Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:17 WIB | Selasa, 31 Agustus 2021

Para Peneliti Khawatir Penularan Varian C.1.2 dari Afsel

Suasana rumah sakit di Indonesia yang semakin kosong, setelah kasus COVID-19 yang didominasi varian Delta melonjak dan telah menurun drastis pada akhir Agustus 2021. (Foto: dok. Ist)

PRETORIA, SATUHARAPAN.COM-Para ilmuwan telah menyampaikan keprihatinan mengenai potensi varian COVID-19 baru di Afrika Selatan karena “konstelasi mutasinya.”

Varian baru, dijuluki C.1.2, pertama kali diidentifikasi pada Mei 2021, dan sejak itu menyebar ke seluruh Afrika Selatan dan ke tujuh negara lain di Afrika, Eropa, Asia, dan Oseania. Sejauh ini, para peneliti telah mengkonfirmasi bahwa varian ini memiliki banyak mutasi yang terkait dengan tingkat penularan virus yang lebih tinggi, dan, yang mengkhawatirkan, mengurangi sensitivitas netralisasi.

“Kami telah mengidentifikasi varian SARS-CoV-2 baru ke garis keturunan PANGO C.1.2. Varian ini telah terdeteksi di seluruh gelombang infeksi ketiga di Afrika Selatan mulai Mei 2021 dan seterusnya,” kata sebuah studi pracetak oleh Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan dan Platform Inovasi dan Sekuensing Penelitian KwaZulu-Natal yang diterbitkan pekan lalu, dikutip Al Arabiya. Studi ini belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Serupa dengan varian yang menjadi perhatian (VOC), seperti varian delta, C.1.2 telah mengakumulasi sejumlah mutasi yang kini diidentifikasi oleh para peneliti sebagai hal yang mengkhawatirkan. Namun, penelitian tersebut mencatat bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi apakah dampak mutasi ini akan membuat C.1.2 lebih ganas daripada varian delta yang sangat menular.

Para ilmuwan mencatat bahwa sejumlah besar mutasi yang ditemukan pada C.1.2 kemungkinan menunjukkan bahwa varian tersebut berkembang pada satu individu “dengan infeksi virus yang berkepanjangan melalui ko-evolusi inang virus.”

Studi ini juga menemukan bahwa C.1.2 bermutasi jauh lebih cepat daripada tingkat global saat ini, dengan varian mengalami sekitar 41,8 mutasi per tahun. Ini sekitar 1,7 kali lebih cepat dari tingkat global saat ini, dan 1,8 kali lebih cepat dari perkiraan awal untuk evolusi COVID-19, kata para peneliti.

“Periode singkat peningkatan evolusi dibandingkan dengan tingkat evolusi virus secara keseluruhan juga dikaitkan dengan munculnya VOC Alfa, Beta, dan Gamma, menunjukkan satu peristiwa, diikuti oleh amplifikasi kasus, yang mendorong evolusi virus lebih cepat,” kata studi tersebut.

Para peneliti melanjutkan untuk mencatat bahwa bukti menunjukkan bahwa C.1.2 masih bermutasi dan berkembang karena terus menginfeksi lebih banyak orang di seluruh dunia.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home