Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 13:22 WIB | Rabu, 31 Maret 2021

Para Pemimpin Gereja AS Serukan Diakhirinya Kekerasan Anti Asia

Para demonstran memegang tanda selama konferensi pers yang menyerukan penghentian kekerasan terhadap orang Asia-Amerika di Los Angeles, Senin (22/3). Sumbangan dan janji kontribusi untuk kelompok Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik telah melonjak sejak penembakan 16 Maret di Atlanta yang menewaskan delapan orang, termasuk enam perempuan keturunan Asia. (Foto: dok. AP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Dewan Gereja-gereja di Amerika Serikat, dalam sebuah “Pernyataan tentang Penembakan Kematian di Atlanta” menyebutkan bahwa 3.795 insiden kebencian didokumentasikan oleh Pusat Pelaporan Kebencian Stop AAPI (Orang Amerika Asia dan Kepulauan Pasifik) dari Maret 2020 hingga Februari 2021.

Situs Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC) hari Selasa (30/3) menyebutkan bahwa pernyataan yang dirilis 17 Maret itu juga mencatat laporan yang menunjukkan bahwa enam dari delapan korban adalah keturunan Asia dan tujuh korban adalah perempuan.

“Kami berduka bagi mereka yang kehilangan nyawa dan mengirimkan belasungkawa kami kepada keluarga mereka,” bunyi pernyataan itu. Semoga beban kesedihan mereka terangkat dan semoga mereka menemukan kedamaian.

BACA JUGA; Gereja Asia Amerika Serukan Aksi Tanggapi Penembakan Atlanta

Sejak digunakannya istilah yang merendahkan dengan menyebut "virus China" yang digunakan untuk tujuan politik, "serangkaian kejahatan kekerasan dan serangan brutal yang mengkhawatirkan telah terjadi di seluruh negeri sementara retorika kebencian ini menyebar," bunyi pernyataan itu.

"Secara historis, kebijakan imigrasi khusus kulit putih di Amerika Serikat telah mendiskriminasi orang-orang dari negara-negara Asia yang paling terlihat dalam Undang-undang Pengecualian China pada akhir abad ke-19."

Pernyataan tersebut juga mencatat bahwa, selama Perang Dunia II, orang-orang keturunan Jepang adalah mayoritas dari mereka yang dicurigai sebagai musuh, dan secara tidak adil dipenjara di kamp-kamp interniran.

“Kami meratapi ketakutan dan rasa sakit yang melanda komunitas Asia-Amerika dan kami berdiri dalam solidaritas dengan mereka,” kata Jim Winkler, presiden dan sekretaris jenderal Dewan Gereja Nasional. “Rasisme berlindung dalam sejarah negara kita yang didasarkan pada ketidakadilan dan supremasi kulit putih.”

Racun Yang Membuat Bangsa  Sakit

Dalam pernyataan pada 27 Maret, moderator Asian Amerika Kepulauan Pasifik dan wakil moderator Majelis Umum Gereja Presbiterian Amerika Serikat juga menyatakan sentimen mereka dalam pernyataan resmi. "Kami marah," bunyi pernyataan itu. Kami benar-benar lelah, lelah, dan lelah.

Saat mereka mengungkapkan kehancuran mereka, para pemimpin Presbiterian juga mengecam kekerasan dan akarnya.

"Pembantaian di Atlanta… adalah gejala mencolok dari racun yang lebih dalam yang telah membuat sakit bangsa kita sejak didirikan, yaitu supremasi kulit putih," bunyi pernyataan itu. “Daftarnya terus bertambah.”

Pernyataan itu meminta orang-orang untuk menerima cerita orang Asia Amerika Kepulauan Pasifik. "Jangan berbicara, jangan menjelaskan, jangan berteologi," bunyi pernyataan itu. "Dengarkan saja."

Mereka juga meminta langkah khusus untuk menghentikan kebencian dan kekerasan. "Percayai orang kulit berwarna untuk mengetahui pengalaman mereka sendiri," bunyi pernyataan itu. Dengarkan cerita dan rasa sakit mereka.

The Asian American Christian Collaborative, dalam sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh ribuan orang, juga menyerukan gereja-gereja untuk berkhotbah dan bekerja melawan rasisme.

Pernyataan tersebut mengecam xenofobia, dan mereka berdiri dalam solidaritas dengan para korban, dan mengarahkan orang Kristen harus berbicara dan membuat perubahan di gereja, sekolah, dan komunitas mereka.

Pernyataan tersebut menyerukan orang-orang untuk "terlibat dalam pemuridan seumur hidup mereka di gereja, dan memeluk ajaran dan karya Yesus, dengan secara aktif memerangi rasisme anti Asia dari mimbar, dalam kehidupan jemaat, dan di dunia." (oikoumen.org)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home