jauh ke arah Yerusalem setelah beberapa hari bentrokan antara pengunjuk rasa Palestina dan polisi Israel di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Upaya Diplomatik

Biden sebelumnya menghindari menekan Israel secara langsung dan terbuka untuk gencatan senjata dengan penguasa militan Hamas di Gaza. Tetapi tekanan telah dibangun untuk Biden untuk campur tangan lebih kuat ketika upaya diplomatik lainnya sedang diupayakan.

Negosiator Mesir juga telah bekerja untuk menghentikan pertempuran, dan seorang diplomat Mesir mengatakan para pejabat tinggi sedang menunggu tanggapan Israel atas tawaran gencatan senjata. Diplomat itu berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan.

Moussa Abu Marzouk, seorang pejabat tinggi Hamas, mengatakan kepada stasiun TV Lebanon Mayadeen bahwa dia mengharapkan gencatan senjata dalam satu atau dua hari.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Jerman, Heiko Maas, mengatakan dia akan terbang ke wilayah itu Kamis untuk melakukan pembicaraan dengan Israel dan Palestina.

Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan para menteri luar negeri Slovakia dan Republik Ceko akan bergabung dengannya setelah diundang "untuk mengungkapkan solidaritas dan dukungan mereka" untuk Israel.

Sebelumnya, militer Israel mengatakan pihaknya memperluas serangannya terhadap sasaran militan di Gaza selatan untuk membendung tembakan roket yang berkelanjutan dari Hamas. Setidaknya sembilan orang tewas pada hari Rabu di Jalur Gaza.

Sejauh ini, Israel telah melancarkan ratusan serangan udara yang dikatakan telah menargetkan infrastruktur Hamas dan kelompok militan lainnya yang ditempatkan di daerah pemukiman telah menembakkan sekitar 4.000 roket ke kota-kota Israel, dengan ratusan yang gagal dan sebagian besar lainnya dicegat atau mendarat di area terbuka.

Setidaknya 227 warga Palestina telah tewas, termasuk 64 anak-anak dan 38 perempuan, dengan 1.620 orang terluka, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, namun tidak menyebutkan berapa pejuang dan berapa warga sipil.

Hamas dan Jihad Islam mengatakan setidaknya 20 pejuang mereka telah tewas, sementara Israel mengatakan jumlahnya setidaknya 130 orang. Akibat pertempuran itu, sekitar 58.000 warga Palestina telah meninggalkan rumah mereka.

Dua belas orang di Israel, termasuk seorang anak laki-laki berusia lima tahun, seorang gadis berusia 16 tahun dan seorang tentara, telah tewas.

Serangan dari Lebanon

Roket yang ditembakkan oleh militan di Lebanon ke Israel utara mengancam akan membuka front baru dalam pertempuran tersebut. Serangan roket meningkatkan dan kemungkinan menyeret Israel ke dalam konflik baru dengan kelompok militan Lebanon yang kuat, Hizbullah di utara.

Tidak ada yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, dan Hizbullah, yang berperang selama sebulan melawan Israel pada tahun 2006, tidak ikut berperang untuk saat ini. Roket tersebut diyakini secara luas ditembakkan oleh faksi Palestina yang berbasis di Lebanon selatan.

Tetapi mereka tidak dapat beroperasi tanpa persetujuan diam-diam dari Hizbullah, dan serangan itu tampaknya dikalibrasi dengan hati-hati untuk mengirim pesan politik bahwa kelompok itu, yang memiliki puluhan ribu rudal, dapat bergabung dalam pertempuran kapan saja. Israel menganggap Hizbullah sebagai ancaman yang paling besar dan mengancam kehancuran yang meluas di Lebanon jika perang meletus.

Situasi di Gaza

Di Gaza, salah satu serangan udara Israel menghancurkan rumah keluarga besar. Warga mengamati tumpukan batu bata, beton, dan puing-puing lain yang pernah menjadi rumah bagi 40 anggota keluarga Al-Astal di kota Khan Younis di Gaza selatan. Mereka mengatakan rudal peringatan menghantam gedung lima menit sebelum serangan udara, untuk memungkinkan semua orang untuk melarikan diri.

AhmedAal-Astal, seorang profesor universitas, menggambarkan pemandangan kepanikan, dengan pria, wanita, dan anak-anak berebut keluar dari gedung. "Kami baru saja turun ke jalan, terengah-engah, ketika pemboman dahsyat datang," katanya. “Mereka tidak meninggalkan apa pun selain kehancuran, tangisan anak-anak, memenuhi jalan... Ini sedang terjadi, dan tidak ada yang membantu kami.”

Serangan lain di dekat Deir al-Balah menewaskan seorang pria, istri dan putri mereka yang berusia dua tahun, kata saksi mata. Iyad Salha, saudara laki-laki dari pria yang terbunuh, mengatakan bahwa keluarga tersebut baru saja duduk untuk makan siang ketika rudal menghantam.

Di antara mereka yang tewas pada hari Rabu adalah seorang reporter radio Al-Aqsa yang dikelola Hamas dan dua orang yang tewas ketika rudal peringatan menghantam apartemen mereka.

Menghancurkan Terowongan

Militer Israel mengatakan telah menyerang jaringan terowongan militan di Gaza selatan, dengan 52 pesawat mengenai 40 sasaran di bawah tanah.

Pejabat militer, sementara itu, mengatakan ledakan misterius yang menewaskan delapan anggota keluarga Palestina pada hari pertama pertempuran itu disebabkan oleh roket yang salah tembak dari Gaza. "Ini bukan serangan Israel," kata Letnan Kolonel Jonathan Conricus, juru bicara militer.

Sejak pertempuran dimulai, infrastruktur Gaza, yang telah melemah akibat blokade selama 14 tahun, memburuk dengan cepat. Persediaan medis, air dan bahan bakar untuk listrik menipis di wilayah itu, di mana Israel dan Mesir memberlakukan blokade setelah Hamas merebut kekuasaan pada tahun 2007.

Serangan Israel telah merusak setidaknya 18 rumah sakit dan klinik serta menghancurkan satu fasilitas kesehatan, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hampir setengah dari semua obat esensial telah habis.

Di antara bangunan yang diratakan oleh serangan udara Israel adalah satu perumahan digunakan sebagai kantor The Associated Press di Gaza dan kantor media lainnya.

Netanyahu menuduh intelijen militer Hamas beroperasi di gedung itu. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mengatakan pada hari Selasa bahwa Israel telah memberikan informasi kepada AS tentang pemboman tersebut, tanpa merinci lebih lanjut.

AP telah meminta penyelidikan independen. Presiden organisasi berita, Gary Pruitt, mengatakan AP tidak memiliki indikasi Hamas hadir di gedung tersebut.

Pertempuran itu, yang terburuk sejak perang tahun 2014 antara Israel dan Hamas, telah memicu protes di seluruh dunia dan menginspirasi warga Palestina di Israel dan wilayah pendudukan untuk menyerukan protes pada hari Selasa.

 Itu adalah aksi kolektif yang jarang terjadi yang digelar membentang batas-batas yang menjadi pusat upaya perdamaian yang gaga selama beberapa dekade. Israel merebut Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza dalam perang Timur Tengah tahun 1967, wilayah yang diinginkan Palestina untuk negara masa depan mereka. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home