Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:16 WIB | Kamis, 19 Desember 2019

Pakistan Tak Hadiri KTT di Kuala Lumpur

Arab Saudi dan UEA menolak KTT tersebut, Wapres Indonesia batal hadir
Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohammad dan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, pada acara KTT Kuala Lumpur. (Foto dari AP)

ISLAMABAD,SATUHARAPAN.COM-Pakistan memutuskan tidak hadir dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Kuala Lumpur, Malaysia yang akan mempertemukan negara-negara Muslim. Para pemimpin dan perwakilan senior dari sekitar 20 negara Muslim datang ke ibu kota Malaysia, pada hari Rabu (18/12) untuk membahas masalah-masalah yang menggerakkan umat Muslim secara global pada pertemuan puncak tersebut.

Namun pertemuan itu ditolak Arab Saudi, dan memaksa Pakistan yang sebelumnya setuju untuk hadir, membatalkan kehadirannya, menurut media Pakistan, Dawn.

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Pakistan, Shah Mehmood Qureshi, mengkonfirmasi bahwa Pakistan tidak akan berpartisipasi dalam acara tersebut setelah kekhawatiran yang dikeluarkan oleh dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Tidak ada agenda untuk KTT Kuala Lumpur yang dirilis, tetapi kemungkinan akan berbicara tentang sengketa lama di Kashmir dan Timur Tengah, konflik di Suriah dan Yaman, keadaan buruk minoritas Muslim Rohingya di Myanmar, dan meningkatnya kemarahan di kamp-kamp di China untuk Muslim Uighur di Xinjiang, dan juga cara melawan penyebaran Islamofobia di dunia.

Dua pemimpin dunia yang paling vokal, Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad, dan Presiden Turki ,Tayyip Erdogan, akan memberikan pandangan mereka selama KTT empat hari, yang dimulai dengan makan malam dengan sambutan pada hari Rabu dan ditutup pada hari Sabtu.

Presiden Iran, Hassan Rouhani, dan Emirat Qatar, Sheikh Tamim bin Hamid Al-Thani, yang negaranya memiliki hubungan tegang dengan Arab Saudi, juga hadir.

Menjelaskan keputusannya untuk menjauh dari KTT itu, Arab Saudi bahwa mengatakan KTT itu adalah forum yang salah untuk hal-hal penting bagi 1,75 miliar Muslim di dunia, meskipun beberapa analis menduga Kerajaan itu takut dikucilkan secara diplomatis oleh saingan regional Iran, Qatar dan Turki.

Sementara kantor berita pemerintah Arab Saudi, SPA, melaporkan bahwa undangan Mahathir pada hari Selasa kepada Raja Salman menegaskan kembali bahwa masalah-masalah seperti itu harus didiskusikan melalui Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Sebuah sumber Arab Saudi mengatakan bahwa Arab Saudi diundang tetapi hanya akan hadir jika pertemuan itu diadakan di bawah naungan OKI. "Mereka sangat prihatin tentang hal itu," kata sumber itu, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang berbicara dengan media.

Absennya Arab Saudi, tempat kelahiran Islam, yang rajanya juga menyandang gelar Penjaga Dua Masjid Suci di Mekah dan Madinah, menunjukkan beberapa perpecahan di dunia Muslim. "Masalahnya adalah bahwa Anda memiliki blok," kata James Dorsey, seorang rekan senior di Sekolah Studi Internasional S Rajaratnam dan Institut Timur Tengah di Singapura yang dikutip Dawn.

"Anda memiliki blok Saudi-UEA, blok Turki-Qatar, dan Pakistan di tengah berusaha untuk melindungi nilai taruhan mereka," katanya.

Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, akan diwakili oleh Wakil Presiden Ma'ruf Amin, seorang ulama yang memikul tanggung jawab untuk perjuangan negara melawan radikalisasi dan terorisme. 

Namun kantor berita Antara menyebutkan bahwa Amin Ma'ruf batal hadir di Kuala Lumpur, karena alasan kesehatan yang disarankan oleh tim dokter.

Menurut laporan, ketika delegasi tiba di Kuala Lumpur, para pejabat Malaysia tidak dapat memberikan daftar akhir siapa yang akan hadir. Kantor Mahathir mengatakan bahwa undangan telah dikirim ke semua 56 negara anggota OKI, tetapi para pejabat mengatakan hanya sekitar 20 yang mengirim delegasi, dan lebih sedikit yang akan dipimpin oleh kepala negara.

Untuk mempertahankan KTT, kantor Mahathir mengeluarkan pernyataan yang mengatakan tidak ada niat untuk menciptakan "blok baru seperti yang disinggung oleh beberapa kritikus". "Selain itu, KTT itu bukan platform untuk membahas agama atau urusan agama, tetapi secara khusus untuk membahas keadaan urusan umat Islam," katanya.

Berbicara kepada Reuters pekan lalu, Mahathir menyatakan frustrasi dengan ketidakmampuan OKI untuk membentuk front persatuan dan bertindak tegas. Selama wawancara itu, pemimpin Malaysia itu juga mengangkat kemungkinan bahwa dugaan perlakuan buruk terhadap Muslim Uighur di Xinjiang China akan dibahas.

Beijing menggambarkan kamp-kamp tempat Muslim Uighur ditahan sebagai "pusat pelatihan kejuruan", sementara para kritikus mengatakan mereka adalah kamp-kamp magang massal.

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home