Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 17:12 WIB | Selasa, 12 Oktober 2021

Nobel Ekonomi Diberikan kepada Tiga Ekonom AS

Mereka meneliti tentang kenaikan upah minimum pekerja dan dampak sosialnya.
Nobel Ekonomi Diberikan kepada Tiga Ekonom AS
Sekretaris Tetap Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia Goran K Hansson, tengah, mengumumkan hadiah Nobel Ekonomi 2021, diapit oleh anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia, Peter Fredriksson, kiri, dan Eva Mork, selama konferensi pers di Royal Swedish Academy of Sciences, di Stockholm, Swedia, Senin, 11 Oktober 2021. Dari kiri pada layar di atas adalah pemenang David Card dari University of California di Berkeley, Joshua Angrist dari Institut Teknologi Massachusetts, dan Guido Imbens dari Universitas Stanford. (Foto: Claudio Bresciani/TT via AP)
Nobel Ekonomi Diberikan kepada Tiga Ekonom AS
Nobel Ekonomi Diberikan kepada Tiga Ekonom AS
Foto dari Departemen Ekonomi MIT ini menunjukkan Joshua Angrist. Seorang ekonom yang berbasis di AS memenangkan hadiah Nobel untuk ekonomi Senin, 11 Oktober 202. (Foto: Departemen Ekonomi MIT via AP)
Nobel Ekonomi Diberikan kepada Tiga Ekonom AS

STOCKHOLM, SATUHARAPAN.COM-Seorang ekonom yang berbasis di Amerika Serikat memenangkan hadiah Nobel di bidang ekonomi, hari Senin (11/10) untuk penelitian perintis yang mengubah gagasan yang dipegang secara luas tentang angkatan kerja. Ini menunjukkan bagaimana kenaikan upah minimum tidak menghalangi perekrutan dan imigran tidak menurunkan gaji untuk pekerja kelahiran asli. Dua orang lainnya berbagi penghargaan untuk mengembangkan cara untuk mempelajari jenis masalah sosial ini.

David Card kelahiran Kanada dari University of California, Berkeley, dianugerahi setengah dari hadiah untuk penelitiannya tentang bagaimana upah minimum, imigrasi dan pendidikan mempengaruhi pasar tenaga kerja.

Setengah lainnya dibagikan untuk Joshua Angrist dari Massachusetts Institute of Technology dan Guido Imbens dari Stanford University kelahiran Belanda untuk kerangka kerja mereka dalam mempelajari masalah yang tidak dapat mengandalkan metode ilmiah tradisional.

Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia mengatakan ketiganya "benar-benar membentuk kembali karya empiris dalam ilmu ekonomi."

Bersama-sama, mereka membantu dengan cepat memperluas penggunaan "eksperimen alami", atau studi berdasarkan pengamatan data dunia nyata. Penelitian semacam itu membuat ekonomi lebih dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, memberikan bukti nyata kepada pembuat kebijakan tentang hasil kebijakan, dan pada waktunya melahirkan pendekatan ekonomi yang lebih populer yang dicontohkan oleh buku terlaris blockbuster "Freakonomics," oleh Stephen Dubner dan Steven Levitt.

Soal Kenaikan Upah Minimum

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 1993, Card melihat apa yang terjadi pada pekerjaan di Burger King, KFC, Wendy's dan Roy Rogers ketika New Jersey menaikkan upah minimumnya dari US$ 4,25 menjadi US$ 5,05, menggunakan restoran di perbatasan Pennsylvania timur sebagai kelompok kontrol atau pembanding. Berlawanan dengan penelitian sebelumnya, ia dan rekan penelitinya, Alan Krueger, menemukan bahwa kenaikan upah minimum tidak berpengaruh pada jumlah karyawan.

