Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:11 WIB | Jumat, 25 Desember 2020

Nigeria: Boko Haram Bunuh Tujuh Orang Saat Merayakan Malam Natal

Orang-orang berdiri di tengah kerusakan di sebuah kamp pengungsian setelah serangan oleh kelompok ektremis Boko Haram di Dalori, Nigeria. (Foto: dok. Reuters)

NIGERIA, SATUHARAPAN.COM-Ekstremis Boko Haram menewaskan sedikitnya tujuh orang dalam serangan Malam Natal di sebuah desa di timur laut Nigeria yang bergolak, kata sumber lokal kepada AFP pada hari Jumat (25/12).

Badan-badan keamanan dalam beberapa hari terakhir memperingatkan tentang peningkatan risiko serangan selama hari libur Kristen itu.

Kelompok ekstremis itu dengan truk dan sepeda motor menyerbu Pemi, sebuah desa yang didominasi Kristen di negara bagian Borno pada hari Kamis (24/12), menembak "tanpa pandang bulu" dan membakar gedung, kata Abwaku Kabu, seorang pemimpin milisi.

Di banyak bagian Nigeria, komunitas telah menggunakan pertahanan diri untuk warga bersenjata atau milisi, yang bekerja bersama tentara.

"Para teroris membunuh tujuh orang, membakar 10 rumah dan menjarah persediaan makanan yang akan dibagikan kepada warga untuk merayakan Natal," kata Kabu.

Satu mayat ditemukan pada Jumat pagi, kata pemimpin masyarakat setempat, Ayuba Alamson, meningkatkan jumlah korban tewas menjadi tujuh.

Jumlah korban bisa meningkat, karena penduduk desa melarikan diri ke semak-semak selama penyerangan dan beberapa orang masih belum ditemukan.

Para penyerang, yang berkendara dari daerah kantong hutan Sambisa yang berdekatan dengan kelompok itu, menjarah persediaan medis dari rumah sakit sebelum membakarnya, kata pemimpin milisi itu, menambahkan mereka juga membakar sebuah gereja dan menculik seorang pendeta.

Desa itu terletak hanya 20 kilometer dari Chibok, tempat Boko Haram menculik lebih dari 200 siswi enam tahun lalu.

Secara terpisah pada hari Kamis, orang-orang bersenjata menyerang komunitas Kristen lainnya di Garkida, di negara bagian tetangga Adamawa, menjarah toko obat dan persediaan makanan sebelum membakar rumah, kata penduduk kepada AFP. Tidak ada laporan korban jiwa akibat serangan itu.

Janji Presiden

Badan keamanan Nigeria, Departemen Layanan Negara (DDS), mengeluarkan peringatan pada hari Selasa tentang serangan yang direncanakan.

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis "menegaskan kembali janji pemerintahannya untuk tetap pantang menyerah dalam menghadapi pemberontakan Boko Haram serta bentuk kriminalitas lainnya."

“Bagi saya, memberikan keamanan bagi seluruh penduduk di negara ini tetaplah sebuah artikel iman,” kata Buhari dalam pesan tertulis Natal.

Pria berusia 78 tahun itu mendesak warga untuk menjadi sukarelawan "intelijen / informasi tentang aktivitas bandit bersenjata, pemberontak, dan elemen kriminal lainnya dalam komunitas mereka untuk mengakhiri penyakit ini".

Konflik selama satu dekade di timur laut Nigeria telah menewaskan 36.000 orang dan membuat sekitar dua juta orang mengungsi dari rumah mereka, menurut Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

Kekerasan telah menyebar ke negara tetangga, Niger, Chad, dan Kamerun, mendorong negara-negara kawasan untuk membentuk koalisi militer untuk memerangi kelompok-kelompok ekstremis. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home