Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:35 WIB | Sabtu, 07 Mei 2022

Paus Fransiskus Disebut Izinkan Bayar Tebusan Biarawati dari Penculik

Biarawati Kolombia, Gloria Cecilia Narvaez, diculik kelom pok ekstremis Mali yang terkait Al-Qaeda tahun lalu.
Paus Fransiskus Disebut Izinkan Bayar Tebusan Biarawati dari Penculik
Biarawati Kolombia Gloria Cecilia Narvaez, yang ditawan selama hampir lima tahun oleh militan islamis terkait Al-Qaeda. (Foto-foto: dok. AP/Ivan Valencia)
Paus Fransiskus Disebut Izinkan Bayar Tebusan Biarawati dari Penculik
Biarawati Kolombia Gloria Cecilia Narvaez, kedua dari kiri, dikawal oleh polisi setelah kedatangannya di bandara El Dorado di Bogota, Kolombia, Selasa, 16 November 2021 ini, setelah dia dibebaskan pada 10 Oktober oleh para penculiknya.

VATICAN CITY, SATUHARAPAN.COM-Paus Fransiskus mengizinkan pengeluaran hingga satu juta euro untuk membebaskan seorang biarawati Kolombia yang diculik oleh gerilyawan islamis yang terkait al-Qaeda di Mali, kata seorang kardinal pada hari Kamis (5/5).

Dia mengungkapkan persetujuan kepausan rahasia sebelumnya untuk menyewa sebuah perusahaan keamanan Inggris untuk menemukan biarawati dan mengamankan kebebasannya.

Kesaksian mengejutkan Kardinal Angelo Becciu dapat menimbulkan implikasi keamanan yang serius bagi Vatikan dan Gereja Katolik, karena ia memberikan bukti bahwa paus tampaknya bersedia membayar tebusan kepada militan Islamis untuk membebaskan seorang biarawati, yang akhirnya dibebaskan tahun lalu.

Pembayaran tebusan jarang dilakukan jika pernah dikonfirmasi, tepatnya untuk mencegah penculikan di masa depan, dan tidak diketahui berapa banyak, jika ada uang dari Vatikan, yang benar-benar berakhir di tangan para militan. Jaksa menuduh rekan terdakwa Becciu menggelapkan sekitar setengah jumlah barang mewah kelas atas untuk dirinya sendiri.

Becciu, yang pernah menjadi salah satu penasihat utama Fransiskus sebagai orang nomor dua di sekretariat negara Vatikan, telah menahan kesaksiannya dari pengadilan Vatikan selama hampir dua tahun sebagai masalah negara dan rahasia kepausan. Tetapi dia berbicara dengan bebas pada hari Kamis dalam pembelaannya sendiri setelah Fransiskus membebaskannya dari persyaratan kerahasiaan, memberikan kesaksian yang paling dinanti dari persidangan selama setahun hingga saat ini.

Becciu adalah salah satu dari 10 orang yang dituduh dalam persidangan penipuan keuangan yang luas di Vatikan, yang berasal dari investasi 350 juta euro Takhta Suci di sebuah properti London dan diperluas untuk mencakup dugaan kejahatan lainnya. Jaksa menuduh para terdakwa melakukan sejumlah kejahatan karena diduga menipu Tahta Suci jutaan euro dalam biaya, komisi, dan investasi buruk.

Becciu, satu-satunya kardinal yang diadili, dituduh melakukan penggelapan, penyalahgunaan jabatan dan perusakan saksi, yang semuanya disangkalnya. Pada hari Kamis (5/5), kesaksiannya mencakup tuduhan mengenai hubungannya dengan seorang spesialis intelijen gadungan Italia, Cecilia Marogna.

Marogna mengatakan kepada media Italia bahwa dia membantu merundingkan pembebasan sandera Katolik di Afrika atas nama Tahta Suci. Jaksa Vatikan menuduhnya menggelapkan 575 juta euro, mengutip catatan bank dari perusahaan induknya di Slovenia yang menunjukkan sembilan transfer kawat dari Vatikan pada 2018-2019 untuk tujuan kemanusiaan yang tidak ditentukan, dan pengeluaran dari rekening di Prada, Luis Vuitton dan hotel mewah. Marogna mengatakan transfer itu adalah penggantian biaya dan kompensasi atas jasanya.