Penelitian Card dan Krueger secara mendasar mengubah pandangan para ekonom tentang kebijakan semacam itu. Sebagaimana dicatat oleh majalah Economist, pada tahun 1992 sebuah survei dari anggota Asosiasi Ekonomi Amerika menemukan bahwa 79% setuju bahwa undang-undang upah minimum meningkatkan pengangguran di kalangan pekerja yang lebih muda dan berketerampilan lebih rendah. Pandangan-pandangan itu sebagian besar didasarkan pada gagasan ekonomi tradisional tentang penawaran dan permintaan: Jika Anda menaikkan harga sesuatu, Anda mendapatkan lebih sedikit.

Namun, pada tahun 2000, hanya 46% anggota AEA yang mengatakan undang-undang upah minimum meningkatkan pengangguran, sebagian besar karena Card dan Krueger.

Temuan mereka memicu minat dalam penelitian lebih lanjut tentang mengapa upah minimum yang lebih tinggi tidak akan mengurangi pekerjaan. Satu kesimpulannya adalah bahwa perusahaan dapat membebankan biaya upah yang lebih tinggi kepada pelanggan dengan menaikkan harga. Dalam kasus lain, jika sebuah perusahaan adalah pemberi kerja utama di daerah tertentu, mungkin dapat mempertahankan upah yang sangat rendah, sehingga mampu membayar minimum yang lebih tinggi, bila diperlukan, tanpa memotong pekerjaan. Gaji yang lebih tinggi juga akan menarik lebih banyak pelamar, meningkatkan pasokan tenaga kerja.

Penelitian Yang Mengucang

Makalah mereka "telah mengguncang lapangan pada tingkat yang sangat mendasar," kata Arindrajit Dube, seorang profesor ekonomi di University of Massachusetts, Amherst. “Jadi untuk alasan itu, dan semua penelitian berikut yang dipicu oleh pekerjaan mereka, ini adalah penghargaan yang sangat layak.”

Krueger hampir pasti akan ikut serta dalam penghargaan itu, kata Dube, tetapi Nobel ekonomi tidak diberikan secara anumerta. Krueger, kata Imbens, menulis makalah bersama dengan ketiga pemenang.

Krueger, yang meninggal pada 2019 pada usia 58 tahun, mengajar di Princeton selama tiga dekade dan merupakan kepala ekonom Departemen Tenaga Kerja di bawah Presiden Bill Clinton. Dia juga adalah ketua Dewan Penasihat Ekonomi semasa Barack Obama.

makalah Card dan Krueger membuat dampak besar pada ekonom lain. Lisa Cook, seorang profesor ekonomi di Michigan State University, mengatakan makalah mereka adalah "wahyu" yang membantu mengkristalkan pemikirannya untuk penelitiannya tentang kekerasan rasial di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 dan bagaimana hal itu menghambat pengajuan paten oleh orang kulit hitam Amerika.

Penelitian Card juga menemukan bahwa masuknya imigran ke kota tidak membuat pekerja pribumi kehilangan pekerjaan atau menurunkan penghasilan mereka, meskipun imigran sebelumnya dapat terpengaruh secara negatif.

Card mempelajari pasar tenaga kerja di Miami setelah keputusan mendadak Kuba untuk membiarkan orang beremigrasi pada tahun 1980, menyebabkan 125.000 orang pergi dengan apa yang dikenal sebagai Mariel Boatlift. Ini menghasilkan peningkatan 7% dalam tenaga kerja kota. Dengan membandingkan evolusi upah dan pekerjaan di empat kota lain, Card tidak menemukan efek negatif bagi penduduk Miami dengan tingkat pendidikan rendah. Tindak lanjut kerja menunjukkan bahwa peningkatan imigrasi dapat berdampak positif pada pendapatan bagi orang yang lahir di negara tersebut.

Mengatasi Masalah Metodologi

Angrist dan Imbens memenangkan setengah dari penghargaan mereka untuk mengatasi masalah metodologis yang memungkinkan para ekonom untuk membuat kesimpulan yang pasti tentang sebab dan akibat, bahkan di mana mereka tidak dapat melakukan studi menurut metode ilmiah yang ketat.

