Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 06:35 WIB | Minggu, 11 Juli 2021

Patung Jenderal Konfederasi AS, Robert E Lee, Dipindahkan

Patung Jenderal Konfederasi AS, Robert E Lee, Dipindahkan
Pekerja memindahkan monumen Konfederasi Jenderal Robert E. Lee pada hari Sabtu (10/7) di Charlottesville, Virghinia, Amerika Serikat. Penghapusan patung Lee mengikuti bertahun-tahun perselisihan, penderitaan masyarakat dan pertarungan hukum. (Foto: AP/John C. Clark)
Patung Jenderal Konfederasi AS, Robert E Lee, Dipindahkan
Patung Robert E. Lee terlihat di Taman Emansipasi di Charlottesville, Virginia, Amerika Serikat, pada Rabu, 28 Februari 2018. Charlottesville mengatakan dalam siaran pers Jumat, 9 Juli 2021, bahwa patung berkuda Jenderal Konfederasi Robert E. Lee serta salah satu dari jenderal Konfederasi Thomas "Stonewall" Jackson diturunkan hari Sabtu. (Foto: Zack Wajsgras/The Daily Progress via AP)

CHARLOTTESVILLE, SATUHARAPAN.COM-Pekerjaan telah dimulai pada hari Sabtu (10/7) pagi untuk merobohkan monumen Konfederasi yang membantu memicu demonstrasi supremasi kulit putih yang kejam di Charlottesville, Virginia, hampir empat tahun lalu.

Sebuah derek bergerak ke tempatnya dan para pekerja bersiap untuk mengangkat patung Jenderal Konfederasi, Robert E. Lee. Walikota Charlottesville, Nikuyah Walker, memberikan pidato di depan wartawan dan pengamat saat derek mendekati monumen.

"Merobohkan patung ini adalah satu langkah kecil lebih dekat ke tujuan membantu Charlottesville, Virginia, dan Amerika, bergulat dengan dosa, karena bersedia menghancurkan orang kulit hitam demi keuntungan ekonomi," kata Walker.

Penghapusan patung itu terjadi setelah bertahun-tahun pertikaian, penderitaan masyarakat, dan litigasi. Pertarungan hukum yang panjang dan berliku ditambah dengan perubahan dalam undang-undang negara bagian yang melindungi tugu peringatan perang telah menunda penghapusan selama bertahun-tahun.

Pencopotan patung Jenderal Robert E. Lee pada hari Sabtu dan patung Jenderal Thomas "Stonewall" Jackson lainnya akan terjadi hampir empat tahun setelah kekerasan meletus di rapat umum "Unite the Right" yang terkenal itu. Heather Heyer, seorang penentang damai, tewas dalam kekerasan itu, yang memicu perdebatan nasional tentang kesetaraan ras, yang semakin dikobarkan oleh desakan mantan Presiden Donald Trump bahwa "kedua belah pihak disalahkan."

Kota mengumumkan rencananya untuk mengangkat patung-patung itu pada hari Jumat.

Hanya patung, bukan alas batunya, yang akan disingkirkan pada hari Sabtu. Mereka akan diturunkan dan disimpan di lokasi yang aman sampai Dewan Kota membuat keputusan akhir tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka.

Di bawah undang-undang negara bagian, kota itu diharuskan untuk mengumpulkan pihak-pihak yang tertarik untuk mengambil patung-patung itu selama periode penawaran yang berakhir hari Kamis. Ia menerima 10 tanggapan atas ajakannya.

Koalisi aktivis memuji kota itu, karena bergerak cepat untuk menurunkan patung-patung itu setelah masa penawaran berakhir. Selama patung-patung itu “tetap berdiri di ruang publik pusat kota kami, itu menandakan bahwa komunitas kami menoleransi supremasi kulit putih dan Lost Cause yang diperjuangkan para jenderal ini,” kata koalisi yang disebut Take 'Em Down Cville.

Dorongan penghapusan terbaru yang berfokus pada monumen Lee dimulai pada tahun 2016, sebagian berkat petisi yang dimulai oleh seorang siswa sekolah menengah kulit hitam, Zyahna Bryant. Gugatan dengan cepat diajukan, menunda rencana kota, dan supremasi kulit putih memanfaatkan masalah ini.

“Ini sudah terlambat,” kata Bryant, yang sekarang menjadi mahasiswa di University of Virginia. “Tidak ada platform untuk supremasi kulit putih. Tidak ada platform untuk rasisme. Tidak ada platform untuk kebencian.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home