Becciu bersaksi pada hari Kamis bahwa dia mempekerjakan Marogna sebagai konsultan keamanan eksternal, terkesan dengan pemahamannya tentang urusan geopolitik dan kepercayaan yang dia nikmati dari dua pejabat tinggi dinas rahasia Italia, Jenderal Luciano Carta dan Gianni Caravelli, yang menemaninya ke pertemuan dengan Becciu di Vatikan pada Oktober 2017.

Becciu mengatakan dia meminta bantuan Marogna setelah penculikan seorang biarawati Kolombia, Suster Gloria Cecilia Narvaez, pada Februari 2017 di Mali. Dia telah diculik oleh kelompok Al-Qaeda di Maghreb Islam, yang telah membiayai pemberontakannya dengan menculik orang-orang Barat. Selama penahanannya, kelompok itu secara berkala menunjukkan Narvaez di video meminta bantuan Vatikan.

Becciu mengatakan dia telah mendengar dari nunsius Vatikan di Kolombia serta suster-suster lain dari ordo biarawati yang meminta bantuan. Dia mengatakan dia membawa masalah ini ke Fransiskus serta Marogna, yang dia katakan menasihatinya bahwa dia bisa bekerja dengan perusahaan intelijen Inggris, The Inkerman Group, untuk pembebasan biarawati itu.

Becciu bersaksi bahwa Fransiskus mengizinkannya untuk melanjutkan operasi Inkerman, dan melarangnya memberi tahu orang lain tentang hal itu, termasuk kepala polisi Vatikan sendiri. Fransiskus khawatir tentang implikasi keamanan dan reputasi jika berita itu bocor, kata Becciu.

Becciu mengatakan dia dan Marogna bertemu dengan pejabat Inkerman di kantor mereka di London pada pertengahan Januari 2018.

Pejabat Inkerman mengatakan tidak ada jaminan keberhasilan dan total pengeluaran bisa mencapai satu juta euro, kata Becciu. Karena Vatikan ingin tetap berada di luar operasi apa pun, Marogna menjadi perantara utama dan orang yang menerima pembayaran berkala dari sekretariat negara Vatikan untuk operasi itu, Becciu bersaksi.

Becciu mengatakan dia memberi Fransiskus pembacaan lisan awal dari pertemuan London pada 15 Januari 2018, sementara paus sedang dalam perjalanan ke Peru.

“Dia mendengarkan saya dan menegaskan niat saya untuk melanjutkan,” Becciu bersaksi. “Dalam pertemuan berikutnya dengan Bapa Suci, begitu di Roma, saya berbicara dengannya secara lebih rinci tentang percakapan kami dengan Inkerman dan jumlah yang seharusnya kami perkirakan secara luas: sekitar satu juta euro, sebagian untuk membayar jaringan kontak, dan bagian dari pembebasan efektif biarawati.”

“Aku menunjukkan bahwa kita seharusnya tidak melampaui angka itu. Dia menyetujui. Saya harus mengatakan bahwa setiap langkah operasi ini disetujui oleh Bapa Suci,” kata Becciu bersaksi.

Narvaez dibebaskan pada Oktober 2021, setelah lebih dari empat tahun ditahan. Segera setelah itu, dia bertemu dengan Fransiskus di Vatikan.

Jaksa Vatikan mengatakan mereka memiliki bukti bahwa sekretariat negara, selain transfer 575.000 euro yang dikirim ke rekening Marogna di Slovenia, mengirim jumlah yang setara langsung ke rekening bank Inggris yang dipegang oleh Inkerman.

Becciu juga menanggapi klaim terhadapnya mengenai Kardinal George Pell, yang meninggalkan pekerjaannya sebagai tsar keuangan Vatikan pada tahun 2017 karena menghadapi tuduhan pelecehan seksual bersejarah di negara asalnya, Australia, di mana ia akhirnya dibebaskan.

Pell berulang kali bentrok dengan Becciu selama waktunya di Vatikan dan telah mengulangi klaim media Italia bahwa Becciu menyetujui transfer uang dari Vatikan ke Australia yang dalam beberapa cara membantu dalam menghadapi penuntutan pelecehan seksual terhadapnya.

Becciu pada hari Kamis mengeluarkan dua surat untuk membantah klaim tersebut: Satu dari menteri luar negeri saat ini, Kardinal Pietro Parolin, menjelaskan bahwa 1,46 juta euro yang ditransfer ke Australia adalah untuk membayar nama domain ".catholic." Dan yang lainnya, surat 11 September 2015 yang mengesahkan pengeluaran itu, ditandatangani oleh Pell. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home