Pekerjaan Card pada upah minimum adalah salah satu eksperimen alami yang paling terkenal di bidang ekonomi. Masalah dengan eksperimen semacam itu adalah sulitnya mengisolasi sebab dan akibat. Misalnya, jika Anda ingin mengetahui apakah satu tahun pendidikan tambahan akan meningkatkan pendapatan seseorang, Anda tidak bisa begitu saja membandingkan pendapatan orang dewasa dengan satu tahun sekolah lagi dengan mereka yang tidak bersekolah.

Itu karena ada banyak faktor lain yang mungkin menentukan apakah mereka yang mendapat tambahan satu tahun sekolah dapat menghasilkan lebih banyak uang. Mungkin mereka adalah pekerja yang lebih keras atau lebih rajin dan akan melakukan lebih baik daripada mereka yang tidak memiliki setahun tambahan, bahkan jika mereka tidak bersekolah. Isu-isu semacam ini menyebabkan para ekonom dan peneliti ilmu sosial lainnya mengatakan "korelasi tidak membuktikan sebab-akibat."

Imbens dan Angrist, bagaimanapun, menemukan cara untuk mengisolasi efek dari hal-hal seperti satu tahun tambahan sekolah. Metode mereka memungkinkan peneliti untuk menarik kesimpulan yang lebih jelas tentang sebab dan akibat, bahkan jika mereka tidak dapat mengontrol siapa yang mendapatkan hal-hal seperti pendidikan ekstra, cara para ilmuwan di laboratorium dapat mengontrol eksperimen mereka.

Survei Pemenang Lotere

Imbens, dalam satu makalah, menggunakan survei pemenang lotere untuk mengevaluasi dampak pendapatan dasar yang disediakan pemerintah, yang telah diusulkan oleh politisi berhaluan kiri di AS dan Eropa. Dia menemukan bahwa hadiah US$ 15.000 setahun tidak banyak berpengaruh pada kemungkinan seseorang untuk bekerja.

Card mengatakan dia mengira pesan suara yang masuk pada jam 02:00 pagi dari seseorang dari Swedia adalah lelucon sampai dia melihat nomor di teleponnya benar-benar dari Swedia.

Dia mengatakan dia dan rekan penulisnya Kreuger menghadapi ketidakpercayaan dari ekonom lain tentang temuan mereka. “Pada saat itu, kesimpulannya agak kontroversial. Beberapa ekonom skeptis dengan hasil kami,” katanya.

Istri Imbens, Susan Athey, juga seorang ekonom dan presiden terpilih AEA, dan Imbens mengatakan mereka terkadang berdebat tentang ekonomi di depan ketiga anak mereka.

"Ini berarti, saya harap, mereka akan belajar bahwa mereka perlu mendengarkan saya lebih lama lagi," katanya. "Aku khawatir itu mungkin tidak akan berhasil seperti itu."

Di rumahnya di Brookline, Massachusetts, Angrist berkata: “Saya hampir tidak percaya. Ini baru beberapa jam dan saya masih mencoba menyerapnya.”

Dia juga melewatkan telepon dari para pejabat Nobel dan terbangun karena semburan pesan teks dari teman-temannya. Untungnya, katanya, dia cukup tahu Peraih Nobel lainnya sehingga dia mendapat nomor panggilan balik dari mereka.

Sebagai seorang pemuda, Angrist keluar dari program master di bidang ekonomi di Universitas Ibrani di Israel, meskipun ia bertemu calon istrinya, Mira, di sana. Dia memiliki kewarganegaraan ganda AS dan Israel. "Saya memang memiliki semacam jalan berliku," katanya. "Aku bukan siswa sekolah menengah yang dewasa sebelum waktunya."

Penghargaan ini berupa medali emas dan 10 juta kronor Swedia (lebih dari US$1,14 juta). Berbeda dengan hadiah Nobel lainnya, penghargaan ekonomi tidak ditetapkan atas kehendak Alfred Nobel tetapi oleh bank sentral Swedia untuk mengenangnya pada tahun 1968, dengan pemenang pertama dipilih setahun kemudian. Ini adalah hadiah terakhir yang diumumkan setiap tahun. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home