Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 13:03 WIB | Minggu, 23 Januari 2022

Para Ahli Bantu Induk Orangutan Yang Bermasalah Menyusui Anaknya

Para Ahli Bantu Induk Orangutan Yang Bermasalah Menyusui Anaknya
Foto tak bertanggal ini disediakan oleh Kebun Binatang Audubon di New Orleans, bayi orangutan sumatera yang terancam punah, yang lahir pada 24 Desember 2021, diberi susu botol, karena ibunya tidak memproduksi cukup susu. (Foto-foto: Kebun Binatang Audubon via AP)
Para Ahli Bantu Induk Orangutan Yang Bermasalah Menyusui Anaknya
Bayi orangutan sumatera yang terancam punah, lahir pada 24 Desember 2021.

NEW ORLEANS, SATUHARAPAN.COM-Bayi orangutan sumatera yang terancam punah di kebun binatang New Orleans diberi susu botol karena ibunya tidak cukup memproduksi susu.

Bayi yang masih belum disebutkan namanya itu juga diberi makan dari botol, tetapi itu dilepas pada 13 Januari, kata juru bicara Kebun Binatang, Audubon Annie Kinler Matherne, mengatakan Rabu (19/1).

Kera besar dengan rambut merah panjang dianggap sangat terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature. Ancaman terhadap spesies Sumatera termasuk perburuan dan perusakan hutan dan rawa gambut di mana mereka menghabiskan hampir seluruh waktu mereka di pepohonan.

Orangutan bernama Menari yang berusia dua belas tahun melahirkan bayi itu pada Malam Natal; saudara kembarnya lahir mati. Beberapa hari kemudian, bayi itu menunjukkan tanda-tanda kelemahan dan kurang menyusu.

Dokter hewan memeriksa Menari, seekor induk yang pertama kali melahirkan, dan menemukan masalah laktasi.

Sejak saat itu, bayi tersebut mendapat perawatan 24 jam dari staf kebun binatang yang mengenakan rompi berbulu yang dapat dipegang oleh bayi tersebut. Sampai selang makanan dilepas, tugas mereka termasuk memastikan dia tidak mengambil atau menarik selang tipis yang dimasukkan melalui hidungnya.

Dia sudah makan dengan baik dan sekarang beratnya 1,98 kilogram (4,35 pon), kata Wakil Presiden Audubon Nature Institute dan kurator umum, Bob Lessnau, dalam sebuah pernyataan yang dikirim oleh Matherne.

Sejak 8 Januari, enam hingga tujuh jam sehari telah dihabiskan di depan orangutan lain sehingga mereka bisa mengenalnya, kata Lessnau. “Staf perawatan telah memperhatikan bahwa kelompok tersebut paling tertarik ketika ada penggantian popok atau pemberian susu botol!” katanya.

Bulan, yang berusia dua tahun, anak tertua dari tiga anak di New Orleans dari ayah bernama Jambi, “sangat tertarik pada si kecil baru,” kata pernyataan itu. Madu, anak yang kedua, lahir pada Februari 2021.

Para ahli dari Rumah Sakit Anak New Orleans telah membantu, termasuk ahli patologi wicara yang dibawa untuk menyarankan cara-cara untuk merangsang isapan bayi, kata Lessnau.

Menari mendapatkan obat yang dapat membantu mempertahankan laktasi, kata Bob MacLean, dokter hewan senior kebun binatang. “Kami tidak tahu apakah dia akan mempertahankan atau memulai kembali laktasi jika kami berhasil memperkenalkan kembali bayi itu kepadanya,” katanya, Rabu.

Tapi ada harapan dalam sejarah hidup Menari. “Induknya, Feliz, mulai menyusui Menari ketika dia akhirnya berhasil diperkenalkan kembali padanya dan mulai menyusui sekitar usia 8 bulan,” kata MacLean dalam sebuah pernyataan.

Sebuah video baru-baru ini menunjukkan Dr. Daniel Cutler, dokter hewan asosiasi kebun binatang, dengan lembut menarik tangan bayi dari rompi bulu penjaga rumah sakit Amy Jones, mengatakan, “Dia ... mungkin tidak akan menyukainya, dia ingin bersikap baik dan dekat dan berpelukan." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home