Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:21 WIB | Sabtu, 26 Juni 2021

Palestina Protes Presiden Mahmoud Abbas Terkait Kematian Banat

Demonstran yang marah membakar, memblokir jalan-jalan di pusat kota dan bentrok dengan polisi anti huru-hara setelah kematian Nizar Banat, seorang kritikus vokal dari Otoritas Palestina, di kota Ramallah, Tepi Barat, pada hari Kamis (24/6). (Foto: AP)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Ratusan warga Palestina memprotes Presiden Otorita Palestina, Mahmoud Abbas, setelah salat Jumat (25/6) di masjid Al-Aqsa di Yerusalem, sehari setelah seorang kritikus yang blak-blakan meninggal dalam tahanan pasukan keamanan Palestina.

Nizar Banat mengkritik keras Otoritas Palestina (PA) atas korupsi dan kesalahannya dalam serangkaian video Facebook. Keluarganya mengatakan pasukan keamanan menggerebek rumah tempat dia tinggal pada hari Kamis (24/6) pagi dan memukulinya dengan tongkat sebelum menyeretnya pergi.

Warga Palestina juga berteriak menentang PA pada pemakamannya di Hebron, di Tepi Barat yang diduduki Israel, dan orang-orang bersenjata bertopeng melepaskan tembakan ke udara.

Panggilan telah beredar untuk protes di seluruh wilayah. Kamis malam, para demonstran membakar ban, memblokir jalan dan bentrok dengan polisi anti huru-hara di kota Ramallah, Tepi Barat, di mana PA bermarkas.

Otoritas Palestina, yang mengelola sebagian wilayah Tepi Barat berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan Israel pada 1990-an, menghadapi krisis legitimasi besar setelah Abbas membatalkan pemilihan umum pertama dalam 15 tahun terakhir pada April lalu.

Abbas dikesampingkan selama perang Gaza bulan lalu dan popularitasnya telah anjlok karena dukungan untuk penguasa Hamas militan Gaza meningkat.

Pasukannya mengoordinasikan keamanan dengan pasukan Israel, menargetkan Hamas dan kelompok bersenjata lainnya yang mengancam keduanya. Kebijakan tersebut sangat tidak populer di kalangan warga Palestina, banyak dari mereka melihatnya sebagai kolaborasi dengan kekuatan pendudukan.

“Dari polisi hingga presiden, seluruh otoritas adalah kolaborator,” kata kerumunan sekitar 250 pengunjuk rasa di Al-Aqsa setelah salat Jumat, ketika ribuan jemaah memandang. Kompleks puncak bukit itu adalah situs tersuci ketiga dalam Islam dan simbol kuat perjuangan Palestina.

Ini juga merupakan situs paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount karena itu adalah lokasi Bait Allah. Ini telah lama menjadi tempat terjadinya kekerasan Israel-Palestina, termasuk menjelang perang Gaza.

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat dan perwakilan Uni Eropa untuk Palestina masing-masing menyerukan penyelidikan atas kematian Banat dan menyatakan keprihatinan tentang pembatasan PA pada kebebasan berekspresi dan pelecehan terhadap aktivis.

PA mengatakan telah membentuk komite tingkat tinggi untuk menyelidiki kematian Banat.

Uni Eropa telah memberikan bantuan ratusan juta dolar kepada Otoritas Palestina selama bertahun-tahun, dan AS serta negara-negara lain telah melatih dan melengkapi pasukan keamanannya. PA dipandang secara internasional sebagai mitra kunci dalam upaya menghidupkan kembali proses perdamaian Timur Tengah, yang terhenti lebih dari satu dekade lalu. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home