Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 09:52 WIB | Rabu, 20 Oktober 2021

Nobel Perdamaian 2021 untuk Jurnalis Rusia dan Filipina

Ini Nobel pertama bagi Filipina, Nobel Perdamaian pertama bagi Jurnalis sejak 86 tahun terakhir.
Nobel Perdamaian 2021 untuk Jurnalis Rusia dan Filipina
Editor Novaya Gazeta, Dmitry Muratov, kiri, dan CEO Rappler dan Editor Eksekutif, Maria Ressa. Pada hari Jumat, 8 Oktober 2021. (Foto: AP/Mikhail Metzel dan Aaron Favila)
Nobel Perdamaian 2021 untuk Jurnalis Rusia dan Filipina
Maria Ressa, kepala situs berita online Filipina Rappler, memberi isyarat saat dia berjalan di luar Pengadilan Regional cabang 46 di Manila, Filipina pada Jumat, 1 Maret 2019. (Foto: dok. AP)
Nobel Perdamaian 2021 untuk Jurnalis Rusia dan Filipina
Editor Novaya Gazeta, Dmitry Muratov, berbicara selama wawancara dengan The Associated Press di kantor surat kabar Novaya Gazeta, di Moskow, Rusia, Kamis, 7 Oktober 2021. (Foto: dok. AP/Alexander Zemlianichenko)

SATUHARAPAN.COM-Maria Ressa dan Dmitry Muratov, jurnalis yang karyanya telah membuat marah para penguasa Filipina dan Rusia, dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada hari Jumat (8/10), sebuah penghargaan yang menurut komite merupakan dukungan terhadap hak kebebasan berbicara di bawah ancaman di seluruh dunia.

Keduanya dianugerahi "untuk perjuangan berani mereka untuk kebebasan berekspresi" di negara mereka, kata Ketua Berit Reiss-Andersen dari Komite Nobel Norwegia pada konferensi pers.

“Pada saat yang sama, mereka adalah perwakilan dari semua jurnalis yang membela cita-cita ini di dunia, di mana demokrasi dan kebebasan pers menghadapi kondisi yang semakin buruk,” tambahnya. “Jurnalisme bebas, independen, dan berbasis fakta berfungsi untuk melindungi dari penyalahgunaan kekuasaan, kebohongan, dan propaganda perang.”

Muratov mendedikasikan penghargaannya kepada enam kontributor untuk surat kabar “Novaya Gazeta” yang telah dibunuh karena pekerjaan mereka mengungkap pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi.

"Igor Domnikov, Yuri Shchekochikhin, Anna Politkovskaya, Stas Markelov, Anastasia Baburova, Natasha Estemirova, ini adalah orang-orang yang hari ini memenangkan Hadiah Nobel," kata Muratov, membacakan nama-nama wartawan dan aktivis yang terbunuh yang potretnya digantung di markas besar surat kabar di Moskow.

Ressa, yang telah bertahun-tahun menghadapi kasus hukum di Filipina atas pekerjaan situs Rappler-nya, mengatakan hadiah itu akan membantu misi organisasinya. “Kami sedang melalui masa-masa kelam, masa-masa sulit, tetapi saya pikir kami mampu bertahan,” katanya.

“Kami menyadari bahwa apa yang kami lakukan hari ini akan menentukan seperti apa masa depan kami.”

Pertama untuk Jurnalis dalam 86 Tahun

Hadiah tersebut merupakan Hadiah Nobel Perdamaian pertama untuk jurnalis sejak Carl von Ossietzky dari Jerman memenangkannya pada tahun 1935 karena mengungkap program persenjataan rahasia negaranya pasca perang.

Muratov, 59 tahun, adalah orang Rusia pertama yang memenangkan hadiah perdamaian sejak pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev pada tahun 1990. Gorbachev sendiri telah lama dikaitkan dengan Novaya Gazeta, setelah menyumbangkan sebagian dari uang hadiah Nobelnya untuk membantu menyiapkan makalah di awal pasca Hari-hari Soviet ketika Rusia mengantisipasi kebebasan baru.

