Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:57 WIB | Minggu, 25 September 2022

Oposisi: Rusia Tidak Memandang Ukraina dan Belarusia sebagai Negara Berdaulat

Pemimpin oposisi gerakan demokrasi Belarusia, Sviatlana Tsikhanouskaya, berbicara di Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) pada Jumat, 23 September 2022. Nasib Belarus dan Ukraina “saling berhubungan,” dan kedua negara harus berjuang bersama untuk menjaga keberadaan mereka, kata Tsikhanouskaya yang melarikan diri ke Lituania setelah sekutu Rusia, Alexander Lukashenko, mengklaim kemenangan dalam pemilihan umum Agustus 2020 yang disengketakan yang banyak orang menyebutkan dialah yang menang. (Foto: AP/Ted Shaffrey)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Nasib Belarus dan Ukraina "saling berhubungan," dan kedua negara harus berjuang bersama untuk menjaga keberadaan mereka, karena Rusia tidak memandang mereka sebagai negara berdaulat yang merdeka, kata pemimpin oposisi Belarusia, hari Jumat (23/9).

Sviatlana Tsikhanouskaya, yang melarikan diri ke Lituania setelah sekutu Rusia, Alexander Lukashenko, mengklaim kemenangan dalam pemilihan umum Agustus 2020 yang disengketakan yang banyak orang menyebutkan dia yang menang, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press bahwa “tidak akan ada Belarusi8a yang bebas tanpa Ukraina yang bebas.”

Selama Presiden Rusia, Vladimir Putin, berkuasa, katanya di sela-sela Sidang Umum PBB, akan ada ancaman keamanan terus-menerus ke Ukraina, dan ke perbatasan barat Belarusia.

Tsikhanouskaya mengatakan tidak ada negara yang ingin menjadi bagian dari kekaisaran Rusia lainnya. "Jadi Belarusia adalah bagian dari masalah ini dan masalah ini, krisis ini, harus diselesaikan dalam konteks ini," kata dia.

Lukashenko harus mendukung Rusia setelah invasi pada 24 Februari ke Ukraina, katanya, karena Putin mendukungnya setelah protes massal terhadap hasil pemilu resmi tahun 2020 yang memberi presiden Belarusia masa jabatan keenam dengan 80% suara.

Sejak invasinya, Rusia telah menggunakan Belarusia sebagai tempat pementasan untuk mengirim pasukan ke Ukraina, dan Moskow dan Minsk telah mempertahankan hubungan militer yang erat.

Warga Belarusia Menentang Invasi

Lukashenko, yang telah menjadi presiden sejak 1994, mengatakan bulan lalu bahwa pesawat tempur Belarusia telah dimodifikasi untuk membawa senjata nuklir sesuai dengan kesepakatannya dengan Rusia. Dan dia memperingatkan Amerika Serikat dan sekutunya agar tidak melakukan "provokasi" terhadap Belarusia, dengan mengatakan "target telah dipilih" untuk pembalasan.

Tsikhanouskaya mengatakan perang di Ukraina “sangat tidak terduga” dan beberapa warga Belarusia secara khusus menentang perang “melawan Ukraina, saudara dan saudari kita.”

Tsikhanouskaya mengatakan bahwa lebih dari dua tahun sejak melarikan diri ke Lituania, oposisi telah menorehkan "banyak prestasi", pertama dan terutama bahwa "orang tidak menyerah" meskipun "teror dan represi" rezim Lukashenko dan pemenjaraannya lebih dari satu ribu tahanan politik, termasuk suaminya sendiri.

Oposisi “berhasil membangun koalisi dengan negara-negara demokratis yang berjuang bersama kami, melawan rezim ini, menciptakan banyak titik tekanan,” katanya.

Sekarang ada enam paket sanksi, yang didorong oleh oposisi, terhadap rezim Lukashenko. Sanksi telah memberikan tekanan dan tekanan pada presiden, membuatnya fokus hanya untuk tetap berkuasa daripada yang terbaik untuk negara, katanya.

Tsikhanouskaya mengatakan Lukashenko dan para pengikutnya mahir menghindari sanksi, menggunakan pihak ketiga. Salah satu cara untuk mencegahnya adalah dengan meminta Uni Eropa mengikuti Amerika Serikat dan menjatuhkan sanksi sekunder, katanya.

Dia mendesak masyarakat internasional untuk terus menekan Lukashenko, menyarankan sanksi baru terhadap ekspor kayu, kalium dan baja Belarusia, dan membantu masyarakat sipil Belarusia, termasuk pembela hak asasi manusia, “orang-orang budaya, politisi yang berjuang dengan rezim ini, sehingga memiliki energi untuk melanjutkan.”

Oposisi Belarusia Dipenjara

Ribuan orang telah dipenjara sejak 24 Februari karena menentang perang di Ukraina, katanya, memuji penyabot yang mengganggu lalu lintas kereta api dari Rusia ke Ukraina melalui Belarusia dan yang mengirim informasi tentang pengiriman ke militer Ukraina, tindakan yang berisiko hukuman kematian.

“Orang-orang takut, tentu saja,” kata Tsikhanouskaya. “Kami hidup seperti di gulag sebenarnya di Belarusia, tetapi orang-orang memiliki energi ini untuk melanjutkan.”

Oposisi telah mengorganisir sesuatu seperti pemerintahan di pengasingan, kata Tsikhanouskaya. Berkat teknologi, dia mengatakan dia dapat berkomunikasi dengan orang-orang di Belarusia, dan sekarang mereka tetap “dalam mode aman,” siap untuk “gelombang revolusi baru ketika saatnya tiba.”

Dia meramalkan bahwa akan ada "jendela peluang" bagi rakyat Belarusia, kemungkinan terkait dengan kemenangan di Ukraina, tetapi tidak ada yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan.

“Tugas kami tidak akan habis ketika saatnya tiba, untuk memiliki energi ini, untuk terus memiliki rencana mobilisasi ini, rencana transisi,” kata Tsikhanouskaya, “dan kami berharap itu tidak akan memakan waktu terlalu lama karena waktu sangat penting bagi Ukraina, waktu sangat penting bagi tahanan politik kita, dan waktu sebenarnya penting bagi dunia,” katanya.

Tsikhanouskaya turun tangan setelah suaminya, Siarhei Tsikhanouski, ditangkap dua hari setelah ia menyatakan pencalonannya untuk pemilihan presiden 2020. Video blogger dan aktivis populer yang dikenal dengan slogan anti Lukashenko-nya “Hentikan kecoa” pada Desember lalu dijatuhi hukuman 18 tahun penjara atas tuduhan yang secara luas dipandang sebagai bermotif politik.

Dia mengatakan suaminya telah berada di sel hukuman kecil selama lebih dari sebulan, menambahkan bahwa kondisi tahanan politik jauh lebih buruk daripada penjahat biasa. Dia takut untuk dia dan untuk ribuan tahanan politik lainnya sebagai pendekatan musim dingin sebagai suhu di dalam sel mereka tidak lebih hangat dari luar.

Tsikhanouskaya mengatakan dia datang ke pertemuan tahunan para pemimpin dunia untuk memberikan suara kepada orang-orang "yang memerangi kediktatoran" dan untuk mendesak agar Lukashenko bertanggung jawab atas kejahatannya.

Dia mengatakan dia sangat memahami pentingnya fokus pada Ukraina, “tetapi kita tidak harus melupakan peran Belarusia dalam krisis regional ini, dan kita tidak harus melupakan orang-orang di Belarusia yang juga berjuang dan menderita karena perang dan karena diktator yang memerintah negara kita. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home