Ressa, 58 tahun, adalah pemenang pertama hadiah Nobel dalam bidang apa pun dari Filipina. Rappler, yang ia dirikan bersama pada tahun 2012, telah tumbuh menonjol melalui pelaporan investigasi, termasuk pembunuhan skala besar selama kampanye polisi melawan narkoba.

Pada bulan Agustus, pengadilan Filipina menolak kasus pencemaran nama baik terhadap Ressa, salah satu dari beberapa tuntutan hukum yang diajukan terhadap jurnalis yang mengatakan dia menjadi sasaran karena laporan kritis situs beritanya tentang Presiden Rodrigo Duterte.

Nasib Ressa, salah satu dari beberapa jurnalis yang dinobatkan sebagai “Person of the Year” Majalah Time tahun 2018 karena memerangi intimidasi media, telah menimbulkan kekhawatiran internasional tentang pelecehan media di Filipina, negara yang pernah dilihat sebagai pembawa standar kebebasan pers di Asia.

Di Moskow, Nadezhda Prusenkova, seorang jurnalis di Novaya Gazeta, mengatakan kepada Reuters bahwa staf terkejut dan senang. “Kami terkejut. Kami tidak tahu,” kata Prusenkova. "Tentu saja kami senang dan ini sangat keren."

Wartawan Rusia telah menghadapi lingkungan yang semakin sulit dalam beberapa tahun terakhir, dengan banyak yang dipaksa untuk mendaftar sebagai agen negara.

“Kami akan memanfaatkan hadiah ini untuk kepentingan jurnalisme Rusia yang (pihak berwenang) sekarang coba tekan,” kata Muratov kepada Podyom, situs web jurnalisme. “Kami akan mencoba membantu orang-orang yang selama ini dikenal sebagai agen, yang sekarang diperlakukan seperti kotoran dan diasingkan dari negara ini.”

Sorotan Manipulasi Pers

Reiss-Andersen mengatakan komite Nobel bermaksud penghargaan itu untuk mengirim pesan tentang pentingnya jurnalisme yang ketat pada saat teknologi telah membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk menyebarkan kebohongan.

"Kami menemukan bahwa orang-orang dimanipulasi oleh pers, dan ... jurnalisme berkualitas tinggi berbasis fakta sebenarnya semakin dibatasi," katanya kepada Reuters.

Itu juga merupakan cara untuk menyoroti situasi sulit bagi jurnalis, khususnya di bawah kepemimpinan di Rusia dan Filipina, tambahnya.

“Saya tidak memiliki wawasan di benak baik Duterte maupun Putin. Tetapi apa yang akan mereka temukan adalah bahwa perhatian diarahkan pada negara mereka, dan ke mana mereka harus mempertahankan situasi saat ini, dan saya ingin tahu bagaimana mereka akan merespons,” kata Reiss-Andersen kepada Reuters.

Kremlin memberi selamat kepada Muratov. "Dia terus bekerja sesuai dengan cita-citanya sendiri, dia mengabdi pada mereka, dia berbakat, dia berani," kata juru bicaranya, Dmitry Peskov.

Penghargaan ini akan memberi kedua jurnalis visibilitas internasional yang lebih besar dan dapat menginspirasi generasi jurnalis baru, kata Dan Smith, direktur Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm.

“Kami biasanya berharap bahwa visibilitas yang lebih besar sebenarnya berarti perlindungan yang lebih besar untuk hak-hak dan keselamatan individu yang bersangkutan,” katanya.

Hadiah Nobel Perdamaian akan diberikan pada 10 Desember, pada peringatan kematian industrialis Swedia, Alfred Nobel, yang mendirikan penghargaan dalam wasiatnya tahun 1895. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home